POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagian besar pemerintah melewatkan tenggat waktu PBB untuk memperbaiki rencana iklim

Hanya segelintir negara besar yang telah meningkatkan janji iklim mereka pada batas waktu 23 September Cop26

Hampir semua pemerintah dunia telah gagal untuk meningkatkan rencana iklim mereka tahun ini, melanggar janji yang mereka buat pada KTT iklim tahun lalu di Glasgow, Inggris.

Pada COP26, semua negara sepakat untuk “mempertimbangkan kembali dan memperkuat rencana iklim 2030 mereka”, untuk menjembatani kesenjangan antara aksi nasional dan target suhu Perjanjian Paris.

23 September adalah batas waktu untuk dimasukkan dalam Laporan Kemajuan PBB tentang Perubahan Iklim dan disorot sebagai batas waktu oleh kepala Cop26 Alok Sharma.

Seiring berlalunya tanggal tersebut, hanya 23 dari hampir 200 negara yang menandatangani Perjanjian Glasgow telah mengajukan rencana iklim yang diperbarui untuk tahun 2030. Dari jumlah tersebut, sebagian besar memberikan lebih banyak rincian kebijakan daripada melanjutkan tujuan utama.

Amerika Serikat, Uni Eropa dan China telah bekerja untuk mengimplementasikan janji yang dibuat tahun lalu tetapi belum meningkatkan ambisi mereka. India janji khusyuk Disampaikan oleh Perdana Menteri Narendra Modi di COP26 dalam dokumen resmi empat halaman.

CEO Analisis Iklim Bill Hare Dalam webinar minggu lalu: “Intinya adalah bahwa hanya ada sedikit kemajuan sejak Cop26. Invasi ilegal Rusia ke Ukraina mendominasi politik dan geopolitik, yang kemudian mengganggu pasar energi, tetapi meskipun demikian, kami merasa bahwa negara-negara harus bergerak maju.”

“Masih ada kesenjangan emisi yang sangat besar, dan penilaian IPCC sangat jelas bahwa kita perlu menurunkan dan menutup kesenjangan itu jika kita memiliki peluang signifikan untuk membatasi pemanasan hingga 1,5°C,” tambahnya.

Di antara penghasil emisi utama, Australia menonjol karena ambisinya yang meningkat secara signifikan. Pemerintahan Buruh yang baru terpilih Dibayar Targetnya untuk tahun 2030 meningkat dari 26-28% di atas tingkat tahun 2005 menjadi 43%, tingkat yang serupa dengan ekonomi maju lainnya.

READ  Penyerbuan Halloween terakhir di Seoul: 154 tewas, termasuk aktor Korea Selatan Lee Jihan

Indonesiatuan rumah Cop27 Mesir dan Cop28, UEA menyajikan target yang lebih kuat, sementara Inggris menjelaskan Bagaimana Anda akan mencapai pengurangan emisi?

Mia beraneka ragam Membangun aliansi global untuk membuat sistem keuangan sesuai untuk aksi iklim

Indonesia meningkatkan Target tanpa syarat untuk tahun 2030 meningkat dari 29% menjadi 31,89% di atas tingkat bisnis seperti biasa yang diharapkan. Dengan pendanaan internasional, itu bisa mencapai pemotongan 43,2%, naik dari 41% pada rencana sebelumnya.

Mesir menjadi tuan rumah turnamen Cop27 mengukur emisinya memangkas target untuk pertama kalinya. Tetapi rencana itu hanya mencakup sektor-sektor tertentu, bukan ekonomi secara keseluruhan, dan sepenuhnya dikondisikan pada pembiayaan internasional.

Cop28 menjadi tuan rumah UEA meningkatkan Tujuannya untuk tahun 2030 adalah untuk mengurangi emisi dari 23,5% menjadi 31%, dibandingkan dengan baseline business-as-usual.

Brasil menaikkan target tahun 2030 dari 37% menjadi 50%, dibandingkan dengan tahun 2005. Namun hal itu juga mengubah cara pengukuran tingkat tahun 2005, menjadikan target lebih mudah bertemu. Menurut Climate Action Tracker, rencana iklim Brasil yang diperbarui kurang ambisius dari sebelumnya.

Pada bulan Juni, beberapa penghasil emisi utama Dia berkata Mereka telah memperbarui rencana iklim mereka tetapi belum. Negara-negara tersebut adalah Chili, Meksiko, Turki dan Vietnam.

Amerika Serikat berada di bawah tekanan Mengusir Presiden Bank Dunia karena ketidakpastian iklim

Uni Eropa mengatakan rencana untuk Ini memperbarui rencana iklimnya untuk menangkap peningkatan ambisi jangka menengah sejak invasi Rusia ke Ukraina.

Meskipun negara-negara seperti Jerman telah panik mengejar kesepakatan gas untuk mendapatkan mereka melalui musim dingin yang akan datang, mereka berencana untuk bergerak lebih cepat dari bahan bakar fosil pada tahun 2030 dalam menanggapi invasi.

READ  Pertemuan Asia Pasifik - Pejabat berupaya mengatasi ketidakpastian dan meningkatkan ketahanan

Amerika Serikat belum memperbarui tujuannya tetapi telah membuat kemajuan yang signifikan untuk mencapainya Mengesahkan Undang-Undang Pengurangan Inflasi.

Analisis kelompok rhodium dan menyarankan Ini akan mengurangi emisi AS sebesar 1 miliar ton setara karbon dioksida per tahun pada tahun 2030.

Ketika Uni Eropa Dan Amerika Serikat mencetak poin cuaca dari Cina, dan Afrika menderita

Program Pelacakan Aksi Iklim memperkirakan kesenjangan di jalur untuk pemanasan global 1,5°C menjadi 17-20 miliar ton setara karbon dioksida per tahun pada tahun 2030.

Di Cop26, Climate Action Tracker memperkirakan bahwa dunia berada di jalur yang tepat untuk pemanasan global 2,7°C berdasarkan kebijakan pemerintah.

Mereka mengatakan bahwa jika skenarionya optimis, karena pemerintah menerapkan semua tujuan yang mereka nyatakan, pemanasan global mungkin dibatasi hingga 1,8 derajat Celcius. Ini adalah prediksi terakhir gema oleh Badan Energi Internasional.

Konfirmasi pelacak aksi iklim diterbitkan pada Cop26, yang akan diperbarui pada Cop27 (Foto: Pelacak Aksi Iklim)

Di beberapa daerah, kata Hare, pemerintah tertinggal sejak Cop26. “Invasi Rusia ke Ukraina telah menyebabkan krisis energi global, dan banjir yang dihasilkan dalam pandangan saya adalah bahwa kita melihat industri minyak dan gas benar-benar diuntungkan dari itu dan mendorong perkembangan gas besar-besaran terutama di Afrika, Asia dan Australia yang akan membuat tujuan Perjanjian Paris tidak mungkin tercapai jika diterapkan.”

Hare menambahkan bahwa Uni Eropa mendorong pengembangan gas ini sebelumnya Kategori Gas sebagai investasi hijau dalam “peringkat berkelanjutan”. “Ini digunakan pada tingkat retoris di seluruh dunia untuk membenarkan gas sebagai hijau,” kata Hare.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa: Pajak rejeki nomplok minyak dan gas dapat membayar kerugian dan kerusakan

Berbicara dari Climate Week New York, dia menambahkan: “Saya berada di sebuah resepsi tadi malam dan mendengar para pemimpin dari negara-negara Amerika Latin berbicara tentang bagaimana gas hijau itu karena orang Eropa mengatakannya. Saya juga mendengarnya dari orang Afrika.”

READ  Sudah ada lebih dari 800 orang Afghanistan di pesawat itu. Mereka lupa menghitung anak-anak.

Kepala eksekutif Yayasan Iklim Eropa, Lawrence Tubiana, mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa krisis energi telah mendorong pemerintah, khususnya di Eropa dan China, untuk menggunakan bahan bakar fosil.

Dia menambahkan bahwa ini “melemahkan” janji yang dibuat di COP26 di Glasgow Ekonomi riil terus bergerak ke arah yang benar.