POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi menemukan bahwa histerektomi sederhana dapat meningkatkan kualitas hidup beberapa wanita dengan kanker serviks

Gambar Susie Pratt / Getty

BORRIN, WA – 17 APRIL: C. Hari Wanita Baik Mar Burien menawarkan skrining kanker payudara dan serviks kepada wanita Seattle pada 17 April 2021 di Borin, Washington.



CNN

Uji coba stadium akhir pada wanita dengan kanker serviks dengan risiko perkembangan rendah menemukan bahwa memiliki a Histerektomi sederhana Sebaliknya, histerektomi radikal menghasilkan hasil yang serupa dalam hal menjaganya bebas dari kanker, sebuah temuan yang menurut beberapa dokter bisa menjadi “pengubah praktik”.

Hasil uji coba, yang dipresentasikan hari Jumat di konferensi American Society of Clinical Oncology di Chicago, juga menunjukkan bahwa pasien yang menjalani operasi sederhana mengalami lebih sedikit komplikasi dan kualitas hidup yang lebih baik.

Histerektomi sederhana melibatkan pengangkatan rahim dan leher rahim. Vagina, kelenjar getah bening, ovarium, dan saluran tuba biasanya dibiarkan di tempatnya, tetapi juga bisa diangkat. Operasi dapat dilakukan melalui sayatan di perut atau sayatan kecil di vagina, atau dapat dilakukan melalui operasi laparoskopi, di mana dokter memasukkan alat bedah melalui sayatan kecil di kulit.

dengan histerektomi radikal, Bagian sekitar serviks, bagian vagina, dan sebagian besar jaringan dan ligamen di sekitar organ ini, serta rahim, diangkat. Jenis operasi ini sering digunakan untuk mengobati kanker serviks pada stadium awal. Tingkat kesembuhan untuk penyakit ini sekitar 80%, menurut National Cancer Institute, tetapi pembedahan dimungkinkan Ini memiliki efek samping yang signifikan.

Karena operasi semacam itu dapat menyebabkan masalah kandung kemih dan usus serta mengurangi fungsi seksual, dokter berspekulasi tentang apakah mereka dapat melakukan operasi yang tidak terlalu drastis sehingga pasien dapat hidup lebih lama tetapi juga memiliki kualitas hidup yang lebih baik. Berkat skrining yang lebih efektif, lebih banyak wanita didiagnosis menderita kanker serviks pada usia yang lebih muda dan pada stadium awal penyakit.

READ  Apa yang ada di balik penurunan aneh suhu tubuh Amerika selama 200 tahun terakhir?

Seorang rekan penulis studi tersebut mengatakan bahwa dalam dua dekade terakhir, trennya adalah melakukan operasi yang kurang radikal pada pasien dengan kanker serviks berisiko rendah. dokter. mary tumpul, Profesor di Departemen Obstetri dan Ginekologi di Laval University, Quebec. Studi data retrospektif tampaknya menunjukkan bahwa operasi yang kurang radikal mungkin merupakan pilihan yang lebih aman dan dapat menyebabkan lebih sedikit masalah.

Dalam studi baru, Plant dan sesama ilmuwan yang didanai oleh Canadian Institute of Health Research dan Canadian Cancer Society melakukan uji coba tahap akhir secara acak untuk membandingkan histerektomi radikal dan diseksi kelenjar panggul – pengangkatan kelenjar getah bening dari panggul untuk memeriksa untuk kanker. Metastatik atau jika ada risiko terjadinya – melawan histerektomi sederhana dan diseksi kelenjar panggul pada pasien dengan kanker serviks stadium awal berisiko rendah. Para wanita secara acak ditugaskan untuk menjalani histerektomi radikal sebagai kelompok kontrol atau histerektomi sederhana pada kelompok eksperimen, dan para peneliti menindaklanjutinya selama tiga tahun.

Hasil pada kedua kelompok itu “sebenarnya cukup sebanding,” kata Plant. Kelompok histerektomi radikal mengalami infeksi kandung kemih tiga kali lebih banyak, sekitar dua kali lebih banyak infeksi uretra dan secara statistik lebih banyak efek samping dalam waktu sekitar empat minggu. Enuresis dan retensi urin secara statistik lebih buruk dengan histerektomi radikal. Fungsi seksual juga lebih baik pada kelompok histerektomi sederhana, dan nyeri seksual lebih sedikit. Survei telah menunjukkan kualitas hidup yang lebih baik untuk pasien yang menjalani histerektomi sederhana.

“Histerektomi sederhana sekarang dapat dianggap sebagai standar baru perawatan untuk pasien dengan kanker serviks dini dan berisiko rendah,” kata Blunt.

READ  Sebuah planet kerdil yang dekat dengan Mars mungkin memiliki kemampuan yang diperlukan untuk menopang kehidupan

Studi ini adalah “kemajuan yang telah lama tertunda di bidang ini,” kata Dr. Kathleen Moore, Ketua Terapi Perkembangan Kanker Virginia Curly Kidd dan profesor onkologi ginekologi di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Oklahoma.

“Ini adalah masalah yang sangat besar bagi wanita penderita kanker serviks,” kata Moore, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Jika temuan itu mengarah pada perubahan dalam praktik ahli bedah, katanya, itu bisa “mengubah lintasan kanker serviks secara global.”

Moore mengatakan kanker serviks tidak umum di Amerika Serikat atau Kanada, tetapi endemik di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Ada 600.000 kasus secara global dan sekitar 350.000 kematian akibat kanker serviks setiap tahun, sebagian besar di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Organisasi Kesehatan Global Dia berkata.

Untuk pasien yang dipilih dengan hati-hati, katanya, histerektomi sederhana bisa menjadi pilihan yang lebih baik.

“Ini akan menjadi standar perawatan baru, dan merupakan langkah maju yang besar dalam perawatan wanita dengan kanker serviks stadium awal, dan sejujurnya, de-eskalasi memungkinkan wanita di negara berpenghasilan rendah dan menengah ini mengakses lebih baik sekarang. kami memahami apa yang diperlukan untuk mengobati tumor ini.” prematur,” kata Moore. “Jadi, ini memiliki implikasi luas dalam skala global.”

Hasilnya bisa menjadi “masalah besar,” kata Dr. Stephanie V. Plank, direktur onkologi ginekologi di Sistem Kesehatan Mount Sinai.

Dia ingin melihat lebih banyak tindak lanjut setelah tiga tahun studi itu didaftarkan, tetapi memuji hasilnya.

“Kelangsungan hidup sangat penting. Saya pikir itu pasti menggembirakan,” kata Blank, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Itu belum tentu mengubah praktik saya, tapi pasti akan membuat saya memikirkan hal ini dan mungkin mendiskusikannya dengan pasien,” katanya. “Ini pasti memiliki potensi, dan saya merasa sangat menggembirakan.”

READ  Gejala ADHD banyak sekali, dan lagu yang terngiang-ngiang di kepala tidak demikian