POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inkubator unik bergabung dengan ekspansi dalam pengembangan teknologi Tampa • St Pete Catalyst

Bekas mal universitas di Tampa Utara melanjutkan transformasinya menjadi pusat inovasi dengan blackboXXcelerator bergabung dengan grup teknologi yang berkembang yang sudah mencakup USF Institute of Applied Engineering, Vu Studios, dan Soaring City Innovation Partnership.

Kota bertingkat tinggi! S, sebelumnya dikenal sebagai Tampa Innovation Partnership, atau T! p, adalah organisasi nirlaba yang berfokus pada pengembangan ekosistem inovasi dan mendukung pengusaha, seniman, dan pembangun komunitas regional. Menurut situs webnya, Soaring City menawarkan lebih dari $25 miliar dalam fasilitas inovasi, $1 miliar dalam pengembangan baru dan 250 anggota.

Terletak di lantai dua bekas mal, BlackboXXcelerator adalah fasilitas terbaru yang dibuka di pengembangan RITHM @ Uptown yang luas. RITHM adalah akronim untuk Research, Innovation, Technology, Habitat and Medicine, dan merupakan permainan kata “algoritma.” Chris Bowen, kepala strategi pengembangan di New York RD.manajemen dan pengembang utama proyek penggunaan campuran di atas lahan seluas 100 hektar, mengatakan katalisator blackboXX mirip dengan inkubator dan akselerator lain yang ditemukan di Tampa dan St. Petersburg, tetapi dengan beberapa kecanggihan.

“Kami juga akan memiliki akselerator komunitas dalam dosis besar,” tambahnya. “Kami benar-benar akan mendorong pelatihan tetangga lokal kami … mungkin itu belum diperkenalkan secara tradisional ke dalam ekosistem teknologi dan komunitas teknologi.”

Dia mengatakan perkembangan seperti RITHM, dan organisasi seperti Soaring City dan blackboXXcelerator, memastikan bahwa pengusaha tidak harus melakukan perjalanan mereka sendirian. Dia juga mengaitkan lokasi tersebut dengan memberikan rasa nyaman kepada penduduk setempat setelah mengunjungi bekas mal selama hampir setengah abad.

Bowen berharap dapat memanfaatkan pola lalu lintas yang sudah ada sebelumnya dan menetapkan zona nyaman sambil memperkenalkan beberapa fitur baru ke area tersebut. Dia mencatat bahwa Uptown menampung kampus utama Universitas USF, fasilitas penelitian senilai $42 juta yang baru-baru ini diungkapkan dan salah satu area penelitian medis terbesar di negara bagian itu. Dia mengatakan perusahaan teknologi telah mengenali saluran bakat pop-up di sepanjang Fowler Street dan telah merangkul area tersebut selama dekade terakhir.

READ  Ledakan saham besar seperti teknologi LVMH adalah anugerah bagi Eropa

“Dan sekarang lingkungan di sekitar klaster akademik, medis, dan teknologi itu benar-benar mulai muncul di sisi inovasi,” katanya.

Sementara akselerator berfokus pada mempromosikan startup teknologi, Bowen mengatakan tujuan utamanya adalah untuk membawa orang-orang dari lingkungan terdekat dan membantu membangun mereka menjadi wirausahawan yang sukses. Dengan dibukanya BlackboXXcelerator, yang awalnya dirancang sebagai auditorium seluas 7.000 kaki persegi, dia mengatakan Soaring City sekarang menggunakan 100.000 hingga 150.000 kaki persegi yang didedikasikan semata-mata untuk teknologi dan inovasi.

“Jadi akselerator BlackboXX mendatangkan pengusaha yang sangat tradisional di berbagai bidang, tetapi juga mendatangkan orang-orang yang bukan pengusaha tradisional dan orang-orang yang tidak tradisional dalam teknologi,” kata Bowen. “Secara khusus, kami sangat tertarik untuk menyatukan seniman dengan insinyur, ilmuwan, dan peneliti lain.”

Bowen mengatakan orang terkadang berpikir bahwa mereka membutuhkan program tingkat Harvard atau MIT untuk memulai bisnis yang sukses. Dia percaya bahwa ide-ide inovatif terbaik sering terjadi di ruang bawah tanah dan garasi. Dia mengatakan timnya mengambil mal seluas 1,5 juta kaki persegi dan mengembangkan pusat kota di dalam dan sekitarnya, tetapi membiarkan bagian-bagian tertentu dari mal lama tetap utuh untuk dijadikan garasi untuk membiakkan inovasi.

Bowen mengatakan program BlackboXXcelerator dapat menjadi tuan rumah acara besar dan kuliah, tetapi juga dapat dibagi menjadi ruang kerja bersama untuk segala hal mulai dari startup teknologi dasar dan “Kewirausahaan 101” hingga pelatihan tingkat pascasarjana.

“Tapi intinya adalah pendampingan,” tambahnya. “Kami sudah memiliki sekelompok mentor di lokasi, bekerja di perusahaan rintisan dan pengembang mereka.”

Bowen saat ini mencari masukan dan umpan balik dari pengusaha daerah, seniman, dan berbagai pemangku kepentingan untuk memastikan apa yang paling dibutuhkan di lokasi. Dia ingin membantu mengidentifikasi apa yang hilang dan cara terbaik untuk mengisi kesenjangan dalam pengembangan masyarakat.

READ  Kiat hebat, plus simpan nomor telepon Anda dan kiat teknologi lainnya

Dia juga ingin orang-orang di masyarakat memiliki kursi barisan depan untuk melihat seperti apa membangun visi, meningkatkan modal, dan menarik investor. Dia mengatakan prosesnya tidak ajaib – ini adalah kerja keras yang terorganisir. Untuk Bowen dan Soaring City, katanya misinya adalah membangun komunitas, dan melalui komunitas itu, mereka bisa mencapai hal-hal hebat.

“Itulah yang ingin dilakukan BlackboXX,” katanya. “Kami ingin orang-orang datang ke garasi dan mengambil kunci pas.”

Selain pusat teknologi yang berkembang di bekas mal universitas, RD Management juga memiliki rencana untuk apartemen yang berdekatan, hotel kelas atas, toko kelontong Sprouts, dan ruang ritel baru. Soaring City juga bekerja sama dengan Departemen Transportasi Florida untuk mereformasi Fowler Street menjadi koridor pembangunan ekonomi, dan baru-baru ini mengumumkan kemitraan dengan Florida Blue untuk menciptakan komunitas yang lebih tangguh dan sejahtera.