POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekilas tentang kunjungan Paus Fransiskus ke Venesia dari Lapangan Santo Markus

Sekilas tentang kunjungan Paus Fransiskus ke Venesia dari Lapangan Santo Markus

Saat Paus Fransiskus mengakhiri kunjungannya ke Venesia, Italia, koresponden kami Deborah Castellano-Luboff membawakan kita suasana perayaan setelah Misa di Lapangan Santo Markus dan merenungkan dampak dari hari tersebut.

Dengan pesan harapan dan iman, pada hari Minggu Paskah kelima, Paus Fransiskus meninggalkan kota Venesia yang dipenuhi kanal yang terkenal di Italia, setelah pagi yang intens, menandai kunjungan pastoral pertamanya, dan melakukan perjalanan ke luar Roma, sejak awal tahun. tahun. tahun. Perjalanan sehari ini menandai kunjungan pertamanya ke Italia dalam beberapa bulan mendatang, dan bertepatan dengan kunjungan apostoliknya ke empat negara ke Asia dan Oseania pada bulan September.

Pada Misa Ilahi yang diadakan di Lapangan Santo Markus, Bapa Suci menyampaikan kata-kata penghiburan kepada umat beriman, meminta mereka untuk tetap tinggal di dalam Tuhan, menjelaskan bahwa ini tidak berarti tetap statis, melainkan membiarkan kasih dan kedekatan Tuhan menguatkan kita.


Paus Fransiskus menyapa umat beriman di depan Katedral St. Mark sebelum Misa

Dalam pidato berikutnya kepada Regina Coeli, sebelum ia secara khusus menghormati relikwi Santo Markus, yang hari rayanya jatuh pada tanggal 25 April, di dalam Basilika Santo Markus, Bapa Suci menyampaikan permohonan yang tulus untuk perdamaian dan diakhirinya penderitaan di seluruh dunia, khususnya di Haiti. , Ukraina dan Tanah Suci.

Paus pertama yang mengunjungi Venice Art Biennale

Paus tiba dengan helikopter, dini hari tadi, di penjara wanita di pulau Giudecca untuk mengunjungi paviliun Tahta Suci di Venice Art Biennale yang terkenal di dunia, sebuah pameran seni kontemporer internasional yang besar. Tahun ini, Biennale yang dimulai pada tahun 1895 menandai edisinya yang keenam puluh.

READ  Blinken untuk mengakhiri pembicaraan di China, mungkin bertemu dengan Xi sebelum berangkat

Kunjungan Paus Fransiskus ini juga merupakan kali pertama seorang Paus mengunjungi acara tersebut.

Dengan judul '“Dengan mata saya”, paviliun, yang dirancang untuk mengenang hak asasi manusia dan kaum marginal dengan cara yang khusus, ditugaskan oleh Kardinal José Tolentino de Mendonça, Dekan Dikasteri Kebudayaan dan Pendidikan Tahta Suci, dan disponsori oleh Chiara Paris dan Bruno. Dua kepala. Bangsal ini terletak di dalam penjara, penjara yang sama tempat Paus Santo Yohanes Paulus II merayakan Misa ketika ia mengunjungi Venesia pada tahun 1985.

Paus Fransiskus mengunjungi Paviliun Tahta Suci di Venice Art Biennale

Paus Fransiskus mengunjungi Paviliun Tahta Suci di Venice Art Biennale

Pertemuan kegembiraan dan gairah

Setibanya di penjara, Paus Fransiskus mengadakan pertemuan yang mengharukan dengan para tahanan, kurang dari sebulan setelah ia mencuci kaki para tahanan wanita pada Kamis Putih di penjara Rebibbia Roma.

Paus mengimbau para tahanan untuk selalu menatap masa depan, memiliki harapan, dan tidak ada yang bisa menghilangkan harapan tersebut. Sambil tersenyum, Paus dengan hangat mendesak mereka untuk mendoakannya, sebelum menghadiahkan mereka ikon Bunda Suci, yang mengingatkan mereka akan kelembutan keibuan Maria yang patut diteladani. Itu adalah pertemuan yang sangat emosional, membuat banyak orang menangis.

Setelahnya, Paus Fransiskus bertemu dengan seniman-seniman yang terkait dengan lingkungan tersebut, antara lain di kapel penjara. Setelah Kardinal Mendonça menyambutnya, dia mendorong kreativitas mereka, seperti yang dia lakukan setahun sebelumnya ketika dia berpidato di depan para seniman di Kapel Sistina.

Paus Fransiskus di Venesia

Paus Fransiskus di Venesia

Kunjungan ini juga akan dikenang karena foto-fotonya. Merupakan pemandangan yang indah melihat Paus diangkut dengan kapal patroli melintasi Selat Inggris selama berada di kota pantai, ke gereja Maria della Salute, untuk bertemu dengan kaum muda. Kami bahkan melihatnya dengan rendah hati melewatinya uap Stopover, yaitu tempat transit rutin para wisatawan.

READ  ASEAN menghadapi ujian besar di Myanmar - Senin, 25 Oktober 2021

Di sana, beliau mendorong kaum muda dari Venesia dan Veneto untuk mengingat betapa pentingnya mereka bagi Tuhan, dengan mengatakan bahwa meskipun mereka merasa tidak mampu, mereka harus berusaha melihat diri mereka sebagaimana Tuhan melihat mereka.

melintasi saluran

Dari sana, untuk mencapai Lapangan Santo Markus, guna menghadiri acara puncak hari itu, Paus Fransiskus menaiki mobil kepausannya melintasi jembatan sementara yang dibuat di atas perahu yang menghubungkan kawasan Santa Maria della Salute dengan Lapangan Santo Markus.

Dan di tengah semua itu, dalam cuaca yang agak kelabu dan suram, Bapa Suci, pada saat Misa, tampak membawa matahari bersamanya.

Meski semua itu terjadi hanya dalam waktu beberapa jam, dampak dan momen kunjungan Paus Fransiskus ke Venesia tentu tidak akan pernah terlupakan.