POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seberapa besar kendali yang dimiliki negara-negara besar terhadap Malaysia?  Meskipun etnis Tionghoa lebih menyukai Tiongkok, warga Malaysia lebih menyukai Rusia, menurut survei tersebut

Seberapa besar kendali yang dimiliki negara-negara besar terhadap Malaysia? Meskipun etnis Tionghoa lebih menyukai Tiongkok, warga Malaysia lebih menyukai Rusia, menurut survei tersebut

  • Masyarakat Malaysia cenderung lebih memilih Tiongkok dan Rusia dibandingkan dengan Amerika Serikat, dimana laki-laki Melayu lebih memilih Rusia

  • Komunitas Tionghoa telah menunjukkan preferensi yang jelas terhadap Tiongkok, sering kali percaya bahwa negara-negara besar hanya mempunyai sedikit pengaruh di media sosial Malaysia atau terlibat dalam kampanye propaganda.

  • Komunitas Tionghoa percaya bahwa Putrajaya harus berbuat lebih banyak terhadap Laut Cina Selatan, dan merasa bahwa warga Uighur telah ditahan secara tidak adil.

  • Masyarakat Malaysia cenderung setuju bahwa ketiga negara adidaya tersebut mempengaruhi media sosial lokal, namun masyarakat Tiongkok tidak setuju

KUALA LUMPUR, 15 Juni — Laporan terbaru dari Taylor University, konsultan analitik Chasseur Group, dan pusat penelitian Digital Public Square yang berbasis di Kanada menyoroti bahwa persentase warga Malaysia yang mendukung negara adidaya Tiongkok dan Rusia lebih besar dibandingkan dengan Amerika Serikat (AS).

Mereka yang mendukung Beijing cenderung adalah laki-laki yang lebih tua atau berasal dari komunitas Tiongkok, sementara laki-laki Melayu cenderung lebih menyukai Kremlin, menurut laporan, “Kepercayaan pada Media dan Pemerintah: Analisis Pengaruh Kekuatan Besar.”

“Ada penurunan citra Amerika Serikat, terutama di kalangan warga lanjut usia di Malaysia, karena alasan seperti “Jelas”. Palestina.

Dia menambahkan: “Ada persepsi bahwa Rusia memberikan penyeimbang terhadap hegemoni AS.”

Dalam presentasi yang sama, direktur Peace, Justice and Powerful Institutions Impact Lab di Taylor University, Benjamin YH Loh, mencatat bahwa sejak survei tersebut dilakukan pada bulan November tahun lalu, pembalasan Israel terhadap Gaza atas serangan Hamas bulan sebelumnya mungkin telah menyebabkan untuk meningkatkan permusuhan terhadap Israel. – Sentimen Amerika di kalangan warga Malaysia.

Survei menunjukkan bahwa persentase responden yang lebih menyukai kekuatan besar adalah sebagai berikut:

  • Amerika Serikat – 41 persen

  • Cina – 57 persen

  • Rusia – 54%

READ  Negara-negara BRICS sepakat untuk memperluas blok negara berkembang

Terkait propaganda dari negara adidaya yang mempengaruhi opini di negara ini, pesertanya terbagi dua: laki-laki berpendidikan tinggi dan berpenghasilan tinggi (berpenghasilan lebih dari RM5.000 per bulan). Laki-laki Malaysia setuju dengan sentimen ini, sedangkan laki-laki berpenghasilan rendah atau muda dari Malaysia setuju dengan sentimen ini. Ras Tionghoa berpendapat demikian. Pria tidak setuju.

Meskipun “propaganda” tidak didefinisikan dalam survei tersebut, secara umum istilah tersebut mengacu pada informasi politik yang mempengaruhi operasi, kata Luo.

Ia menambahkan bahwa propaganda media sosial juga mencakup penggunaan individu berbayar untuk menyebarkan propaganda politik di media sosial, yang dikenal secara lokal sebagai “kekuatan siber.”

“Kami pikir ini sangat menarik karena, dalam kaitannya dengan Rusia, ini mungkin negara yang memiliki bukti paling terdokumentasi mengenai adanya campur tangan internasional tidak hanya di Malaysia, tapi juga di seluruh dunia,” kata Loh.

Survei tersebut juga menemukan bahwa media pemerintah asing tidak terlalu menyukai hal ini, seperti CGTN dan CRI Tiongkok (masing-masing 6 persen), atau Sputnik Rusia (4 persen).

Meskipun mereka yang menggunakan gerai Tiongkok cenderung berasal dari Tiongkok dan berpendidikan rendah, mereka yang mengonsumsi Sputnik cenderung berasal dari komunitas India.

Hasil lainnya termasuk:

  • 87% responden survei setuju bahwa pemerintah Malaysia harus berbuat lebih banyak untuk melindungi kepentingan kami di Laut Cina Selatan – dan hal ini cenderung berasal dari komunitas Tiongkok.

  • Kurang dari setengah (47%) setuju bahwa warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya telah ditahan secara tidak adil di wilayah Xinjiang, Tiongkok – dan mereka yang mendukung hal ini cenderung adalah warga Tiongkok.

  • Hanya 19% peserta setuju bahwa aksi militer Rusia di Ukraina dapat dimengerti. Mereka yang mendukung sentimen ini cenderung berasal dari kalangan kiri atau berpendidikan rendah di Malaysia.

READ  Menerima jemaah yang tiba di Madinah dengan Kereta Api Haramain dengan membawa hadiah

Survei ini dilakukan oleh Digital Public Square dan dilakukan pada bulan November tahun lalu oleh perusahaan data dan wawasan TGM Research.

Sebanyak 1.537 peserta dilaporkan, terbagi atas warga Malaysia (953), etnis Tionghoa (353), dan etnis India (72).

Hasil survei tersebut kemudian dianalisis oleh Taylor University dan Chasseur Group, sehingga menghasilkan laporan.

Temuan ini mencerminkan temuan yang diterbitkan oleh Pew Research Center yang berbasis di Washington awal pekan ini:

  • Lebih banyak orang Malaysia Percayalah kepada-Nya Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Tiongkok Xi Jinping berbicara tentang urusan dunia

  • Sekitar 84 persen warga Malaysia tidak dapat diterima Tentang penanganan Presiden AS Joe Biden terhadap konflik antara Israel dan Hamas

  • Malaysia juga berada di peringkat ketiga dalam pandangan negatifnya terhadap Amerika Serikat – dengan 65 persen responden survei memberikan nilai buruk kepada negara adidaya tersebut.


Artikel ini adalah bagian dari serangkaian cerita berdasarkan laporan Trust in Media and Government: An Analysis of Great Power Influence. Untuk membaca artikel lainnya:

Baca buku karya Benjamin Loh dan Munira Mustafa artikel opini Dan tentang pentingnya studi mereka.

Pos Melayu Ia adalah anggota Program Ketahanan Media Indo-Pasifik Internews, yang berupaya mengatasi manipulasi dan campur tangan informasi asing terhadap demokrasi dalam negeri.