POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham bernilai AS: Investor mempertahankan kepercayaan pada saham bernilai AS karena teknologi meraung kembali

New York: Rebound dalam pertumbuhan dan saham teknologi telah mendorong investor untuk mengukur apakah reli selama berbulan-bulan di perbankan, perusahaan energi dan saham sensitif ekonomi lainnya akan kosong atau hanya mengisi bahan bakar.

Indeks Nilai Russell 1000 dimulai pada tahun 2021 dengan kinerja kuartalan terbesarnya dibandingkan dengan rekan pertumbuhan 20 tahun, karena investor mengalirkan uang ke saham perusahaan yang terkena dampak yang mereka yakini akan mendapat manfaat paling besar dari pembukaan kembali ekonomi AS yang dipicu oleh vaksin.

Skenario telah berubah sejak pertengahan Maret, dengan indeks pertumbuhan Russell naik lebih dari 6 persen dibandingkan dengan kenaikan hanya di atas 2 persen dalam hal nilai. Beberapa investor mempertanyakan apakah pasar telah menetapkan ekspektasi untuk pemulihan ekonomi yang kuat dalam stimulus, pengeluaran infrastruktur, dan peluncuran vaksin.

“Kami benar-benar mengambil langkah besar-besaran” pada saham-saham bernilai, kata Mona Mahajan, analis investasi senior AS di Allianz Global Investors. “Kita mungkin berada pada titik di mana kita hanya ingin sedikit lebih berhati-hati, sedikit lebih selektif.”

Saham nilai umumnya diperdagangkan dengan harga rendah untuk catatan atau metrik penilaian lainnya. Investor masih melihat banyak keuntungan dalam grup, karena namanya tetap murah setelah satu dekade mengalahkan VIP seperti Amazon, Netflix, dan Google Alphabet.

Terlepas dari reli baru-baru ini, nilai saham masih sekitar 11 persen di bawah diskon rata-rata historis pasar menggunakan kombinasi harga-ke-buku dan metrik lainnya, menurut Solomon Tadesse, kepala penelitian ekuitas kuantitatif Amerika Utara di Societe Generale. Diskon ini kira-kira sama dengan nilainya di bulan November 2008, dengan krisis keuangan yang sedang berlangsung.

Berdasarkan metrik harga-ke-buku, nilai saham juga diperdagangkan sekitar 74 persen lebih murah daripada rekan-rekan mereka yang sedang tumbuh, menurut Peter Berezin, kepala strategi global di Riset BCA. Pengurangan terakhir terlihat selama ledakan teknologi lebih dari 20 tahun lalu, kata Berezin.

READ  Dorongan teknologi UE Macron untuk tahun 2030 sangat sederhana

Investor yang bertaruh pada perdagangan deflasi mengatakan diskon memberi saham berharga banyak ruang untuk dijalankan, mencatat bahwa Federal Reserve mengharapkan ekonomi AS pada 2021 tumbuh 6,5 persen, ekspansi terkuatnya dalam hampir 40 tahun.

“Kami memiliki beberapa awal yang salah, tetapi kali ini saya pikir itu benar dalam hal nilai perdagangan,” kata King Lieb, kepala strategi di Baker Avenue Asset Management, yang telah condong ke nilai dalam portofolionya dengan kelebihan bobot. Industri dan material.

Hasil pendapatan yang kuat untuk bank dan perusahaan kuat lainnya dapat memacu keuntungan lebih lanjut dalam kategori ini. Laporan dari JPMorgan Chase dan Citigroup akan memulai musim pendapatan minggu depan.

Secara keseluruhan, laba 2021 untuk perusahaan nilai Russell 1000 diharapkan naik 26,4 persen, mengalahkan ekspektasi untuk kenaikan 17,7 persen bagi perusahaan dalam indeks pertumbuhan, menurut data Credit Suisse hingga akhir Maret.

Namun, beberapa investor berharap bahwa pertumbuhan saham akan terus mengungguli seperti yang telah terjadi selama sebagian besar waktu sejak krisis keuangan. Indeks Pertumbuhan Russell telah meningkat lebih dari 700 persen sejak awal 2009, lebih dari dua kali lipat perolehan nilai.

“Saya pikir uang mudah dalam nilai saham sudah berakhir,” kata Rick Mekler, partner di Cherry Lane Investments. Nilai telah menutup kesenjangan sehingga jika pasar memiliki lebih banyak ruang untuk dijalankan, kemungkinan besar akan kembali ke nama yang disukai investor, nama pertumbuhan.

Beberapa investor mengatakan setiap tanda kebangkitan virus Corona dapat memacu kembalinya perdagangan di rumah yang meningkatkan saham teknologi tahun lalu.

Investor juga mengamati pasar Treasury AS karena aksi jual telah melambat dalam beberapa pekan terakhir setelah mendorong imbal hasil Treasury 10-tahun naik lebih dari 80 basis poin pada kuartal pertama.

READ  COMPUTEX 2021 Hybrid memulai perjalanan cerdas bersama raksasa teknologi AI

Imbal hasil yang lebih tinggi dapat merugikan saham teknologi dan pertumbuhan, yang arus kasnya cenderung berjangka panjang dan didiskon lebih lanjut dalam model penilaian ekuitas standar ketika imbal hasil obligasi naik.

Dengan begitu banyak stimulus di pasar dan investor terfokus pada inflasi, “Saya tidak melihat kasus yang kuat terhadap (pengembalian) 10 tahun yang terus meningkat dan meningkatkan tingkat rotasi (untuk menilai),” kata Ross Mayfield, seorang investor. analis. Di Bird.