POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham berjangka dibuka sedikit lebih tinggi setelah aksi jual teknologi

Saham berjangka AS diperdagangkan sedikit lebih tinggi pada Selasa malam karena investor mencerna pernyataan optimis dari pembuat kebijakan moneter utama. Temuan ini menunjukkan bahwa lebih banyak anggota Fed terbuka untuk tindakan agresif untuk menaikkan suku bunga, menurunkan permintaan, dan menjaga inflasi tetap tinggi.

Kontrak di S&P 500 naik.Indeks utama mengakhiri sesi Selasa 1,3% lebih rendah. Nasdaq Composite turun 2,3%, penurunan terbesar dalam sebulan, karena saham teknologi melepaskan sebagian dari kenaikan baru-baru ini. Hasil benchmark 10-tahun naik menjadi 2,55%, mencapai level tertinggi sejak Mei 2019.

Lebih banyak komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve menahan saham AS dari reli baru-baru ini lebih tinggi dan mendorong imbal hasil Treasury lebih tinggi.

Secara khusus, Gubernur Fed Lyle Brainard mengatakan FOMC “siap untuk mengambil tindakan yang lebih kuat” jika indikator tingkat inflasi dan ekspektasi yang sudah tinggi membenarkan langkah tersebut.

Berbicara di webcast pada hari Selasa, Brainard menyarankan bahwa ini dapat mencakup kenaikan suku bunga yang besar dan penurunan yang jauh lebih cepat dari neraca Federal Reserve – yang sejauh ini telah menggelembung hingga hampir $9 triliun – dibandingkan dengan periode sebelumnya.

“Mengingat bahwa pemulihan jauh lebih kuat dan lebih cepat daripada siklus sebelumnya, saya memperkirakan neraca menyusut jauh lebih cepat daripada pemulihan sebelumnya, dengan ekstremitas yang jauh lebih besar dan periode perkembangan yang jauh lebih singkat dibandingkan dengan pemulihan sebelumnya. 2017,” Brainard berkata: -19. Dia menunjukkan bahwa proses pengurangan saldo neraca Federal Reserve, atau memulai pengetatan kuantitatif, dapat dimulai segera setelah pertemuan Federal Reserve berikutnya pada bulan Mei.

Anggota Federal Reserve lainnya juga telah mengindikasikan bahwa mereka siap untuk lebih memperketat kebijakan dalam waktu dekat. “Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan kepada Financial Times pada hari Selasa Kasus kenaikan suku bunga 50 basis poin – atau dua kali ukuran kenaikan bank sentral biasa per pertemuan – “telah berkembang”.

READ  Hadiah teknologi terbaik untuk pecinta tanaman - TechCrunch

“Yang benar adalah bahwa Fed membuatnya sangat jelas … sangat penting bahwa mereka mengejar inflasi dan melakukan apa pun untuk menghentikan kenaikan inflasi,” Quincy Crosby, kepala strategi ekuitas di LPL Financial, mengatakan kepada Yahoo Finance Live. “Mereka akan melakukannya, dan saya pikir pasar merasa ini akan menjadi jalan yang berombak.”

“The Fed mungkin terus berlanjut sampai mereka memecahkan sesuatu… tapi itu jelas misi mereka, dan mereka akan melanjutkannya, dengan kekuatan penuh – lebih dari 2017, lebih dari 2018,” tambahnya, merujuk pada yang terakhir. . Saat itu The Fed mengalami pengetatan kuantitatif beberapa tahun lalu.

Dengan inflasi AS yang masih pada level tertinggi 40 tahun dan Federal Reserve dipaksa untuk memperketat kondisi keuangan secara agresif, beberapa di Wall Street telah menurunkan perkiraan mereka untuk AS dan pertumbuhan global. Ekonom di Deutsche Bank mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka memperkirakan Amerika Serikat memasuki resesi pada akhir tahun depan karena Federal Reserve menaikkan suku bunga dengan cepat untuk mengatasi suku bunga yang lebih tinggi.

“Kami sekarang memperkirakan ekonomi AS berada dalam resesi total pada akhir tahun depan, dan [Euro area] Ekonom Deutsche Bank David Volkert-Landau dan Peter Huber mengatakan: Pertumbuhan mandek pada tahun 2024 dengan pengangguran yang tinggi. “Pandangan dasar kami adalah bahwa perkembangan ini akan meluas untuk meredam pertumbuhan di sebagian besar dunia sambil membantu membawa inflasi kembali ke tingkat yang telah ditetapkan, mengurangi risiko gangguan yang lebih besar di masa depan.”

Namun, para ekonom mencatat bahwa seruan mereka untuk resesi tahun depan “saat ini di luar konsensus” – memang, banyak di Wall Street masih melihat perlambatan, tetapi belum tentu periode pertumbuhan jangka pendek negatif di dalam negeri.

READ  Kegagalan microchip raksasa China menguji ambisi teknologi Beijing

“Kami tidak berpikir The Fed akan mendorong ekonomi ke dalam resesi,” Veronica Willis, analis strategi investasi di Wells Fargo Investment Institute, mengatakan kepada Yahoo Finance Live pada hari Selasa. “Saya pikir sebagian besar dari mereka tidak mengharapkan itu. Tapi kami memperkirakan sedikit perlambatan pertumbuhan ekonomi dari yang kami harapkan sebelumnya, tapi masih tentang pertumbuhan ekonomi rata-rata di sini di Amerika Serikat”

18:10 ET Selasa: Saham berjangka naik

Di sinilah pasar diperdagangkan pada Selasa malam saat sesi malam dimulai:

  • Kontrak berjangka S&P 500 (ES = F): +5,25 poin (+0,12%) menjadi 4525,50

  • Kontrak berjangka DowYM = F): +34 poin (+0,1%) menjadi 34584.00

  • Kontrak berjangka NasdaqNQ = F): +25,75 poin (+0,17%) menjadi 14.853,75

NEW YORK, NY – 30 MARET: Pedagang bekerja di lantai Bursa Efek New York pada 30 Maret 2022 di New York City. Saham AS dibuka lebih rendah setelah naik di awal minggu. (Foto oleh Michael M. Santiago/Getty Images)

Emily McCormick adalah reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan InstagramDan YoutubeDan FacebookDan Papan flipDan LinkedIn