POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sampel asteroid NASA dengan aman diterjunkan ke gurun Utah

Sampel asteroid NASA dengan aman diterjunkan ke gurun Utah

24 September (Reuters) – Kapsul luar angkasa NASA yang membawa sampel tanah terbesar yang pernah dikeluarkan dari permukaan asteroid melalui atmosfer bumi pada hari Minggu dan diterjunkan ke gurun Utah untuk mengirimkan sampel angkasa tersebut kepada para ilmuwan.

Kapsul berbentuk permen karet itu diluncurkan dari pesawat ruang angkasa robotik OSIRIS-REx saat kendaraan induknya melewati 67.000 mil (107.826 km) dari Bumi beberapa jam sebelumnya, mendarat di dalam zona pendaratan yang ditentukan di sebelah barat Salt Lake City di tempat uji coba besar-besaran Angkatan Darat AS di Utah. Ruang lingkup pelatihan.

Penurunan dan pendaratan terakhir, yang ditayangkan dalam siaran langsung NASA, menandai puncak dari misi gabungan enam tahun antara badan antariksa AS dan Universitas Arizona. Ini merupakan sampel asteroid ketiga, dan sejauh ini terbesar, yang dikirim ke Bumi untuk dianalisis, setelah dua misi serupa JAXA yang berakhir pada tahun 2010 dan 2020.

Setelah mendarat, kapsul tersebut berhenti di tanah berpasir di gurun Utah, sebuah parasut merah-putih memperlambat penurunan kecepatan tinggi, dan berhenti hanya beberapa meter jauhnya setelah terpisah.

Setelah beberapa keraguan mengenai apakah saluran utama telah dipasang dengan benar, saluran utama dibuka sesuai rencana, menghasilkan pendaratan kapsul yang mulus dan hampir tanpa cacat.

“Kami mendengar penemuan saluran utama, dan saya menangis,” kata Dante Lauretta, ilmuwan Universitas Arizona yang telah terlibat dalam proyek tersebut sejak awal dan menyaksikan pendaratan dari helikopter, pada konferensi pers.

“Kami mendarat selembut burung merpati,” kata Tim Brazier, salah satu insinyur Lockheed Martin di proyek tersebut.

OSIRIS-REx mengumpulkan sampelnya tiga tahun lalu dari Bennu, sebuah asteroid kecil kaya karbon yang ditemukan pada tahun 1999. Batuan luar angkasa tersebut diklasifikasikan sebagai “objek dekat Bumi” karena melintas relatif dekat dengan planet kita setiap enam tahun, meskipun kemungkinan dampaknya dianggap kecil. .

READ  Bagaimana otak menguraikan ucapan di ruangan yang bising?

Bennu tampaknya terdiri dari kumpulan bebatuan lepas, seperti tumpukan puing, dan lebarnya hanya 500 meter (547 yard), membuatnya lebih lebar dari Empire State Building yang tinggi namun kecil dibandingkan dengan asteroid Chicxulub yang menabrak Bumi sekitar 66 juta. bertahun-tahun lalu. Sebelum dinosaurus punah.

Sisa-sisa primitif

Seperti asteroid lainnya, Bennu merupakan sisa awal tata surya. Karena sifat kimia dan mineraloginya saat ini hampir tidak berubah sejak pembentukannya sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, ia menyimpan petunjuk berharga tentang asal usul dan evolusi planet berbatu seperti Bumi.

Bahkan mungkin mengandung molekul organik serupa dengan yang diperlukan untuk munculnya mikroba.

Sampel yang dikembalikan tiga tahun lalu oleh misi Hayabusa 2 Jepang dari Ryugu, asteroid dekat Bumi lainnya, ditemukan mengandung dua senyawa organik, mendukung hipotesis bahwa benda langit seperti komet, asteroid, dan meteorit yang membombardir Bumi awal mungkin telah menyemaikan asteroid muda. planet dengan komponen dasar kehidupan.

OSIRIS-REx diluncurkan pada bulan September 2016 dan mencapai Bennu pada tahun 2018, kemudian menghabiskan hampir dua tahun mengorbit asteroid sebelum cukup dekat untuk mengambil sampel material permukaan massal dengan lengan robotiknya pada tanggal 20 Oktober 2020.

Pesawat luar angkasa tersebut meninggalkan Bennu pada Mei 2021 dalam pelayaran sejauh 1,2 miliar mil (1,9 miliar km) menuju Bumi, termasuk dua orbit mengelilingi matahari.

READ  Walter Cunningham, yang membantu membuka jalan ke bulan, meninggal dunia pada usia 90 tahun

Kapsul tersebut mencapai atmosfer bagian atas dengan kecepatan 35 kali kecepatan suara sekitar 13 menit sebelum mendarat, bersinar merah panas saat turun menuju Bumi dan suhu pada pelindung panasnya mencapai 5.000 derajat Fahrenheit (2.800 derajat Celcius).

Sampel Bennu diperkirakan mencapai 250 gram (8,8 ons), jauh melebihi 5 gram yang diangkut dari Ryugu pada tahun 2020 atau sampel kecil yang dikirim dari asteroid Itokawa pada tahun 2010.

Sebuah tim ilmuwan dan teknisi berdiri untuk mengambil kapsul tersebut dan mencoba menjaga sampel bebas dari kontaminasi tanah.

Kapsul gelap dan isinya yang berharga diterbangkan dengan helikopter ke “ruang bersih” di Utah Test Range untuk pemeriksaan awal. Sampel tersebut akan diterbangkan pada hari Senin dengan pesawat angkut militer ke Johnson Space Center NASA di Houston, di mana tabung tersebut akan dibuka pada hari Selasa untuk membagi sampel menjadi sampel yang lebih kecil seperti yang dijanjikan oleh sekitar 200 ilmuwan di 60 laboratorium di seluruh dunia.

Sementara itu, bagian utama pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx diperkirakan akan berlayar menjelajahi Apophis, asteroid dekat Bumi lainnya.

(Laporan oleh Steve Gorman di Los Angeles, Maria Caspani di New York, dan Daniel Trotta di Carlsbad, California – Disiapkan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Rosalba O’Brien, Matthew Lewis, Donna Bryson dan Mark Porter

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru