POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekarang orang-orang dari semua negara dapat mengunjungi Thailand selama epidemi

Meskipun sebagian dibuka kembali untuk turis asing pada Juli 2021, sektor pariwisata Thailand masih berjuang untuk pulih dari penutupan perbatasan yang disebabkan oleh pandemi.

Dengan rencana perjalanan Sandbox negara yang berjalan lancar, perusahaan masih belum melihat angka yang mereka harapkan. Belum setidaknya.

Untuk membuat segalanya lebih baik bagi turis yang datang, pemerintah Thailand juga telah Mengurangi masa karantina wajib Dari 14 hari menjadi hanya tujuh hari di tempat tujuan semula, setelah itu wisatawan bisa pergi menjelajahi tempat-tempat lain seperti Koh Samui, Koh Phang Ngan, Koh Tao, Khao Lak, Koh Yao, Koh Phi Phi, Koh Ngai, dan Pantai Railay.

Lapisan gula pada kue? Daftar “negara yang disetujui” telah dihapus, yang berarti bahwa setiap pelancong dengan vaksinasi lengkap dapat memasuki Kerajaan.

“Ini berarti bahwa Thailand sekarang menyambut wisatawan dari negara mana pun di dunia ke kotak pasir” Otoritas Pariwisata Thailand (tat) diumumkan dalam sebuah pernyataan.

gambar: Agence France-Presse / Asia Times

Mengapa ini penting, Anda bertanya? Sebagai permulaan, Malaysia sebelumnya dikeluarkan dari daftar “negara yang disetujui” yang sekarang sudah kadaluwarsa, yang merupakan titik menyedihkan bagi orang Malaysia yang ingin bepergian begitu mereka diizinkan lagi.

Tetapi melihat angka-angka sejarah, Malaysia adalah pasar wisata terbesar kedua di Thailand sebelum pandemi membalikkan segalanya. Faktanya, lebih dari empat juta orang Malaysia mengunjungi Thailand pada tahun 2019 saja. Dengan hampir 80 persen populasi orang dewasa di Malaysia yang telah divaksinasi penuh, ini tentunya merupakan saat yang menyenangkan bagi mereka untuk merencanakan liburan di masa depan setelah perjalanan liburan diizinkan.

Menurut Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaqoub, warga Malaysia akan diizinkan bepergian ke luar negeri untuk liburan. Pada bulan Desember, tergantung pada jumlah vaksinasi negara pada saat itu. Dia juga menekankan bahwa itu bisa lebih awal.

READ  M: Asuransi tidak mungkin lagi

Phuket Sandbox, yang bertujuan untuk menghidupkan kembali sebagian sektor pariwisata Thailand yang goyah, diluncurkan pada 1 Juli 2020. Jumlah yang diambil sejauh ini adalah 38.000 turis asing, menghasilkan total US$68 juta (2,3 miliar baht).

gambar: Agence France-Presse / South China Morning Post

Namun, ada banyak kekurangan yang membuat pengunjung asing berpikir dua kali sebelum merencanakan liburan ke Thailand. Yang pertama termasuk Tes PCR itu mahal, yang wajib tentunya. Pada saat yang sama, tidak banyak hotel yang terbuka untuk pengunjung. Ini membuat pengalaman pemesanan hotel sedikit lebih menegangkan dan terburu-buru.

Mungkin masalah yang paling jelas adalah tingkat vaksinasi yang rendah di Thailand, bersama dengan tingginya jumlah orang yang terinfeksi. Sampai negara ditetapkan Beberapa daftar yang diblokir, termasuk Amerika Serikat dan Inggris.

Tetapi konfliknya bukan hanya Thailand adalah tujuan yang tidak boleh dikunjungi. Jadi, katakanlah, jika seorang warga negara Inggris mengunjungi Thailand, mereka juga harus menjalani karantina wajib begitu mereka kembali ke rumah. Hal ini membuat perencanaan perjalanan menjadi rumit, dan menjadi penghalang lain setelah liburan.

Apakah pihak berwenang Thailand bergegas untuk membuka kembali sepenuhnya dalam upaya menyelamatkan industri pariwisatanya?

Turis mengendarai skuter bawah air dari Ko Racha Yai, Phuket. gambar: Frans Daniels / Unsplash

Menggunakan model kotak pasir, pihak berwenang Thailand berharap untuk membuka kembali hotspot utama lainnya, termasuk Bangkok, mulai November.

20 situs tambahan akan dibuka kembali pada bulan Desember setelah jumlah vaksinasi meningkat.

Tetapi dengan kasus baru COVID-19 yang datang setiap hari Hingga 11.000 kasus Dengan jumlah vaksinasi yang cenderung menurun, negara ini akan berada di bawah tekanan berat untuk menetapkan dirinya sebagai tujuan liburan pandemi yang aman pada akhir tahun.

Jadi, kebetulan, kamu menjadi Berencana untuk memanfaatkan pembatasan pelonggaran, periksa Panduan TAT ini Untuk melengkapi diri Anda dengan benar.

READ  Biden: Amerika Serikat 'kembali bersama', tetapi COVID belum berakhir

Baca lebih banyak kisah hidup:

Bocah autis mengidentifikasi 198 bendera dalam waktu kurang dari 10 menit, memecahkan rekor Malaysia

12 meme histeris di Twitter berinteraksi dengan FB, IG dan WhatsApp

Pil COVID-19 eksperimental mengurangi rawat inap dan kematian hingga 50 persen

Ikuti Mashable SEA di Situs jejaring sosial FacebookDan IndonesiaDan InstagramDan Youtube, Dan kabel.

Sumber gambar sampul dari Waktu New York Dan Khaosod.