POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suu Kyi dari Myanmar akan bersaksi dalam pembelaannya sendiri akhir bulan ini

Pengacara Myanmar mengatakan Selasa bahwa pemimpin Myanmar terguling Aung San Suu Kyi akan bersaksi di pengadilan bulan ini untuk pertama kalinya dalam salah satu dari beberapa kasus terhadapnya sejak militer mengambil alih kekuasaan pada Februari.

Pengacara Khin Maung Zaw mengatakan dia dan dua terdakwa lainnya yang dituduh menghasut akan bersaksi dalam pembelaan mereka sendiri tetapi tidak akan memanggil saksi lain. Sertifikasi Suu Kyi dijadwalkan akan dimulai pada 26 Oktober.

Jaksa telah selesai menghadirkan saksi-saksinya dalam kasus ini di hadapan pengadilan khusus di ibu kota, Naypyitaw. Pendukung Suu Kyi dan analis independen mengatakan tuduhan terhadapnya dibuat-buat dan merupakan upaya untuk mendiskreditkannya dan melegitimasi pengambilalihan militer.

Suu Kyi diadili di pengadilan yang sama atas dua tuduhan terkait pelanggaran pembatasan pandemi COVID-19 selama kampanye pemilu 2020, impor walkie-talkie ilegal, dan penggunaan radio tanpa izin.

Penghasutan, yang didefinisikan sebagai penyebaran informasi palsu atau menghasut yang dapat mengganggu ketertiban umum, kadang-kadang disebut sebagai hasutan dan dapat dihukum hingga tiga tahun penjara. Kasus ini terkait dengan pernyataan yang diposting di halaman Facebook partainya, Liga Nasional untuk Demokrasi, setelah dia dan para pemimpin partai lainnya ditangkap.

Semua proses terhadap Suu Kyi tertutup untuk umum dan pers. Dia ditahan oleh militer di sebuah lokasi yang dirahasiakan di Naypyitaw.

Terdakwa lain dalam dakwaan penghasutan adalah mantan Wakil Presiden Win Myint dan mantan Walikota Naypyitaw, Myo Aung. Semuanya membantah tuduhan terhadap mereka. Win Myint dijadwalkan untuk bersaksi pada 12 Oktober, dan Myo Aung pada 2 November.

Juga menghadapi masalah tambahan, Suu Kyi yang berusia 76 tahun pada hari Selasa membawa ke pengadilan untuk mengadakan sidang dua minggu pada hari Senin dan Selasa hanya karena alasan kesehatan. Pengadilan diperkirakan akan memutuskan permohonannya pada 12 Oktober.

READ  Filipina dukung kesepakatan kapal selam nuklir Australia untuk lawan China - Asia Tenggara

Dalam persidangan terpisah untuk Suu Kyi atas tuduhan korupsi pada hari Jumat, seorang mantan sekutu politik bersaksi bahwa dia menyerahkan sejumlah besar uang tunai dan emas. Suu Kyi menghadapi empat tuduhan korupsi dalam proses itu, masing-masing dapat dihukum hingga 15 tahun penjara, hukuman penjara terlama untuk banyak kejahatan yang didakwakan kepadanya.

Persiapan juga telah dimulai baginya untuk diadili atas tuduhan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi, yang membawa hukuman penjara maksimum 14 tahun.

Militer merebut kekuasaan sebelum Suu Kyi dan NLD-nya memulai masa jabatan lima tahun kedua. Dia mengatakan dia pindah karena pemilihan November lalu dirusak oleh penipuan yang meluas, pernyataan yang dipertanyakan secara luas. Protes terus berlanjut terhadap perebutan kekuasaan oleh tentara dan menyebabkan lebih dari 1.000 warga sipil tewas, di samping meningkatnya perlawanan bersenjata.