POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi yang memungkinkan pekerjaan jarak jauh sekarang berbalik

Kembali bekerja akan terasa seperti kembali ke sekolah setelah liburan musim panas yang panjang untuk karyawan yang lebih muda. Banyak orang di Amerika Serikat mengambil kesempatan untuk melakukan perjalanan keliling negeri dan mencari tempat yang lebih hangat dan lebih murah untuk check-in. Akibatnya, harga sewa turun di San Francisco dan New York tahun lalu.

Sebuah survei tentang Blind, sebuah aplikasi yang digunakan pekerja teknologi untuk mendiskusikan pekerjaan secara anonim, menemukan bahwa 43% profesional ingin bekerja dari jarak jauh tanpa batas waktu. Topiknya telah memecah pendapat. “Saya baru saja mulai menikmati WFH, tetapi mereka ingin kami kembali sekarang,” kata seorang pekerja Amazon yang tidak disebutkan namanya.

Tetapi beberapa semakin khawatir tentang perkembangan karier mereka. “Ketika kita semua dipanggil ke kantor di musim panas,” tulis seorang pekerja Facebook, “orang yang bekerja dari jarak jauh akan terpinggirkan.” Penelitian Mercer menemukan bahwa 83% pemberi kerja menemukan produktivitas yang sama, jika tidak lebih baik, dengan karyawan yang bekerja dari rumah selama pandemi. Tetapi juga ditemukan bahwa karyawan bekerja tiga jam lebih lama setiap hari, dengan 41 persen melaporkan peningkatan nyeri bahu dan leher.

“Aku biasa menyelesaikan pekerjaanku jam satu pagi.”

Bekerja dari negara lain mungkin tidak semenyenangkan kedengarannya. Michel Bloch Ron, Manajer Produk di Microsoft Teams, dipaksa bekerja dari jarak jauh untuk pekerjaan barunya ketika dia terjebak di negara asalnya Israel karena pembatasan Covid-19 sebelum pindah ke San Francisco. Itu berarti 10 bulan bekerja sepuluh jam sebelum rekan-rekannya.

Bloch Ron bangun dan menghabiskan waktu dengan putranya yang berusia tiga tahun sebelum dia mengantarnya ke kamar bayi – dan bergabung dengan kelas Pilates – dan mulai mengerjakan tugas yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri pada pukul 12 siang. Kemudian pada jam 4 sore, dia akan menjemput putranya dari penitipan anak dan memulai shift malamnya pada jam 6 sore dan selesai pada jam 1 pagi.

READ  2021 MINI adalah gadget berteknologi roda

“Saya bergabung dengan ulasan pada pukul 2 pagi karena ada kesempatan unik untuk mempresentasikan sesuatu,” katanya. “Tapi itu bukan ide yang bagus.” Meskipun timnya mendukung, mengubah waktu panggilan sehingga dia tidak harus begadang, Bloch Ron merasa perlu membuktikan dirinya karena dia tidak hadir secara fisik. Sekarang, tiga minggu memasuki kehidupan barunya di Mountain View, di dekat timnya, dia mengatakan akan melakukannya lagi tetapi akan memastikan dia siap menghadapi kenyataan bekerja dengan jam-jam yang aneh.

“Saat saya mulai bekerja, putra saya masih sangat kecil, dan terkadang saya rindu mengucapkan selamat malam,” katanya. “Tapi itu pilihanku.”

Namun, dia yakin perusahaan harus menawarkan opsi untuk bekerja dari jarak jauh. “Bahkan jika Anda ingin menghabiskan enam minggu pergi ke Barbados dan bekerja di Barbados, Anda harus fleksibel,” katanya.

jalan baru

Alexis Haselberger, pelatih produktivitas untuk eksekutif di Google, CapitalOne, Silicon Valley Bank dan beberapa perusahaan rintisan, mengatakan pandemi telah menyoroti masalah baru. Dia bekerja dengan eksekutif “berpengalaman” yang tampak sukses di luar tetapi menghadapi “banyak tekanan internal”.

Dia mengatakan mereka bisa menyelesaikan sesuatu tetapi melalui kekerasan atau dengan mengorbankan kehidupan pribadi atau keluarga mereka. Dia mengatakan bahwa sejak pandemi, tekanan ini tidak berubah tetapi telah berubah.

“Ini menyenangkan. Dua hal terpenting yang muncul dengan setiap orang yang bekerja dengan saya, terlepas dari level mereka dalam organisasi, adalah” Terlalu banyak rapat “dan” Terlalu banyak e-mail. “Kedua hal ini meningkat karena epidemi.

Bahkan Hasselberger, yang menjalankan pelatihan produktivitas dan bengkelnya dari jarak jauh, tidak yakin bahwa para pekerja akan menjauh dari kantor.

“Saya tidak berpikir ini adalah metode baru,” katanya. “Tapi menurutku tidak akan pernah sama lagi.”

READ  Harsha Moyle Fund sebesar $ 200 juta untuk fokus pada perusahaan teknologi iklim