POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham teknologi besar kembali menguat setelah musim dingin yang keras

New York (AFP) – Saham teknologi besar sekali lagi menunjukkan kekuatannya yang merajalela, setelah jatuh sedikit pada awal tahun ini.

Apple, Microsoft, Amazon, perusahaan induk Google dan Facebook semuanya memberikan laporan pendapatan minggu ini yang melampaui ekspektasi investor sebelumnya yang sudah tinggi. Apple memperoleh 40% lebih banyak dari yang diharapkan Wall Street, misalnya, mendorong seorang analis untuk menyebutnya kinerja “mikrofon jatuhkan”.

Laporan ledakan menjelaskan kelompok saham yang mendominasi pasar tidak seperti sebelumnya, terutama setelah mereka tertinggal di awal tahun ini. Saham masing-masing Lima Besar melonjak antara 7% dan 16,5% pada bulan April, dengan mudah mengungguli S&P 500 yang naik 5,2% selama sebulan..

Hasil keuangan memberikan beberapa validasi kepada investor yang menawar saham melalui pandemi berdasarkan ekspektasi bahwa mereka dapat menjalin diri lebih dalam ke dalam kehidupan setiap orang, bahkan ketika ekonomi yang lebih luas di sekitar mereka runtuh. Misalnya, analis UBS yang dipimpin oleh Michael Laser mengatakan dalam sebuah laporan, misalnya, bahwa penjualan Amazon sebesar $ 108,5 miliar pada kuartal terakhir membantu menunjukkan bahwa Amazon “muncul dari epidemi dalam posisi yang lebih kuat daripada sebelumnya.”

Secara total, lima perusahaan membentuk 21,6% dari nilai pasar S&P 500 penuh, menurut FactSet. Itu sebenarnya turun dari sekitar 24% pada akhir Agustus. Tapi itu adalah jaminan kekuatannya setelah angka itu menyusut menjadi 20,7% pada akhir Maret, menurut Indeks S&P Dow Jones.

Ini mungkin terdengar akademis, tetapi ini sangat murah bagi investor dan akun 401 (k) mereka. Mereka semakin memasukkan uang mereka ke dalam dana yang secara akurat mensimulasikan S&P 500 dan indeks lainnya. Ini berarti bahwa seseorang yang memasukkan $ 100 ke dalam dana S&P 500 sekarang mengalokasikan kira-kira $ 22 hanya untuk lima perusahaan.

READ  Centri Tech telah meluncurkan alat baru untuk membantu pengembang perumahan membawa jaringan broadband ke penghuninya

Investor melihat sisi negatif dari memfokuskan taruhan mereka dengan cara ini awal tahun ini, ketika saham teknologi utama tiba-tiba kehilangan momentum di tengah kenaikan tajam suku bunga.

Saham Apple turun 8,1% pada Februari, misalnya, sementara Amazon sebenarnya datar pada Maret, ketika indeks S&P 500 melonjak 4,2%. Kinerja Big Tech yang lambat menghambat uang indeks, dan beberapa hari grup itu sendiri mengirim S&P 500 ke dalam kerugian alih-alih menang.

Ketika flash lepas landas dari Big Tech, investor berbondong-bondong ke saham yang ditetapkan untuk mendapatkan keuntungan terbesar dari pembukaan kembali ekonomi. Vaksin virus korona dan dukungan besar-besaran dari pemerintah AS dan Federal Reserve telah membuat investor lebih tertarik pada bank, maskapai penerbangan, dan perusahaan minyak yang dapat melihat pertumbuhan laba lebih besar daripada perusahaan teknologi besar, yang tetap sangat datar selama pandemi.

Kenaikan tajam suku bunga juga membuat investor kurang tertarik pada saham yang tampaknya terlalu mahal untuk pendapatan mereka, hingga merugikan raksasa teknologi tersebut.

Tetapi suku bunga telah stabil. Hasil pada Treasury 10-tahun telah turun lagi menjadi 1,62% setelah melebihi 1,75% bulan lalu. Dan angka keuntungan besar minggu ini untuk Lima Besar berarti bahwa saham mereka tidak semahal pendapatan mereka sebelumnya.

Apple, misalnya, memperdagangkan level terendahnya sejak Juli, ketika membandingkan harga dengan pendapatannya selama 12 bulan sebelumnya. Namun, itu masih diperdagangkan pada tingkat yang lebih mahal daripada sebelumnya.

Rasio harga terhadap pendapatan Apple sekali lagi turun di bawah 30 setelah naik menjadi 43,7 pada Januari. Semakin tinggi rasio harga-pendapatan suatu saham, semakin tinggi harganya. Selama dekade terakhir, rasio harga terhadap pendapatan rata-rata adalah 17,5.

READ  Merangkul Realitas Virtual dari Industri Teknologi Global pada 2022

Namun, ke depan, banyak investor profesional mengatakan bahwa mereka masih berfokus pada area lain di pasar saham daripada perusahaan teknologi besar. Pemerintah daerah bekerja untuk menghapus lebih banyak batasan yang dikenakan pada perusahaan, pasar tenaga kerja menguat, dan Wall Street melihat bahwa ekonomi hanya membaik, yang seharusnya mendukung pertumbuhan terkuat dari perusahaan kecil, bank, dan perusahaan lain yang keuntungannya terkait erat kekuatan ekonomi.

Selain itu, inflasi akan kembali meningkat. Ini membuat Wall Street memperkirakan The Fed harus memperlambat pembelian bulanan obligasi senilai $ 120 miliar yang bertujuan untuk menjaga suku bunga rendah.

Ini dapat memberi tekanan pada saham perusahaan teknologi besar, yang melacak kenaikan nilai pasar dengan cara yang sangat mirip dengan ukuran neraca bank sentral, menurut ahli strategi di BofA Global Research.