POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keputusan Selandia Baru menentang penambangan laut dalam menjadi preseden global – sekarang Ardern harus melarangnya | Phil McCabe dan James Hitta

TIni adalah keputusan Mahkamah Agung Selandia Baru minggu lalu Terhadap proposal penambangan dasar laut raksasa South Taranaki Bight adalah peringatan bagi industri pertambangan dasar laut dunia, baik di lautan dalam perairan internasional maupun bagi negara-negara yang mempertimbangkan kegiatan semacam itu di lepas pantai mereka.

Operasi penambangan yang diusulkan oleh Trans-Tasman Resources (TTR), akan mengebor 50 juta ton dasar laut setiap tahun selama 35 tahun, menargetkan 5 juta ton bijih besi dan membuang 45 juta ton sisanya ke laut.

Keputusan tersebut menjadi preseden global yang penting dalam mendukung perlindungan lingkungan atas penambangan dasar laut yang berbahaya.

Ini adalah aplikasi ketiga dari penambangan dasar laut di Selandia Baru Sejak 2013, ketiganya kini telah ditolak. Ini adalah upaya kedua bagi perusahaan ini. Permohonan 2014 untuk penambangan dasar laut di Chatham Rise, sebelah timur Pulau Selatan Selandia Baru, ditolak karena potensi dampak lingkungan yang merugikan.

Keputusan Mahkamah Agung ini berarti bahwa penambangan dasar laut yang menyebabkan “kerusakan fisik” terhadap lingkungan sebenarnya tidak dapat disetujui berdasarkan hukum Selandia Baru.

Ini menegaskan pandangan spektrum yang mengesankan dari orang-orang yang mencintai laut yang telah terlibat dalam penyebab selama dekade terakhir. Penambangan dasar laut sangat berbahaya dan berisiko dan akan menyebabkan kerusakan lingkungan yang parah.

Selandia Baru telah memeriksa industri percontohan yang belum teruji lebih dekat daripada negara lain mana pun. Aplikasi tersebut diuji secara ketat termasuk dengar pendapat dan catatan selama berminggu-minggu oleh iwi (suku Maori), industri perikanan, kelompok lingkungan dan lokal, dan bukti dari ilmuwan independen. Lokasi tambang yang diusulkan di South Taranaki Bight adalah rumah bagi paus biru yang baru ditemukan, bersama dengan lumba-lumba Maui yang terancam punah dan penguin terkecil di dunia, Kororā.

TTR gagal memberikan informasi lingkungan dasar yang memadai – pada kenyataannya, Mahkamah Agung menggambarkan beberapa informasi sebagai “sama sekali tidak ada”, termasuk informasi tentang burung laut dan mamalia laut.

Kecuali ada pemahaman dasar yang kuat tentang lingkungan dan komposisi ekologisnya, tidak mungkin untuk secara akurat mengukur efek dari aktivitas tersebut.

“Kesalahan utamanya adalah [EPA’s] Keputusan Mahkamah Agung tidak memenuhi persyaratan untuk lebih berhati-hati dan melindungi lingkungan.”

Ditemukan bahwa pengambil keputusan harus mengikuti tes tiga bagian berdasarkan “kerusakan fisik”. Pada dasarnya, jika pengambil keputusan tidak yakin bahwa kerusakan fisik dapat dihindari, dikurangi atau diperbaiki, aktivitas penambangan dasar laut tidak boleh diizinkan.

Uji “kerusakan fisik” ini relevan secara internasional, karena Pasal 145 Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS) mensyaratkan perlindungan yang efektif terhadap lingkungan laut dari efek berbahaya.

Keputusan tepat waktu datang di tengah gelombang minat global dalam penambangan dasar laut, dan dorongan waktu nyata untuk membuka area luas di Samudra Pasifik dalam untuk penambangan dasar laut yang merusak melalui Otoritas Dasar Laut Internasional (ISA), yang sedang ditekan untuk mempercepat peraturan. Untuk penambangan dasar laut di perairan internasional.

Negara kecil Nauru di Pasifik pada bulan Juni Memanggil pangkalan misterius Ini dirancang untuk memaksa ISA untuk memberikan kontrak penambangan komersial dalam waktu dua tahun yang singkat kepada kontraktornya, anak perusahaan dari penambang dasar laut bernilai miliaran dolar, The Metals Company, yang telah berjanji untuk memulai penambangan komersial pada tahun 2024.

Di sini, di Aotearoa Selandia Baru, upaya yang gagal untuk menciptakan industri pertambangan dasar laut yang menghancurkan menyeret kami ke dalam tiga sidang dan lima pengadilan, yang merugikan musuh ribuan jam dan ratusan ribu dolar.

Kami menyerukan kepada Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, untuk memanfaatkan kesempatan menerapkan larangan penambangan dasar laut di perairan kami.

Semakin dekat Selandia Baru untuk mengupas sebagian besar dasar laut dan membuang limbah pertambangan kembali ke laut, semakin regulator menyadari kesesuaian dan kerugian dari kegiatan ini.

Oposisi yang gigih terlihat di Selandia Baru selama dekade terakhir sekarang bergema di seluruh dunia. Pemerintah, ISA, dan calon bisnis menerima tekanan yang meningkat dari berbagai LSM internasional Dan Masyarakat Sipil di Pasifik Kelompok-kelompok yang menyerukan moratorium atau larangan total penambangan laut dalam.

Bulan lalu di Konferensi Konservasi Dunia IUCN, a presisi Mengadvokasi moratorium penambangan dasar laut dan dukungan untuk reformasi Keamanan Dalam Negeri oleh lembaga pemerintah dari 37 negara: alat meteorologi yang penting. Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama mengumumkan bahwa penambangan dasar laut dalam di perairan Fiji telah dilarang. Vanuatu dan Papua Nugini mendukung seruannya sebelumnya untuk menangguhkan resolusi ini.

Pada 500 ilmuwan dari 44 negara Mereka memperingatkan perlunya peringatan untuk berhenti sejenak dalam proses memungkinkan penambangan laut dalam. Dan pada bulan Juni, a Resolusi Parlemen Eropa Dia menyerukan itu, serta reformasi Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri.

ISA seharusnya tidak menghukum penambangan laut dalam dalam dua tahun yang singkat: itu akan memungkinkan jin keluar dari botol dalam perlombaan tak terbendung ke dasar laut.

Ardern harus membawa pelajaran Selandia Barunya ke panggung internasional. Mengaktifkan aktivitas ini akan menjadi tanggung jawab kami.

  • Phil McCabe adalah Penghubung Pasifik untuk Aliansi Konservasi Laut Dalam dan panelis serta mantan presiden Kiwis Against Seabed Mining.

  • James Hita adalah aktivis penambangan dasar laut di Greenpeace Aotearoa

READ  Nepal menandatangani 'perjanjian kerahasiaan' dengan Sinopharm China tentang vaksin COVID-19