POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham yang harus diperhatikan: RIL, ONGC, Gail India, ICICI Sec, LIC, Nazara Tech

Saham yang harus diperhatikan: RIL, ONGC, Gail India, ICICI Sec, LIC, Nazara Tech

Berikut 10 saham teratas yang menjadi fokus perdagangan hari ini:

Industri KetergantunganViacom18, yang dikendalikan oleh Reliance Industries Ltd, telah memperoleh hak media eksklusif untuk menyiarkan dan menyiarkan langsung pertandingan sepak bola di Liga Super India (ISL) untuk dua musim berikutnya. Musim ke-10 Liga Super India dijadwalkan akan dimulai pada 21 September dengan pertandingan antara Kerala Blasters FC dan Bengaluru FC di Kochi. Untuk pertama kalinya, IPL akan disiarkan di Viacom18 menggantikan Disney Star yang telah menjadi penyiar resmi selama sembilan musim terakhir.

ONJC/GIL India: Perusahaan Minyak dan Gas Alam (ONGC) milik negara akan berinvestasi $15,000 crore di ONGC Petro-additions Ltd (OPaL) sebagai bagian dari restrukturisasi keuangan. Langkah ini akan mengecualikan perusahaan gas GAIL dari bisnis petrokimia, menurut laporan kantor berita PTI. ONGC saat ini memegang 49,36% saham di OPaL, yang mengoperasikan pabrik petrokimia besar di Dehej, Gujarat. GAIL (India) Limited memegang 49,21% saham, dan Gujarat State Petrochemical Corporation (GSPC) memegang sisa 1,43% saham, menurut laporan tersebut.

Sekuritas ICICI: Manajer dana pensiun negara Norwegia dan PMS India sedang bersiap untuk menentang proposal penghapusan ICICI Securities, di tengah meningkatnya ketidakpuasan di kalangan investor yang melihat saham tersebut sudah matang untuk potensi revaluasi, MoneyControl melaporkan. Norges Bank dari Norwegia memegang 3,13% saham, dan layanan manajemen portofolio yang berbasis di India Selatan juga mempertahankan kepemilikan saham sekitar 3% di perusahaan tersebut.

Perusahaan asuransi jiwa: Sebi pada hari Kamis menghentikan proses peradilan terhadap Perusahaan Asuransi Jiwa (LIC) milik negara sehubungan dengan dugaan pelanggaran aturan reksa dana. Kasus tersebut terkait kontribusi perusahaan asuransi pada reksa dana IDBI. Dalam perintah setebal 12 halaman, Sebi mengatakan dugaan pelanggaran yang dilakukan LIC harus dilihat dalam konteks upayanya menyelesaikan penggabungan Reksa Dana IDBI dengan Reksa Dana LIC, dan menghentikan proses ajudikasi.

READ  Dengan fokus pada teknologi, Kamar Prancis pindah ke lab Curiosity di sudut Peachtree

Teknologi Nazara: SBI Funds Management Ltd, manajer aset terbesar di negara itu, pada hari Kamis, mengakuisisi sekitar 8% saham di perusahaan game online Nazara Technologies Ltd, untuk… $410 crores, setelah tanggal 4 September $Investasi kejutan sebesar Rs 100 crore oleh Nikhil dan Nithin Kamath, pendiri perusahaan pialang terbesar di India Zerodha Broking Ltd. Nazara Tech, yang telah melakukan reli luar biasa tahun ini dan telah memperoleh keuntungan lebih dari 39% dalam tiga bulan terakhir, mengatakan perusahaan akan menerbitkan 5,74 juta saham baru berdasarkan preferensi untuk tiga skema MF dari reksa dana SBI di… $714 buah.

INDUSTRI KELUAR: Exide Industries Ltd mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah berinvestasi lebih banyak $100 crore di Exide Energy Solutions Ltd yang dimiliki sepenuhnya, yang memproduksi sel baterai kimia canggih. Dalam pengajuan peraturan, Exide Industries mengatakan perusahaan melakukan investasi dengan mengambil bagian dalam modal ekuitas Exide Energy Solutions Ltd (EESL) dengan dasar hak. Exide Industries menyatakan tidak ada perubahan kepemilikan saham perseroan di EESL setelah akuisisi ini.

Ashok LeylandAshok Leyland akan mengarahkan belanja modalnya untuk mengembangkan berbagai teknologi bahan bakar alternatif untuk kendaraan komersial selama 18 bulan ke depan, bahkan ketika perusahaan berupaya mengurangi biaya pengembangan dengan mitranya, kata Ketua Eksekutif Dheeraj Hinduja. Perusahaan yang terkenal dengan truk dan bus ini telah mengeluarkan belanja modal sebesar Rs $600-700 crore pada tahun anggaran ini, yang sebagian besar akan diarahkan untuk menciptakan produk dengan sistem bahan bakar alternatif.

Pertanian Danuka: Pialang lokal Nuvama Institutional Equities memiliki rekomendasi ‘beli’ pada Dhanuka Agritech Ltd setelah pertemuan baru-baru ini dengan Managing Director perusahaan, MK Dhanuka dan CEO Harsh Dhanuka. Perusahaan pialang menyatakan dalam laporannya bahwa mereka memperkirakan profitabilitas secara keseluruhan akan meningkat seiring dengan pertumbuhan volume dan margin yang lebih tinggi. Namun, kurangnya musim hujan pada bulan September dan Oktober dapat berdampak negatif pada permintaan. Nuvama memperkirakan potensi peningkatan nilai sebesar 38% selama periode 12 bulan, dengan target harga sebesar $1.089.

READ  Miami Dade College Wolfson Campus Selenggarakan Pameran Karir Teknologi 14 April

Anupam Rasayan: Pembuat bahan kimia khusus Anupam Rasayan India pada hari Kamis mengatakan telah menunjuk Gopal Agrawal sebagai CEO efektif 11 September. Sebelum posisi ini, Agrawal, seorang akuntan, adalah direktur pelaksana dan kepala bisnis perbankan investasi di Edelweiss.

Layanan Energi EkiPengembang kredit karbon EKI Energy Services (EKI) berencana mengumumkan hasil keuangannya untuk kuartal Juni-Maret pada 20 September, kata seorang pejabat senior perusahaan pada hari Kamis. Hasilnya akan diserahkan ke bursa, kata direktur pelaksana perusahaan Manish Dabkara kepada PTI. Mereka mengutip perbedaan dengan auditor sebelumnya sebagai alasan utama keterlambatan pengumuman hasil untuk kuartal pertama tahun fiskal ini dan kuartal keempat tahun 2022-23.