POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya menonton tiga episode pertama “Tales of the Walking Dead”

Saya sedikit terlambat dengan larangan ini, tapi saya masih sekitar satu setengah minggu lebih awal, mengingat itu Kisah orang mati berjalan Itu tidak debut sampai 14 Agustus. Kami sekarang memiliki tiga spin-off yang dikonfirmasi setelah TWD, The Rick and Michonne Show, The Negan and Maggie Show dan Daryl dan bukan-Carol, tetapi ini diumumkan sebelum salah satu dari mereka, dengan Tales of the Walking Dead menjadi seri antologi yang membawa kembali karakter lama dan mengeksplorasi yang baru.

Tales of the Walking Dead telah digambarkan sebagai “dapur uji” di mana konsep-konsep baru dapat disiapkan di dunia The Walking Dead. Dan jika saya bisa menggunakan satu kata untuk menggambarkan tiga episode pertama yang saya lihat, itu pasti ‘beta’.

Saya tidak tertarik dengan semua yang saya lihat sejauh ini. Saya berharap ini akan menjadi sesuatu yang mirip dengan World War Z (buku) dengan kisah-kisah yang sangat menarik tentang wabah zombie di seluruh dunia, tetapi sejauh ini, ini sebagian besar sepertinya dimaksudkan untuk menjadi pertunjukan bagi aktor-aktor terkenal yang telah bergabung dengan “alam semesta” Untuk apa yang tampak seperti drama kecil. Saya tidak yakin apakah itu berhasil, meskipun sekali lagi, ini hanya tiga episode, dan belum ada satu pun dari mereka yang memberi kami cerita terkait acara utama (episode alfa datang kemudian).

Inilah yang saya buat dari tiga episode pertama:

Episode 1 – Evie / Joe (Olivia Munn / Terry Crews)

Segera, di sinilah Anda dapat merasakan “pergeseran nada”, karena episode ini, dan episode setelahnya, praktis merupakan set slapstick di alam semesta Walking Dead. Di sini, Terry Crews memainkan bunker yang berangkat untuk menemukan roh klan, melintasi jalannya dengan Evie Olivia Munn, dan keduanya menikmati semacam dinamika seks tunggal sepanjang durasi.

Satu hal yang sedikit aneh tentang beberapa episode ini adalah melihatnya Seperti Aktor terkenal bergabung dengan alam semesta, yang tampaknya sedikit mengejutkan. Meskipun saya yakin AMC menyukai semua nama besar yang terkait dengan Tales, aneh melihat Crews dan Munn di sini. Akhirnya, saya bisa mengatasinya, tetapi sekali lagi, pergantian nada itu sendiri cukup mengganggu, mengingat apa yang kami harapkan dari TWD dan Fear. Saya tidak mengharapkan banyak komedi, atau upaya komedi, dan saya tidak yakin itu akan terjadi.

Episode 2 Blair / Jenna (Parker Posey / Gillian Bell)

Nah, sekarang banyak hal terjadi sungguh-sungguh luar biasa. Sekali lagi, kita akan menonton komedi penuh di sini, di mana Bill berperan sebagai resepsionis yang dilecehkan oleh bos yang suka memerintah. Tapi di sini, eksperimen menjebak mereka berdua dalam… putaran waktu? Ya, seperti episode Groundhog Day penuh, di mana keduanya terus memerankan skenario di mana mereka mencoba melarikan diri dari kota yang menyerah pada wabah zombie, tetapi jalan mereka terus diledakkan oleh sebuah kapal tanker minyak. Mereka mati, tetapi mereka mengatur ulang diri mereka sendiri di awal hari dengan ingatan mereka yang utuh, dan mereka melakukannya berulang-ulang.

Ini sama anehnya dengan kedengarannya, itulah yang saya maksud dengan anekdot yang benar-benar “eksperimental.” Tapi sekali lagi, ketika saya mendengar tentang berbagai cerita zombie, saya menyadari itu akan menjadi hal-hal seperti “Begini cara mereka menangani wabah zombie di Alaska” atau sesuatu seperti itu, tidak seperti “Apa yang akan terjadi jika Anda terjebak dalam supranatural /loop kematian psikis yang disebabkan oleh bosmu dan orang yang kamu benci?” Aneh sekali.

Episode 3 Everett (Bobby Liu / Anthony Edwards)

Bagus ini Sama seperti apa yang saya harapkan dari pertunjukan, ini adalah episode favorit saya dari ketiganya tanpa pertanyaan. Di sini, komedi hilang, dan kami tidak memiliki aktor terkenal di sini untuk mengalihkan perhatian. Saya mengenal Bobby Liu dari peran pendukungnya di HBO’s Hacks, tapi maksud saya bukan Terry Crews. kita di sini sebuah aksi Situasi menarik telah disiapkan, yang menceritakan kisah cagar alam “zona mati” yang dibuat dengan menggali parit besar di tanah, dan hiduplah seorang pria yang mempelajari perilaku zombie dan pola migrasi karena ia terbiasa mempelajari hewan. Dia akhirnya bertemu dengan seorang musafir yang hilang, Amy, dan konflik menjadi apakah sains dan seleksi alam harus menang atas kembalinya kontak manusia dan pembangunan kembali.

Secara tidak sengaja menjadi canggung di beberapa titik, tetapi saya menyukai bagaimana akhirnya, dan saya merasa ini adalah contoh pertama dari konsep antologi yang melakukan sesuatu yang menarik tanpa berusaha menjadi terlalu konyol.

Saya tidak melihat apa pun di salah satu pertunjukan ini yang akan menjamin pertunjukan penuh berdasarkan karakter yang ditampilkan, tapi saya penasaran untuk melihat yang lain. Saya masih skeptis dengan ide ini, karena saya tidak yakin pertunjukan itu diperlukan empat lagi Pertunjukan Walking Dead yang lebih tradisional akan hidup berdampingan pada saat yang sama, tetapi tampaknya mereka hanya ingin bermain di kotak pasir ini dengan cara yang liar. Kami akan melihat apa yang dilakukan semua orang setelah rilis.

Ikuti aku di TwitterDan YoutubeDan Facebook Dan Instagram. Berlangganan buletin konten mingguan gratis kami, gulungan Tuhan.

Ambil novel fiksi ilmiah saya Seri pembunuh pahlawan Dan trilogi bumi.

READ  Makanan Sindhi, diet vegan Ranveer Singh: Aktor mengungkapkan ini dan lebih banyak lagi di sesi Tanyakan saya-apa saja