POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keuntungan perusahaan teknologi membantu mendorong S&P 500 ke rekor tertinggi

Wall Street menutup kenaikan minggu lainnya dengan lebih banyak landmark pada hari Jumat, karena kekuatan di saham teknologi dan perawatan kesehatan membantu mendorong S&P 500 dan Dow Jones ke level tertinggi sepanjang masa.

The Standard & Poor’s 500 naik 0,8%, level tertinggi keempat minggu ini dan kenaikan mingguan ketiga berturut-turut. Benchmark Dow Jones terbaru mengikuti level tertinggi sepanjang masa pada hari Senin.

Ekuitas diuntungkan minggu ini karena imbal hasil obligasi, yang terus meningkat, mundur dari level tertinggi di awal bulan. Hasil yang lebih tinggi dapat memperlambat ekonomi dengan menaikkan suku bunga, membuat pinjaman uang lebih mahal bagi individu dan bisnis. Hasil obligasi naik pada hari Jumat, tapi itu tidak mempengaruhi saham.

Serbuan beli di sore hari mendorong indeks saham utama naik. Indeks S&P 500 naik 31,63 poin menjadi 4.128,80 poin. Dow Jones naik 297,03 poin atau 0,9% menjadi 33.800,60 poin. Indeks Komposit Nasdaq naik 70,88 poin atau 0,5 persen menjadi 13.900,19 poin.

Saham-saham berkapitalisasi kecil, yang mengungguli pasar yang lebih luas tahun ini, tergelincir jauh di belakang pada hari Jumat. Indeks Perusahaan Kecil Russell 2000 naik 0,88 poin, atau kurang dari 0,1%, menjadi 2.243,47. Namun, indeks naik 13,6% sepanjang tahun ini, sementara S&P 500, yang melacak perusahaan besar, naik 9,9%.

Saham teknologi besar termasuk di antara yang berkinerja terbaik. Saham Apple naik 2%, saham Microsoft naik 1%, dan Intel naik 1,8%. Perusahaan perawatan kesehatan juga membantu mengangkat pasar. United Health melonjak 3,1% dan Cigna 3,3%.

Perusahaan keuangan juga naik, didukung oleh kenaikan imbal hasil obligasi, yang diterjemahkan ke dalam suku bunga yang lebih tinggi yang dapat dikenakan pemberi pinjaman untuk hipotek dan pinjaman lainnya. State Street naik 2,4% dan Wells Fargo naik 1,2%.

READ  Big Tech menjadi fokus minggu depan saat komite DPR AS memberikan suara pada tagihan baru

Hasil pada catatan Treasury AS 10-tahun, yang mempengaruhi suku bunga hipotek dan pinjaman lainnya, naik menjadi 1,66% dari 1,63% Kamis malam. Itu setinggi 1,75% pada hari Senin.

Kenaikan pasar baru-baru ini sejalan dengan kenaikan pasar minggu ini karena investor mempertimbangkan kekhawatiran tentang pemulihan virus dari pemulihan ekonomi yang stabil terhadap kemajuan dalam vaksinasi dan pembukaan kembali bisnis.

Investor menunjukkan optimisme yang berhati-hati tentang pemulihan ekonomi, terutama di Amerika Serikat, di mana distribusi vaksin telah meningkat dan Presiden Biden memberikan tenggat waktu bagi negara bagian untuk membuat dosis tersedia untuk semua orang dewasa hingga 19 April.

Namun jelas bahwa jalan pemulihan masih panjang. Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik lagi minggu lalu, karena banyak bisnis tetap tutup atau sebagian ditutup karena pandemi.

Dalam sambutannya kepada Dana Moneter Internasional pada hari Kamis, Ketua Fed Jerome H Powell mengatakan bahwa sejumlah faktor menempatkan negara “di jalur yang benar untuk memungkinkan seluruh ekonomi dibuka kembali segera.”

Investor akan mengalihkan perhatian mereka ke hasil kuartalan minggu depan, saat musim laporan keuangan dimulai. Bank-bank besar termasuk yang pertama melaporkan hasil mereka, termasuk JPMorgan, Wells Fargo, dan Bank of America. Analis yang disurvei oleh FactSet menaikkan perkiraan pendapatan mereka untuk kuartal tersebut. Mereka mengharapkan pertumbuhan lebih dari 24%, dibandingkan dengan opini di bulan September bahwa perusahaan di S&P 500 akan melihat pertumbuhan 13%.