POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Betelgeuse sekitar 50% lebih terang dari biasanya.  Apa yang sedang terjadi?

Betelgeuse sekitar 50% lebih terang dari biasanya. Apa yang sedang terjadi?

Setiap kali terjadi sesuatu dengan Betelgeuse, spekulasi tentangnya meledak saat supernova muncul. Akan sangat bagus jika Anda melakukannya. Kami cukup jauh untuk tidak mengalami konsekuensi apa pun, jadi menyenangkan membayangkan langit menyala seperti itu selama berbulan-bulan.

Sekarang bintang raksasa merah itu telah menjadi terang hampir 50%, dan ini kembali memperkuat spekulasi.

Betelgeuse akan meledak sebagai supernova. Tentang itu, ada kesepakatan universal. Tetapi pertanyaan kapan tidak pasti. Perilaku bintang itu membingungkan. Bagaimana mungkin manusia kecil tahu itu?

Betelgeuse bukan hanya raksasa merah, ia juga merupakan bintang variabel setengah lingkaran yang berdenyut. Ini berarti bahwa ada beberapa periodisitas dalam perubahan kecerahannya, meskipun amplitudonya dapat bervariasi. Ini memiliki siklus sekitar 400 hari di mana kecerahannya berubah. Ini juga memiliki siklus yang lebih pendek 125 hari, siklus lain 230 hari, dan siklus mega 2.200 hari, yang semuanya ditentukan oleh impuls. Semua siklus ini dapat membuat sebuah bintang sulit dipahami dengan jelas.

Dua tahun lalu, Betelgeuse ketakutan, dan orang bertanya-tanya apa artinya itu. Ternyata kecerahan bintang sebenarnya tidak berubah. Sebaliknya, bintang mengeluarkan material dari permukaannya yang mendingin menjadi awan debu dan menghalangi cahaya. Episode itu berjudul “The Great Blackout”.

Grafik ini menunjukkan apa yang mungkin menyebabkan Betelgeuse tampak lebih redup selama beberapa waktu di tahun 2019. Kredit: NASA, ESA, dan E. Wheatley (STScI)
Grafik ini menunjukkan apa yang mungkin menyebabkan Betelgeuse tampak lebih redup selama beberapa waktu di tahun 2019. Kredit: NASA, ESA, dan E. Wheatley (STScI)

Sekarang semakin cerah, sekali lagi menarik perhatian para ilmuwan. Mereka ingin tahu di tahap perkembangan apa Anda berada dan apa arti semua aktivitas ini. Penelitian baru menunjukkan itu bisa meledak sebagai supernova lebih cepat dari yang diharapkan siapa pun.

Kertas baru adalahTahap perkembangan Betelgeuse disimpulkan dari periode pulsa. Penulis pertama adalah Hideyuki Sayo dari Astronomical Institute, Graduate School of Science, Universitas Tohoku, Jepang Notifikasi bulanan dari Royal Astronomical Society menerima makalah untuk publikasi.

Bagian penelitian baru yang lebih membingungkan sering menjadi berita utama. Tidak masuk akal argumen menentangnya. Beginilah cara manusia bergerak.

Kami tidak memilih Dr. Eldridge. Dia tidak salah. Hanya saja koran mengatakan itu hanya satu kemungkinan hasil. Ini mendefinisikan banyak lainnya.

READ  Tonton peluncuran astronot pribadi SpaceX dari Ax-2 dalam streaming langsung gratis ini pada 21 Mei

Dalam makalah mereka, penulis mengatakan bahwa Betelgeuse bisa menjadi supernova berikutnya dari Bima Sakti, terlepas dari temuan mereka yang mungkin benar. “Kami menyimpulkan bahwa Betelgeuse sedang dalam tahap akhir pembakaran karbon primer, dan merupakan kandidat yang baik untuk supernova galaksi berikutnya,” tulis mereka.

Sebagai raksasa merah, ia meninggalkan Betelgeuse urutan utama. sepanjang waktu yang lama 8 hingga 8,5 juta tahun yang lalu sejarah, mereka telah mengkonsumsi sejumlah besar hidrogen dengan meleburnya menjadi helium dan melepaskan massa yang hilang dari fusi ini sebagai energi. (Berkat Einstein.) Ini berarti ia tidak lagi menggabungkan hidrogen menjadi helium seperti yang dilakukan matahari. Ketika bintang seperti Betelgeuse kehilangan massa, gravitasinya tidak dapat lagi menahan tekanan luarnya, dan mereka mengembang untuk membentuk selubung yang lebih masif. Jadi meskipun mereka kehilangan massa, mereka bertambah besar.

Diagram ini menunjukkan skala Betelgeuse super raksasa merah dan pusat sekitarnya dibandingkan dengan Tata Surya.  Kredit gambar: L. Calçada, European Southern Observatory (ESO)
Diagram ini menunjukkan skala Betelgeuse super raksasa merah dan pusat sekitarnya dibandingkan dengan Tata Surya. Kredit gambar: L. Calçada, European Southern Observatory (ESO)

Setelah bintang seperti Betelgeuse meninggalkan deret utama dan tidak lagi memadukan hidrogen menjadi helium di intinya, banyak hal berubah secara dramatis. selama fusi helium Tahap selanjutnya, karbon menumpuk di intinya. Kemudian mereka memulai periode pembakaran karbon primer yang menghasilkan unsur-unsur lain. Penulis makalah baru mengatakan bahwa Betelgeuse berada pada tahap akhir periode itu.

Tapi untuk berapa lama? Berapa lama Anda tinggal? Belum ada jawaban pasti untuk itu.

“Meskipun, dan sebagian karena, jarak yang relatif kecil dari Bumi, sulit untuk mendapatkan batasan ketat pada jarak, luminositas, radius, massa saat ini, dan deret utama zaman nol (ZAMS), informasi tentang keadaan rotasi internal dan pencampuran terkait dengan status evolusi Betelgeuse dan kapan itu bisa meledak,” tulis para penulis Ulasan baru dari Betelgeuse. ZAMS sangat penting untuk memahami tahap evolusi bintang tertentu. Ini fundamental, meski bukan satu-satunya yang bertanggung jawab.

Tetapi penelitian ini menawarkan beberapa kemungkinan yang kuat.

READ  Ini adalah pakaian antariksa yang dikenakan astronot Artemis NASA di Bulan

Karya tersebut merupakan campuran not dan model, yang masing-masing menyesuaikan not dengan cara yang berbeda. Ini adalah bisnis yang rumit, oleh karena itu tajuk berita atau tweet yang mengklaimnya dapat meledak dalam beberapa dekade agak menyesatkan. Perbedaan kecil jarang menarik perhatian.

Periode pembakaran karbon primer terdiri dari beberapa tahap. Kesulitan dalam menentukan kapan Betelgeuse akan menjadi supernova sebagian berasal dari menentukan fase mana yang dilaluinya. Jaraknya dari kami juga menjadi bahan perdebatan. Tinjauan Betelgeuse menyatakan bahwa “walaupun terletak pada jarak hanya 200 parsec dari Bumi, dan karenanya dapat diselesaikan secara spasial dengan instrumentasi yang sesuai, ketidakpastian yang menyimpang darinya tetap menjadi penghalang kritis untuk pemahaman yang lebih dalam”.

Gambar ini didasarkan pada data dari misi Herschel dan menunjukkan medium sirkumferensial (CSM) yang mengelilingi Betelgeuse saat melaju melalui ruang angkasa.  Ada kejutan busur yang menonjol pada 7 menit busur, bukti gerakannya.  Ada juga fitur lain dari CSM pada 9 menit busur yang bisa menjadi bukti penggabungan sebelumnya atau pengusiran fisik Betelgeuse.  Betelgeuse rumit dan sulit dipahami.  Kredit gambar: Decin et al.  2012.
Gambar ini didasarkan pada data dari misi Herschel dan menunjukkan medium sirkumferensial (CSM) yang mengelilingi Betelgeuse saat melaju melalui ruang angkasa. Ada kejutan busur yang menonjol pada 7 menit busur, bukti gerakannya. Ada juga fitur lain dari CSM pada 9 menit busur yang bisa menjadi bukti penggabungan sebelumnya atau pengusiran fisik Betelgeuse. Betelgeuse rumit dan sulit dipahami. Kredit gambar: Decin et al. 2012.

Yang menarik perhatian semua orang adalah dua kalimat dari penelitian ini: “Menurut gambar ini, inti akan runtuh dalam beberapa lusin tahun setelah karbon habis. Ini menunjukkan Betelgeuse menjadi kandidat yang sangat baik untuk supernova galaksi berikutnya, yang terjadi sangat dekat dengan kita.”

Ini adalah nomor yang mereka bicarakan.

Angka dari penelitian ini menunjukkan kelimpahan berbagai unsur di Betelgeuse.  Kelimpahan awal seperti sidik jari atau gambaran tentang apa yang terjadi di dalam inti, pada tahap apa karbon terbakar di dalam bintang, dan kapan ia akan meledak.  Produk-produk fusi dari inti secara berkala dikeruk dari inti ke permukaan melalui konveksi, sehingga para peneliti dapat melihat sekilas ke dalam inti.  Namun menentukan kapan ia akan meledak juga bergantung pada pengetahuan tentang massa awal bintang, seberapa cepat ia berputar, dan banyak faktor lain, yang sulit ditentukan dalam derajat yang berbeda-beda.  Kredit gambar: Saio et al.  2023.
Angka dari penelitian ini menunjukkan kelimpahan berbagai unsur di Betelgeuse. Kelimpahan awal seperti sidik jari atau gambaran tentang apa yang terjadi di dalam inti, pada tahap apa karbon terbakar di dalam bintang, dan kapan ia akan meledak. Produk-produk fusi dari inti secara berkala dikeruk dari inti ke permukaan melalui konveksi, sehingga para peneliti dapat melihat sekilas ke dalam inti. Namun menentukan kapan ia akan meledak juga bergantung pada pengetahuan tentang massa awal bintang, seberapa cepat ia berputar, dan banyak faktor lain, yang sulit ditentukan dalam derajat yang berbeda-beda. Kredit gambar: Saio et al. 2023.

Tapi yang tidak menarik banyak perhatian adalah bagian selanjutnya dari kertas itu.

“Faktanya, tidak mungkin untuk secara akurat menentukan tahap evolusi, karena kondisi permukaan hampir tidak berubah pada tahap akhir mendekati penipisan karbon dan seterusnya,” tulis para peneliti. Para astronom hanya dapat melihat permukaan, tetapi apa yang terjadi jauh di dalam bintang itulah yang menceritakan kisah tersebut.

Penulis makalah benar-benar mengatakan bahwa, menurut pengamatan, data, dan pemodelan, Betelgeuse dapat meledak lebih cepat dari yang diperkirakan. Tapi – dan ini sangat penting – mereka tidak tahu pada tahap apa karbon utama bintang itu terbakar. Pembakaran karbon bisa berlangsung lama, menurut beberapa model yang sesuai dengan data.

Tetapi tidak semua orang setuju bahwa Betelgeuse sedang dalam fase pembakaran karbon primer. Para penulis ulasan Betelgeuse mengatakan bahwa bintang tersebut masih dalam fase helium. Karena pembakaran helium primer jauh lebih lama daripada tahap pembakaran selanjutnya, Betelgeuse kemungkinan berada di inti pembakaran helium. Periode denyut kemungkinan membatasi radius, jarak, dan keadaan evolusi dari pembakar helium primer,” tulis mereka, sambil mengakui bahwa ada “argumen yang bertentangan.”

READ  Para astronom memecahkan misteri quasar berusia 60 tahun - objek paling kuat di alam semesta

Cara lain yang coba dilakukan para peneliti untuk menentukan waktu ledakan supernova adalah mencocokkan denyut periodiknya dengan model serupa. Inilah yang dimaksud Jonathan McDowell dalam tweet di atas.

Gambar dari makalah ini menyajikan empat model yang sesuai dengan empat siklus atau periode Betelgeuse (alpha Ori).  Jika Anda bukan ahli astrofisika, itu membingungkan.  Tapi mereka membantu mengilustrasikan kerumitan dan ketidakpastian di balik ramalan ledakan Betelgeuse.  Kredit gambar: Saio et al.  2023.
Gambar dari makalah ini menyajikan empat model yang sesuai dengan empat siklus atau periode Betelgeuse (alpha Ori). Jika Anda bukan ahli astrofisika, itu membingungkan. (Saya bukan salah satunya, dan saya sangat bingung.) Tapi itu membantu menggambarkan kerumitan dan ketidakpastian di balik antisipasi ledakan Betelgeuse. Kredit gambar: Saio et al. 2023.

Ketika akhirnya meledak—dan tidak ada yang tidak setuju dengan ledakan terakhirnya sebagai supernova—itu tidak mungkin menghasilkan ledakan sinar gamma yang mematikan seperti yang dilakukan beberapa supernova. Dan sementara materi akan keluar dan menghasilkan sinar-X dan sinar ultraviolet yang kuat, kita masih jauh dari terpengaruh. Sebaliknya, itu akan menjadi pertunjukan cahaya yang terlihat oleh seluruh umat manusia, dan itu akan mengubah konstelasi Orion selamanya. Para ilmuwan mengatakan kemungkinan besar akan meninggalkan bintang neutron, mungkin pulsar yang akan terlihat selama jutaan tahun. Keseluruhan acara, dari awal hingga akhir, akan menjadi kesempatan yang belum pernah ada sebelumnya untuk mempelajari evolusi bintang, supernova, dan sisa-sisa bintang. Para ilmuwan akan dapat bekerja mundur dari meledak ke dalam semua penelitian yang telah dilakukan dan semua pengamatan dan data serta mengidentifikasi di mana mereka benar dan di mana mereka salah. Old Betelgeuse akan banyak mengajari mereka.

Gelombang kejut dari supernova akan tiba dalam 100.000 tahun dan akan dengan mudah dibelokkan oleh heliomagnetosfer matahari kita. Dampak terbesar di Bumi adalah peningkatan sinar kosmik yang mengenai atmosfer bagian atas.

Sebagian besar dari kita akan melihat letusan dahsyat ini dan mengagumi kekuatan alam, kita berharap, sementara yang lain akan beralih ke teori konspirasi yang aneh atau penghormatan semi-religius, pseudoscientific, seperti pemujaan.

Jika umat manusia masih ada saat peristiwa yang diberkati itu terjadi.

lagi: