POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang menjadikan kita manusia?  Sebuah studi tentang genom primata menawarkan beberapa petunjuk

Apa yang menjadikan kita manusia? Sebuah studi tentang genom primata menawarkan beberapa petunjuk

WASHINGTON, 1 Juni (Reuters) – Studi genetik paling komprehensif yang pernah dilakukan pada primata – sebuah kelompok yang keanggotaannya meliputi lemur, primata, kera, dan manusia – telah mengungkapkan sifat-sifat genetik yang secara unik sangat penting bagi manusia sambil meningkatkan garis waktu untuk pemisahan evolusi garis keturunan kita. dari kami. Sepupu terdekat, simpanse dan bonobo.

Para peneliti mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka mengurutkan dan menganalisis genom dari 233 spesies primata, yang terdiri dari hampir setengah dari spesies yang hidup hari ini, dan secara mengejutkan menemukan bahwa sebagian besar membanggakan keragaman genetik yang lebih besar – keragaman dalam spesies yang sangat penting untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berubah dan tantangan lainnya – daripada manusia. .

Sementara beberapa perbedaan genetik yang sebelumnya dianggap eksklusif pada manusia ditemukan pada spesies primata lain, para peneliti mengidentifikasi perbedaan lain yang secara unik terkait dengan fungsi dan perkembangan otak. Mereka juga menggunakan genom primata untuk melatih algoritme kecerdasan buatan guna memprediksi mutasi genetik penyebab penyakit pada manusia.

“Mempelajari keragaman genetik primata tidak hanya penting dalam mengatasi krisis keanekaragaman hayati yang sedang berlangsung, tetapi juga memiliki potensi besar untuk meningkatkan pemahaman kita tentang penyakit manusia,” kata Lucas Cuderna, seorang ilmuwan genomik dari Barcelona Institute for Biomedical Research in Evolutionary Biology di Spanyol dan Ilumina. Inc (ILMN.O), penulis utama makalah utama tentang penelitian yang dipublikasikan di jurnal Ilmu.

READ  Bagian bulan dapat memberikan suhu yang sesuai untuk manusia

Ada lebih dari 500 spesies primata, termasuk lemur, kukang, kuda nil, monyet Dunia Lama dan Baru, “kera kecil” – owa dan siamang – dan “kera besar” – orangutan, gorila, simpanse, dan bonobo. Lemur dan kukang adalah yang paling tidak berkerabat dekat dengan manusia di antara primata.

“Primata adalah kelompok beragam mamalia yang dimiliki manusia, dengan ciri-ciri seperti otak besar, ketangkasan tinggi – sebagian besar spesies memiliki ibu jari yang berlawanan – dan penglihatan yang baik. Mereka mendiami Amerika, Afrika termasuk Madagaskar, dan Asia,” kata Kuderna.

Simpanse dan bonobo secara genetik paling dekat dengan manusia, berbagi sekitar 98,8% DNA kita.

Studi ini menyesuaikan garis waktu untuk perbedaan garis keturunan evolusi yang mengarah ke manusia dan yang mengarah ke simpanse dan bonobo, dan menemukan bahwa tonggak sejarah ini terjadi antara 6,9 juta dan 9 juta tahun yang lalu, sedikit lebih lama dari perkiraan sebelumnya.

Umat ​​manusia, melalui suksesi spesies, memperoleh ciri-ciri dasar seperti bipedalisme, tungkai yang lebih panjang, dan otak yang lebih besar. Spesies kita, Homo sapiens, berasal sekitar 300.000 tahun yang lalu di Afrika sebelum menyebar ke seluruh dunia.

Studi ini mengeksplorasi asal-usul primata sebagai sebuah kelompok. Nenek moyang terakhir dari semua primata yang masih ada hidup antara 63,3 juta dan 58,3 juta tahun yang lalu selama periode inovasi evolusi yang luar biasa setelah serangan asteroid 66 juta tahun yang lalu yang memusnahkan dinosaurus dan memungkinkan mamalia mencapai dominasi.

Ancaman terkait manusia seperti perusakan habitat, perubahan iklim dan perburuan telah menyebabkan sekitar 60% spesies primata terancam punah dan sekitar 75% berkurang.

“Sebagian besar spesies primata memiliki lebih banyak variasi genetik per individu daripada manusia,” kata ilmuwan genomik dan rekan penulis studi Jeffrey Rogers dari Baylor College of Medicine di Texas. “Ini menunjukkan kemungkinan ada beberapa kemacetan populasi besar yang mengubah jumlah dan sifat variasi genetik dalam populasi manusia purba.”

READ  186 gembala kebun binatang diberitahu bahwa mereka menembak rabies karena kelelawar liar

Data genom dapat membantu mengidentifikasi spesies kunci yang paling membutuhkan upaya konservasi.

Studi ini mencakup beberapa primata yang paling terancam punah. Ini termasuk owa jambul hitam barat, dengan perkiraan 1.500 tersisa di alam liar, tersebar di seluruh China, Laos, dan Vietnam, dan lemur sportif utara, dengan sekitar 40 tersisa di alam liar di daerah kecil Madagaskar utara.

“Menariknya, kami menemukan bahwa keragaman genetik merupakan prediktor yang buruk dari risiko kepunahan secara umum,” kata Cudierna. “Ini mungkin karena jumlah primata dari spesies yang berbeda menurun begitu cepat sehingga genetika mereka tidak memiliki cukup waktu untuk mengkompensasi hilangnya ukuran populasi ini.”

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.