POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah ‘perburuan penyihir’ yang dilakukan oleh kelompok teknologi pro-Israel di AS menargetkan para pengkritik perang Gaza

Sebuah ‘perburuan penyihir’ yang dilakukan oleh kelompok teknologi pro-Israel di AS menargetkan para pengkritik perang Gaza

Washington

Sekelompok investor dan eksekutif teknologi pro-Israel di Silicon Valley California telah meluncurkan grup WhatsApp yang berisi pembelaan terhadap perang Israel di Gaza, mengidentifikasi “musuh”, dan memberikan tekanan pada individu dan institusi pro-Palestina di media, akademisi, dan dunia bisnis Menurut apa yang diberitakan oleh surat kabar Inggris “Daily Mail”. Untuk investigasi oleh jurnalis Jack Paulson dan Li Fang.

Kedua jurnalis tersebut mengaku bisa mengakses ribuan pesan di grup WhatsApp yang secara resmi bernama “J-Ventures Global Kibbutz Group”. Mereka mengonfirmasi bahwa kelompok tersebut adalah proyek dana investasi Amerika-Israel J-Ventures, di mana “peserta meminta dan meminta penugasan mulai dari tanggapan media sosial hingga pengiriman dukungan IDF.”

Mereka juga mengatakan bahwa sejumlah pertemuan video yang terlihat di grup WhatsApp menunjukkan praktik terbaik mengenai “hasbara” – sebuah istilah Israel yang berarti “diplomasi publik,” yang menunjukkan bahwa perang PR yang dilakukan Israel “tidak terbatas” pada sektor teknologi.

Berbagai grup WhatsApp, spreadsheet, dan diskusi video memberikan gambaran langka tentang bagaimana Israel dan sekutunya di Amerika memanfaatkan sektor teknologi dan diaspora teknologi Israel yang berpengaruh untuk menutupi negara Yahudi tersebut sambil tetap bertahan dari pengawasan terhadap dampak kemanusiaan dari invasi mereka ke Israel. Gaza,” kata mereka dalam laporan yang diterbitkan di Substack.

Mereka mengatakan kelompok tersebut diikuti oleh lebih dari 300 investor, eksekutif teknologi, aktivis, dan setidaknya satu pejabat senior pemerintah Israel yang berpikiran sama.

Sebagai salah satu contoh bagaimana grup tersebut digunakan, laporan tersebut mengatakan seorang karyawan yang berbasis di Dublin yang bekerja untuk pembuat situs web Israel, Wix, dipecat setelah tangkapan layar dari postingan LinkedIn-nya yang pro-Palestina dibagikan di grup WhatsApp oleh seorang investor yang berbasis di Miami. .

READ  Tech Soccer mengakhiri jadwal non-konferensi di UIS dan Lewis

Postingan tersebut kemudian digunakan untuk menekan manajer umum Wix di Israel, yang juga merupakan anggota grup chat, agar memecat karyawan tersebut.

Ketika beberapa orang di seluruh dunia dipecat dari pekerjaannya karena mengkritik serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober dan dituduh “anti-Semitisme,” laporan tersebut mengungkapkan bahwa grup WhatsApp memainkan peran aktif dalam “perburuan penyihir” terhadap Israel. . orang-orang ini.

Situs Anadolu Agency hanya memuat sebagian berita yang diberikan kepada pelanggan AA News Broadcast System (HAS), dalam bentuk singkat. Silakan hubungi kami untuk opsi berlangganan.