POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah perusahaan teknologi telah mencoba mendefinisikan apa yang dibicarakan karyawan di tempat kerja. Tidak berjalan sesuai rencana.

Ketika para pemimpin perusahaan manajemen produk dan komunikasi Basecamp mengumumkan minggu lalu bahwa mereka akan membatasi pembicaraan politik di tempat kerja, dampaknya datang dengan cepat.

Staf teknis dan penasihat di tempat kerja dan Kebijakan Baik keputusan itu menyerang di Twitter dan LinkedIn, meski ada pemimpin perusahaan lainnya Dia menggambarkannya sebagai langkah berani. Beberapa karyawan secara terbuka mengancam akan berhenti. Pada akhirnya, perusahaan yang berbasis di Chicago menawarkan akuisisi kepada sekitar 50 karyawannya. Sejumlah besar karyawan memutuskan untuk keluar.

Meskipun ukurannya kecil, Basecamp memiliki pengaruh besar di antara perusahaan teknologi – pendirinya telah menulis buku bisnis populer dan menggunakan model tempat kerja, dengan minggu-minggu musim panas yang singkat dan membayar semua orang yang bekerja dengan peran yang sama. Upaya mereka untuk mengatur apa yang dibicarakan karyawan di tempat kerja menunjukkan bagaimana, setelah bertahun-tahun mendorong tim untuk “membawa diri mereka sepenuhnya ke dalam pekerjaan”, beberapa perusahaan sekarang ingin karyawan mengurangi jumlah mereka sedikit.

Sejak tahun alfabet perusahaan

Google dan Facebook perusahaan

Dia memimpin dalam merangkul diskusi terbuka tentang topik sensitif di tempat kerja, menyediakan papan pesan internal, balai kota, dan forum lain untuk umpan balik karyawan. Banyak orang lain mengikuti, dan para pemimpin terus mengambil posisi dalam masalah sosial dan memberi karyawan ruang untuk mengekspresikan diri.

Baru-baru ini, beberapa perusahaan telah mengambil jalan lain – terutama pertukaran cryptocurrency Coinbase Global perusahaan ,

Yang menyatakan budayanya “apolitis” musim gugur lalu. CEO Brian Armstrong menulis bahwa perusahaan tidak akan membahas penyebab atau kandidat politik secara internal dan bahwa karyawan tidak boleh mengharapkan Coinbase mengambil posisi publik atas kepercayaan pribadi mereka.

READ  Kiat hebat, plus simpan nomor telepon Anda dan kiat teknologi lainnya

Google dan Facebook telah bergerak, karena keinginan untuk mengekang ketegangan internal, untuk membatasi percakapan politik di platform bisnis.

Bersama Basecamp, salah satu pendiri dan CEO Jason Fried mengutip kondisi sosial dan politik yang “sangat tidak stabil” dan mengatakan bahwa dialog semacam itu menjadi gangguan besar. Dalam surat terbuka, itu adalah satu karyawan Bagian dari upaya keberagaman dan inklusi perusahaan baru-baru ini Langkah ini digambarkan sebagai “represif” dan “tersedak”. Banyak karyawan Beriklan di Twitter Mereka berhenti.

Laporan selanjutnya oleh Casey Newton dengan buletin Platformer Dia menjelaskan beberapa masalah internal Itu membuat para pendiri memberlakukan larangan tersebut.

Beberapa perusahaan teknologi mengambil sikap publik untuk mendukung gerakan Black Lives Matter setelah kematian George Floyd.


gambar:

Bridget Bennett untuk Wall Street Journal

Episode tersebut mengungkapkan perdebatan sengit di perusahaan teknologi besar dan kecil tentang bagaimana mendefinisikan apa yang politis, apakah masalah ini dapat dipisahkan dari keragaman dan inklusi, dan bagaimana rekan kerja harus terlibat dalam masalah ini.

Salah satu pendiri Basecamp, David Heinemer Hanson, mengatakan kepada Wall Street Journal melalui email bahwa sejak pengumuman perusahaan tersebut, dia telah menerima “semburan email dukungan dari para eksekutif dan karyawan yang bekerja untuk perusahaan di mana kebijakan sosial mengambil alih semakin banyak ruang. Dan jika Anda duduk dengan ideologi yang salah, itu sangat menakutkan. “

Glenn Kilman, CEO Redfin Corp, sebuah perusahaan pialang real estat berbasis teknologi yang berbasis di Seattle, mengatakan meminta orang untuk berpisah adalah hal yang sulit setelah kekacauan politik tahun lalu dan percampuran kehidupan profesional dan pribadi karena pekerjaan jarak jauh di pandemi. .

Redfin mengambil sikap publik untuk mendukung Black Lives Matter setelah kematian George Floyd dan protes berikutnya. Kemudian karyawan yang berbeda pendapat terlibat dalam perdebatan di tempat kerja, dan Tuan Kellman mengatakan dia diundang ke putusan. “Saya belum dilatih untuk melakukan itu,” katanya.

Sirip merah sekarang mendekati masalah sosial yang lebih luas kasus per kasus. Mr Kellman mengatakan perusahaan akan mengambil sikap publik dan mendukung karyawan secara internal tentang masalah ekuitas, seperti gerakan Black Lives Matter, bahkan jika beberapa karyawan memandang dukungan ini sebagai isyarat politik. Mr Kellman mengakui bahwa sistemnya tidak sempurna.

Dia berkata, “Kami mencoba mencari basis.” “Dan ternyata tidak mungkin.”

Di Harmon Brothers LLC, sebuah perusahaan rintisan pemasaran digital yang berbasis di Provo, Utah dengan populasi 50, karyawan akan memposting tautan ke artikel berita partai di saluran perusahaan di aplikasi perpesanan kendur pada siklus pemilihan sebelumnya dan kemudian terlibat dalam diskusi. CEO, Benton Crane, telah menyatakan keprihatinan bahwa interaksi jarak jauh menurunkan kualitas diskusi politik yang biasa mereka lakukan secara langsung.

Di Slack, “Nada suara orang lebih tajam,” katanya. “Mereka kurang simpatik kepada orang yang mereka ajak berkomunikasi.”

Pada bulan Maret, perusahaan menetapkan aturan baru: Karyawan yang ingin memposting link ke Slack harus terlebih dahulu membuat video yang menjelaskan pemikiran mereka tentang link tersebut; Siapapun yang ingin menanggapi harus merekam videonya sendiri.

Para pemimpin perusahaan Amerika semakin berselisih dengan partai Demokrat dan Republik. Gerald F. Seib dari WSJ menjelaskan bagaimana mereka menemukan diri mereka dalam situasi yang tidak nyaman. Ilustrasi gambar: Laura Cammerman

Meskipun masih awal, Tuan Crane mengatakan tidak ada orang yang memperebutkan Slack lagi.

“Politik hampir berdampak pada pelarangan, tapi tanpa beban negatif yang timbul dengan pelarangan orang yang merasa suaranya ditekan,” katanya.

Facebook membuat perubahan pada kebijakan berbicara internal tentang masalah keadilan politik dan sosial di tempat kerja setelah mendengar komentar dari karyawan bahwa mereka menginginkan kontrol lebih atas paparan mereka terhadap diskusi ini. September lalu, perusahaan melakukan ini agar karyawan dapat mendaftar atau tidak melihat konten seperti itu di feed pekerjaan mereka. Facebook mengatakan perubahan itu membantu percakapan terkait pekerjaan menjadi lebih konstruktif sekaligus memberi ruang bagi karyawan untuk ekspresi pribadi.

Google sejak awal mempromosikan budaya kerja karena diskusi biasa terjadi, dan setelah bertahun-tahun pertikaian internal dan beberapa tuntutan hukum, Google mencoba mengekang diskusi politik di platform internal pada tahun 2019. Seorang juru bicara mengatakan Panduan Komunitas Google menambahkan dukungan untuk diskusi yang sehat dan terbuka dan tidak melakukannya. berkomentar lebih banyak.

Isu sentral dalam diskusi ini dapat menjadi sangat pribadi bagi banyak orang yang membenci apa yang mereka lihat sebagai upaya untuk menggabungkan dialog tentang keragaman dan inklusi dengan kontroversi partisan.

Ketika sampai pada masalah keadilan politik dan sosial orang-orang kulit berwarna dan kelompok yang kurang terwakili, kata Likisha Middleton, pendiri The Good Success Network, sebuah perusahaan konsultan regulasi dan pelatihan eksekutif yang sebagian besar bekerja dengan perusahaan teknologi dalam masalah D&I.

Ms Middleton, yang berkulit hitam, mengatakan bahwa melarang diskusi politik dapat dilihat sebagai upaya untuk membungkam percakapan sulit seputar topik sensitif.

“Ini bukan satu-satunya jawaban,” katanya tentang larangan tersebut.

Coinbase memiliki sekitar 60 karyawan yang mengambil paket penghentian setelah keputusannya. Orang-orang langsung menggunakan iklan Basecamp sebagai mekanisme perekrutan.

Seorang Petugas Pemasaran Microsoft Corp.

Linkedin dimiliki Hubungi staf Basecamp Tepat di platform jaringan profesional, untuk memberi tahu mereka bahwa dia mempekerjakan mereka dan bahwa mereka akan bebas untuk terjun sepenuhnya ke dalam bisnis. (CEO LinkedIn meminta maaf tahun lalu setelah pertemuan dewan kota tanpa nama setelah pembunuhan George Floyd menimbulkan pertanyaan yang kemudian dia gambarkan sebagai hal yang mengerikan.)

Some Conductor Inc. Seth Besmertnik, startup pemasaran perangkat lunak yang berbasis di New York, mengatakan bahwa mereka lebih memilih untuk fokus pada bisnis daripada politik. Yang lain mengatakan mereka tidak nyaman dengan percakapan tentang masalah politik dan sosial karena mereka takut mengatakan hal yang salah.

Dia berkata: “Mereka bukan rasis di luar negeri, tetapi mereka mungkin juga bukan yang paling bersedia untuk mengadakan pembicaraan di wilayah ini.”

Tuan Bismartnik mengatakan dia sering berbicara dengan para pemimpin HRG di Ketua Tim tentang bagaimana menangani situasi sensitif dan membuat semua orang merasa aman.

CEO dan salah satu pendiri Basecamp, Mr. Fred menolak untuk membahas apa yang terjadi di perusahaan, mengatakan dia berhenti sejenak, “sehingga saya dapat memfokuskan semua energi saya di dalam sementara karyawan membuat keputusan.”

Hak Cipta © 2020 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8