POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangkok Post – NBT membela keputusan untuk merekrut pengisi suara TV

Bangkok Post – NBT membela keputusan untuk merekrut pengisi suara TV

Stasiun penyiaran milik negara ini memperkirakan wajah-wajah baru, yang terkenal dengan kecenderungan Pheu Thai-nya, akan menjadi lawan yang baik

Mantan pembawa acara Voice TV Wiranan Kanhar memposting di Facebook tentang program berita baru bernama Khui Khlai Kao yang akan disiarkan di saluran milik pemerintah NBT.  Voice TV, yang terkenal karena dukungannya terhadap Partai Pheu Thai dan gerakan Kaos Merah, berhenti mengudara pada 31 Mei setelah 15 tahun.  (Foto: Wiranan Kanhar)

Mantan pembawa acara Voice TV Weeranan Kanhar memposting di Facebook tentang acara berita baru berjudul Saudaraku, biarkan dia pergi Yang akan disiarkan di saluran NBT milik negara. Voice TV, yang terkenal karena dukungannya terhadap Partai Pheu Thai dan gerakan Kaos Merah, berhenti mengudara pada 31 Mei setelah 15 tahun. (Foto: Wiranan Kanhar)

Perusahaan Penyiaran Nasional (NBT) Thailand mempertahankan keputusannya untuk menyajikan program berita pada hari kerja yang dibawakan oleh pembawa acara Voice TV yang sekarang sudah tidak ada lagi, dengan mengatakan bahwa program tersebut diperlukan untuk menarik pemirsa baru.

Ada desas-desus bahwa saluran partai Voice TV – yang didirikan oleh putra mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra – akan memindahkan beberapa program ke jaringan televisi publik.

Namun, Departemen Hubungan Masyarakat (PRD) dengan cepat menegaskan bahwa mereka akan terus melindungi kepentingan publik dan tidak akan membiarkan program mereka mengungkapkan terlalu banyak kecenderungan politik.

Merupakan hal yang biasa bagi stasiun-stasiun TV untuk mengganti produser dan mempekerjakan mantan penyiar saluran saingannya untuk beradaptasi dengan pasar dan meningkatkan peringkat mereka, kata Direktur Jenderal PRD Sudroitai Lirtkasem, seraya menambahkan bahwa NBT telah merekrut produser berpengalaman secara teratur selama beberapa waktu.

Dia mengatakan pada hari Sabtu bahwa NBT telah meminta bantuan tidak hanya dari mantan pembawa berita dan pembawa acara Voice TV, tetapi juga mereka yang pernah bekerja di saluran lain.

Voice TV telah lama dikenal karena dukungan terbukanya terhadap Partai Pheu Thai dan Front Persatuan Kaos Merah untuk Demokrasi Melawan Kediktatoran.

Ms Sudruetai mengatakan PRD mengakui reputasi dan pengalaman mantan talenta Voice yang mereka tarik, dan percaya bahwa hal itu akan membantu membuat saluran tersebut lebih menarik dengan memproduksi konten yang langsung pada intinya.

Meski demikian, ia menegaskan PRD akan tetap berperan dalam menetapkan kebijakan dan arah NBT2HD demi kepentingan umum sebagai stasiun milik negara.

Pada hari Selasa, mantan pembawa acara audio Wiranan Kanhar memposting di Facebook tentang acara berita baru berjudul Saudaraku, biarkan dia pergi, yang akan diselenggarakan Senin hingga Jumat mulai pukul 20.00 hingga 21.30, mulai hari Senin. Postingannya juga merujuk pada mantan rekan Voice-nya, termasuk Lakkana Punwichai, yang juga dikenal sebagai “Kam Phaka”.

Thanaphol Iwasakul, teman pemimpin Gerakan Progresif Thanathorn Juangrungruangkit, mengatakan di Facebook bahwa dia tidak mengharapkan mantan staf audio untuk “mengambil alih” NBT dengan cara apa pun secara terbuka.

Tuan Thanapole, Pemimpin Redaksi majalah tersebut Fah deo kan Majalah tersebut juga meminta masyarakat untuk mengawasi perusahaan yang baru terdaftar bernama Kham D Limited. Kontributornya termasuk Ms Lakana dan Tirat Ratanasvi, mantan juru bicara pemerintah pada masa pemerintahan Yingluck Shinawatra.

Voice TV didirikan pada tahun 2008 oleh Panthongtae “Oak” Shinawatra, dengan investasi sebesar 300 juta baht.

Bulan lalu diumumkan bahwa mereka akan berhenti mengudara di semua platform pada 31 Mei setelah 15 tahun. Sekitar 100 jurnalis dan karyawan diberhentikan.

Voice TV didirikan pada tahun 2008 pada saat saluran berita hanya dapat diterima melalui perangkat satelit. Pada tahun 2013, perusahaan ini bergabung dengan operator lain dalam menawar izin siaran pada platform TV terestrial digital free-to-air dan memulai siaran TV digital pada tahun 2014.

Menurut Departemen Pengembangan Bisnis, Voice TV menghadapi akumulasi kerugian sebesar 800 juta baht dari 2018 hingga 2022.

READ  Manusia telah menyebabkan kekacauan di Bumi