POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Alibaba dan Tencent anjlok saat Xi Jinping mempererat cengkeramannya pada kekuasaan

Presiden China Xi Jinping berbicara pada sesi pembukaan Kongres ke-20 Partai Komunis China di Aula Besar Rakyat di Beijing pada 16 Oktober 2022.

Noel Sile | AFP | Gambar Getty

Saham teknologi China jatuh pada hari Senin setelah penyesuaian kebijakan diperketat di ekonomi terbesar kedua di dunia itu Xi Jinping Mengendalikan kekuasaan dengan investor yang takut itu negatif bagi perusahaan swasta.

raksasa teknologi Ali Baba Dan Tencent ditutup lebih dari 11% di Asia; Cari perusahaan Baidu Itu 12% lebih rendah sementara perusahaan pengiriman makanan Mituan Lebih dari 14%.

Gerakan datang berikutnya Xi membuka jalan untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai pemimpin Komite Tetap Politbiro, kekuatan utama Partai Komunis China yang berkuasa, bersatu dengan para loyalis.

Hal ini membuat tidak mungkin ada orang yang akan menantang “kesalahan politik” yang dibuat oleh Xi yang dapat menggagalkan pertumbuhan sektor teknologi, kata Shen Sun, dosen senior bisnis China dan Asia Timur, di King’s College London.

“Sekarang Komite Tetap Politbiro yang baru diisi dengan pilihan Xi dan orang-orang di faksi-faksi saingan … semuanya habis, menjadi jelas bahwa tidak ada elit politik lain yang berani menentang kesalahan kebijakannya atau bahkan sedikit menyimpang dari agenda politik pilihannya. yang tentu saja berfokus pada seberapa besar beberapa tahun terakhir ini telah mengunggulkan sektor negara daripada sektor swasta.”

Akibatnya, kebijakan ini tidak mungkin dibalik atau dikoreksi, yang mengarah ke prospek ekonomi yang sangat suram.

Di bawah kepemimpinan Xi, China menerapkan serangkaian kebijakan yang memperketat regulasi sektor teknologi di berbagai bidang mulai dari perlindungan data hingga Kontrol cara algoritme dapat digunakan.

READ  Lady Raiders berkeliaran di Texas pada Senin malam

Sementara itu, Xi tetap berpegang pada kebijakan ketat “nol-Covid” yang telah membuat kota-kota, termasuk pusat keuangan Shanghai, ditutup tahun ini, bahkan ketika sebagian besar dunia telah membuka ekonomi mereka.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Kedua kebijakan ini telah menghapus miliaran dolar dari nilai perusahaan dan raksasa teknologi China, termasuk laporan oleh Tencent dan Alibaba. Pertumbuhan paling lambat dalam sejarah tahun ini.

“Saham teknologi tidak pernah menjadi sahabat Xi dan jelas bahwa pasar percaya pembersihan akan berlanjut,” Justin Tang, kepala penelitian Asia di United First Partners, mengatakan kepada CNBC.

Sebagai bagian dari perombakan kepemimpinan China, Li Qiang, sekretaris partai Shanghai, diharapkan menjadi perdana menteri tahun depan. Li telah mengawasi penutupan dan pendekatan “nol-Covid” di Shanghai tahun ini. Dia tidak memegang posisi Wakil Perdana Menteri, menandai pemutusan dengan tradisi lama Partai Komunis. Li akan menggantikan mantan Perdana Menteri Li Keqiang, seorang pejabat yang dianggap pro-bisnis.

Sun mengatakan kepemimpinan baru sebagian besar terdiri dari pejabat partai “yang tidak memiliki pengalaman sebelumnya atau catatan yang dapat diandalkan dalam manajemen ekonomi,” menunjukkan alasan lain bagi investor untuk khawatir tentang masa depan.

“Sistem politik yang kaku dengan kapasitas terbatas untuk memperbaiki banyak kesalahan kebijakannya, kurangnya pembuat kebijakan ekonomi yang kompeten dan berpengalaman, dan meningkatnya risiko geopolitik, semuanya di bawah kepemimpinan satu orang yang rekam jejaknya terbukti tidak ramah terhadap sektor swasta,” Sun menjelaskan sentimen negatif pasar terhadap saham teknologi China.

Namun, tidak semua analis khawatir tentang pengetatan peraturan lebih lanjut. Dalam beberapa bulan terakhir, Beijing telah mengambil tindakan regulasi yang kurang serius terhadap raksasa teknologi, membuat beberapa komentator menyarankan sikap lunak dari pemerintah terhadap perusahaan internet.

READ  Opsi tiket Virginia Tech Football mulai dijual menjelang kampanye 2022

“Beberapa kebijakan terhadap saham teknologi telah dilonggarkan,” kata Duncan Wrigley, kepala ekonom China di Pantheon Macro Economics, kepada CNBC.

“Secara keseluruhan, saya pikir sikap kepemimpinan dan pemerintah secara umum telah menjadi lebih positif selama setahun terakhir.”