POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

(Photo: Reuters)

Varian Delta dari Covid menciptakan celah di pasar negara berkembang karena kinerja yang lebih baik memukul

Negara-negara yang tertinggal dalam tingkat vaksinasi – seperti Afrika Selatan dan Rusia – mungkin merasakan tekanan karena mereka memperketat pembatasan yang akan merugikan kegiatan ekonomi, menurut CIB Agricole Post. Rand dan rubel, yang pernah menjadi pemain terbaik pada tahun 2021, termasuk di antara mereka yang menyebabkan indeks mata uang pasar berkembang jatuh pada bulan Juni untuk pertama kalinya dalam tiga bulan.

“Pencapaian dalam hal vaksinasi akan menjadi faktor pembeda yang semakin meningkat untuk pasar negara berkembang di paruh kedua. Dampak tambahan penyebaran varian virus akan sangat bervariasi tergantung pada dan di sekitar tingkat vaksinasi” serta faktor ekonomi dan politik, kata Sebastien Barbie. Kepala Strategi Pasar Berkembang di Credit Agricole.

Rand Afrika Selatan dan peso Kolombia sama-sama merasakan sakit dari kenaikan tajam dalam kasus Covid-19, menjaga ekspektasi pengetatan moneter. Ini juga mendatangkan malapetaka pada ekonomi mereka: pembatasan ketat menekan ekonomi Afrika Selatan, yang mengalami penurunan terburuk dalam satu abad, sementara keputusan Kolombia untuk menangguhkan rencana menaikkan pajak telah menurunkan peringkat menjadi sampah dari peringkat Fitch.

Mata uang Afrika Selatan dan Kolombia paling berisiko karena bank sentral mereka tidak menaikkan suku bunga untuk “membangun bantalan harga riil” terhadap Amerika Serikat, menurut Ed El Husseini, analis suku bunga dan mata uang senior di Kolombia. Menambah tekanan, Threadneedle Investments di New York menambahkan: Potensi peningkatan pengeluaran fiskal dan risiko arus keluar setelah investor global yang haus hasil berbondong-bondong ke aset negara tahun ini, katanya.

Sebagai perbandingan, real Brasil dan peso Meksiko akan lebih fleksibel karena bank sentral memperketat kebijakan, katanya. Kebenaran telah mengungguli semua rekan berkembangnya tahun ini, bahkan ketika kasus Covid-19 tetap pada tingkat rekor.

Penyebaran dinasti Delta juga berdampak pada Asia Tenggara. MUFG Bank Ltd. mengharapkan Pendapatan pariwisata yang lambat itu mempengaruhi baht Thailand. Sementara itu, rupiah Indonesia jatuh ke level terlemah sejak April, karena negara itu memberlakukan pembatasan terberat pada pusat-pusat ekonomi Jawa dan Bali.

READ  Awan Menggantung Pekerja Migran Indonesia di Arab Saudi Saat Virus Corona Mengganggu Haji

memperdalam divisi

Hanya segelintir negara berkembang – Chili, Cina, Israel, Uni Emirat Arab dan negara-negara Eropa Timur Tengah – telah memvaksinasi hampir setengah dari populasi mereka, tingkat yang dianggap perlu untuk mengekang penyebaran varian delta, kata Bank of America Corp dalam laporan Jumat. David Honer, kepala strategi lintas aset di Bank of America, mengatakan sebagian besar pasar negara berkembang utama harus sampai di sana pada akhir tahun, termasuk Brasil, India, Indonesia, Meksiko, Rusia, dan Turki.

Dia mengatakan Afrika Selatan adalah negara paling terpencil, dengan hanya sekitar 5% dari populasinya yang telah divaksinasi. Pada tingkat saat ini, dibutuhkan waktu hingga 2023 bagi negara untuk mencapai 50%. Di Kolombia, hanya 11% dari populasi yang divaksinasi lengkap – lebih rendah daripada di Chili, Meksiko, dan Brasil.

Data ekonomi mempengaruhi divisi ini: PMI di Rusia dan Afrika Selatan, bersama dengan negara-negara Asia dengan tingkat vaksinasi yang relatif rendah, turun pada bulan Juni. Di Eropa Timur dan Amerika Latin, di mana program vaksinasi lebih maju, sebagian besar telah meningkat.

Hal ini dapat meningkatkan tekanan pada bank sentral di negara berkembang untuk tetap akomodatif, negatif lain untuk mata uang karena Fed mulai membahas penarikan stimulus. Dan itu bisa memperdalam kesenjangan antara pasar negara berkembang dan pasar maju. Ini sudah menunjukkan: Indeks Pasar Berkembang Bloomberg telah mengungguli mitra pasar berkembang hampir dua kali lipat sejak awal kuartal kedua.

Bahkan lebih banyak negara industri, seperti Inggris, sedang berjuang untuk menahan virus, meskipun ada pembatasan dan kemajuan vaksin yang relatif ketat. Jadi peningkatan infeksi baru-baru ini di banyak negara berkembang – dalam banyak kasus tidak didorong oleh jenis baru – menunjukkan bahwa “hasilnya mungkin jauh lebih buruk sekarang,” kata Deutsche Bank dalam sebuah laporan.

READ  Dapatkan mitra dengan investor Bukalapak saat pertempuran teknologi di Indonesia berkembang

Witold Bahrick, kepala analis ekonomi makro Nordea Investments di Nordea Investment yang berbasis di Kopenhagen, Witold Bahrick mengatakan, “Kami mengamati kemunculan kembali angka penularan. Ini adalah salah satu faktor yang membuat kami meremehkan mata uang pasar berkembang, terutama karena dampak potensialnya pada perbedaan pertumbuhan di EM-DM”.

situasi saat ini

  • Bank sentral di Rumania, Malaysia, Peru dan Polandia diperkirakan akan mempertahankan biaya pinjaman pada level saat ini ات
  • Pembuat kebijakan Rumania pada hari Rabu kemungkinan akan mempertahankan suku bunga acuan negara di 1,25%. Leo turun 4,2% pada tahun 2021, tertinggal di belakang sebagian besar rekan-rekan regionalnya.
  • Hari berikutnya, bank sentral Malaysia mungkin mempertahankan suku bunga pada rekor terendah 1,75%, mempertahankan sikap yang menguntungkan setelah pemerintah mengumumkan paket fiskal baru senilai 150 miliar ringgit ($36 miliar) minggu lalu. Ringgit telah jatuh lebih dari 3% tahun ini.
  • Juga pada hari Kamis, pembuat kebijakan di Peru diperkirakan akan mempertahankan suku bunga acuan negara itu pada rekor terendah 0,25%, tetapi mereka mungkin mengambil nada yang lebih berhati-hati dalam pernyataan mereka setelah pembacaan inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan minggu lalu, juga. sebagai domestik. dan risiko eksternal, menurut Bloomberg Economics. Seoul tergelincir ketiga di antara pasar negara berkembang selama kuartal kedua karena pemilihan presiden yang ketat membuat investor bingung.
  • Pada hari yang sama, otoritas moneter Polandia kemungkinan akan mempertahankan biaya pinjaman di 0,1%. Zloty turun 1,8% pada tahun 2021, rebound pada kuartal terakhir.

Bukti Inflasi

  • Data inflasi akan keluar dari Thailand pada hari Senin, Filipina pada hari Selasa dan Taiwan pada hari Rabu. China akan merilis ukuran inflasi harga konsumen dan produsen pada hari Jumat.
  • Indeks harga produsen China mungkin mendingin dari tertinggi 13 bulan 9% pada Mei karena perlambatan kenaikan harga bijih logam dan batu bara, sementara indeks harga konsumennya dapat meningkat menjadi 1,8% dari 1,3% bulan sebelumnya, menurut Intelijen Bloomberg. Yuan adalah mata uang paling menonjol di negara berkembang Asia tahun ini setelah dolar Taiwan.
  • Taiwan akan mempublikasikan data cadangan devisa pada hari Senin, diikuti oleh China, Indonesia dan Malaysia pada hari Rabu, serta Thailand pada hari Jumat
  • Taiwan akan mempublikasikan statistik perdagangan untuk bulan Juni pada hari Rabu, sementara Filipina akan merilis angka perdagangannya untuk bulan Mei pada hari Jumat
  • Ekspor Taiwan diperkirakan melonjak 32,6% dari tahun sebelumnya, menurut survei ekonom Bloomberg, yang mencerminkan meningkatnya permintaan semikonduktor.
  • Brasil dan Meksiko akan merilis angka inflasi Juni mereka pada hari Kamis setelah lonjakan pertumbuhan harga mendorong dua ekonomi terbesar Amerika Latin untuk menaikkan suku bunga. Pedagang akan mencari bukti kenaikan suku bunga dalam risalah pertemuan Kamis suku bunga Meksiko pada bulan Juni, ketika pembuat kebijakan secara tak terduga menaikkan biaya pinjaman.
  • Chili mungkin melaporkan pada hari Kamis bahwa inflasi meningkat bulan lalu setelah berminggu-minggu kenaikan biaya energi, menurut survei analis Bloomberg. Inflasi mungkin naik di atas kisaran target, menambah tekanan pada bank sentral untuk memulai pengetatan pada kuartal ketiga. Chili juga merilis angka perdagangan untuk Juni pada hari Rabu.
READ  Analis mengatakan Jakarta menyeimbangkan dengan memperdalam hubungan dengan Beijing

Angka ritel Brasil pada hari Rabu kemungkinan akan menunjukkan penjualan naik 17% pada Mei dari tahun sebelumnya, turun dari 24% pada bulan sebelumnya, karena hibah tunai darurat meningkatkan pendapatan supermarket.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!