POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Berkembang - Sebagian besar mata uang Asia bertahan stabil setelah pesan Fed, dan lebih banyak data AS tampak di cakrawala

Sektor bisnis Indonesia memperingatkan risiko PHK dan kebangkrutan karena pembatasan COVID-19 baru

JAKARTA (Reuters) – Kelompok bisnis Indonesia pada Kamis mendesak pihak berwenang untuk memastikan ada cukup dukungan keuangan bagi perusahaan, memperingatkan bahwa pembatasan baru untuk mengatasi lonjakan kasus virus corona baru dapat menyebabkan PHK dan kebangkrutan.

Pembatasan “darurat”, yang berlaku mulai 3-20 Juli, akan menyebabkan penutupan pusat perbelanjaan, memaksa karyawan bisnis yang tidak penting di pulau Jawa dan Bali untuk bekerja dari rumah dan melarang makan di restoran.

Pembatasan itu terjadi setelah Indonesia melaporkan jumlah harian kasus virus corona lebih dari 20.000, karena penyebaran jenis delta yang lebih menular mempercepat infeksi dan membebani sektor kesehatan negara itu.

Kelompok usaha seperti Kamar Dagang Indonesia, Kadin, mengatakan pembatasan itu diperlukan, namun diberlakukan kembali di saat momentum pemulihan ekonomi sedang berlangsung.

“Momentumnya bagus. Setiap (indikator ekonomi) menunjukkan pemulihan,” kata Wakil Presiden Kaden Shinta Kamdani kepada Reuters.

Pandemi mendorong ekonomi terbesar di Asia Tenggara ke dalam resesi pertamanya dalam lebih dari dua dekade, tetapi ekonomi diperkirakan akan mencatat ekspansi tahunan pertamanya pada periode April-Juni, dengan pemerintah memperkirakan pertumbuhan 7%.

Kamdani mengatakan Caden mengharapkan pertumbuhan 5% pada kuartal kedua, tetapi prospek untuk kuartal ketiga akan tergantung pada seberapa efektif pembatasan dalam menahan virus.

Sejauh ini, Presiden Joko Widodo enggan mengambil langkah-langkah yang dapat merugikan perekonomian, berita tentang pembatasan menghapus sebagian besar keuntungan di indeks saham Indonesia, sementara rupiah mencapai level terendah sejak April.

Asosiasi Pengusaha Indonesia telah meminta pihak berwenang untuk memberikan lebih banyak dukungan keuangan untuk membantu perusahaan membayar bunga pinjaman bank dan gaji, sementara pendapatan turun.

“Kami berharap ada solusi agar perusahaan tidak kolaps total atau dinyatakan pailit,” kata Ketua Umum Haryadi Sekmdani.

READ  Bagaimana layanan keuangan menjadi inti dari permainan ekonomi digital Indonesia

Alfonzos Wijaga, yang mengepalai Asosiasi Pusat Perbelanjaan, memperingatkan bahwa PHK tidak dapat dihindari, meskipun dia mengatakan ada beberapa wabah yang terkait dengan mal.

Jika pembatasan berhasil, prospek ekonomi jangka menengah akan positif, kata Haryanto Wijaya, kepala penelitian di broker Mirae Asset Indonesia.

“Saya berharap pembatasan darurat akan mengurangi kasus Covid harian di Indonesia dalam dua hingga tiga minggu, sehingga ekonomi akan tumbuh lebih baik,” katanya, memprediksi penurunan terbatas pada indeks saham selama periode pembatasan yang lebih ketat. (Laporan oleh Tabita Diella, Bernadette Christina Munthe; Laporan tambahan oleh Francesca Nanjoy; Ditulis oleh Gayatri Soroyo; Disunting oleh Ed Davies)