POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sagitarius A*, lubang hitam di galaksi kita, berputar dengan cepat dan menyeret ruang-waktu bersamanya

Sagitarius A*, lubang hitam di galaksi kita, berputar dengan cepat dan menyeret ruang-waktu bersamanya

Kolaborasi Observatorium Selatan Eropa/EHT

Lubang hitam Sagitarius supermasif di pusat galaksi kita ditemukan berputar, menyeret ruang-waktu bersamanya.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah studi baru menemukan bahwa lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita, Sagitarius A*, berputar dengan cepat dan menggeser ruang-waktu di sekitarnya.

Ruang-waktu adalah kontinum empat dimensi yang menggambarkan cara kita melihat ruang, menggabungkan waktu satu dimensi dan ruang tiga dimensi untuk mewakili jalinan ruang yang membengkok sebagai respons terhadap benda langit masif.

Sebuah tim fisikawan mengamati lubang hitam yang ada 26.000 tahun cahaya dari Bumidengan NASA Observatorium Sinar-X ChandraIni adalah teleskop yang dirancang untuk mendeteksi emisi sinar-X yang berasal dari daerah panas di alam semesta. Mereka menghitung kecepatan rotasi Sagitarius A* menggunakan apa yang dikenal sebagai metode aliran keluar, yang mengamati gelombang radio dan emisi sinar-X yang dapat ditemukan pada material dan gas di sekitar lubang hitam, yang dikenal sebagai piringan akresi. pembelajaran Diterbitkan 21 Oktober di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Para peneliti mengkonfirmasi bahwa lubang hitam berputar, yang menyebabkan apa yang dikenal sebagai efek Lens-Thiring. Juga dikenal sebagai tarikan bingkai, inilah yang terjadi ketika lubang hitam menyeret ruangwaktu saat ia berputar. kata penulis utama studi Ruth Dalyseorang profesor fisika di Pennsylvania State University yang merancang Metode aliran Lebih dari satu dekade lalu.

Sejak menemukan metode aliran keluar, Daly telah berupaya menentukan putaran berbagai lubang hitam dan telah menulis sebuah buku studi tahun 2019 Yang telah menjelajahi lebih dari 750 lubang hitam supermasif.

READ  Sepupu saya menghancurkan hidupnya meskipun saya mencoba memperingatkannya

“Dengan rotasi ini, Sagitarius A* akan mengubah bentuk ruangwaktu di sekitarnya secara dramatis,” kata Daly. “Kita terbiasa berpikir dan hidup di dunia yang semua dimensi spasialnya setara — jarak ke langit-langit, jarak ke dinding, jarak ke lantai… semuanya linier, dan itu tidak seolah-olah salah satu dari mereka benar-benar hancur dibandingkan yang lain.

“Tetapi jika Anda memiliki lubang hitam yang berotasi dengan cepat, ruang-waktu di sekitarnya menjadi asimetris – lubang hitam yang berputar menarik seluruh ruang-waktu bersamanya… ia menekan ruang-waktu, dan terlihat seperti bola sepak,” katanya.

Daly mengatakan perubahan ruang-waktu tidak perlu dikhawatirkan, namun menjelaskan fenomena ini bisa sangat berguna bagi para astronom.

“Ini adalah alat yang hebat untuk memahami peran lubang hitam dalam pembentukan dan evolusi galaksi,” katanya. “Fakta bahwa mereka adalah entitas dinamis yang dapat berotasi… dan kemudian dapat mempengaruhi galaksi tempat mereka berada – ini sangat menarik dan sangat menarik.”

Rotasi lubang hitam diberi nilai 0 sampai 1, dimana 0 berarti lubang hitam tidak berputar, dan 1 adalah nilai putaran maksimum. Sebelumnya, tidak ada konsensus mengenai nilai rotasi Sagitarius A*, kata Daly.

Daly mengatakan, dengan menggunakan metode outflow yang merupakan satu-satunya metode yang menggunakan informasi dari outflow dan dari material di dekat lubang hitam, Sagitarius A* ditemukan memiliki nilai momentum sudut spin antara 0,84 hingga 0,96, sedangkan nilai momentum sudut spin berkisar antara 0,84 dan 0,96.Antara 0,84 dan 0,96. M87* – Lubang hitam masuk Grup galaksi Virgo 55 juta tahun cahaya dari Bumi, ia ditemukan memiliki orbit 1 (dengan ketidakpastian lebih besar plus atau minus 0,2) yang mendekati batas massanya.

Meskipun tim menemukan bahwa dua lubang hitam berputar dengan kecepatan yang sama, M87* jauh lebih besar daripada Sagitarius A*, kata Daly, sehingga Sagitarius A* memiliki jarak yang lebih kecil untuk dijangkau dan berputar lebih banyak kali per rotasi dibandingkan M87*.

READ  Peran kortisol dalam kerentanan terhadap gangguan stres pasca trauma

Daly menjelaskan bahwa Sagitarius A* “berputar jauh lebih cepat (sebagai perbandingan), bukan karena ia memiliki momentum sudut rotasi yang lebih tinggi, tetapi karena jarak tempuhnya lebih kecil saat ia berputar satu kali.”

Lubang hitam dan sejarah galaksi

Daly mengatakan, mengetahui massa dan rotasi lubang hitam membantu para astronom memahami bagaimana lubang hitam terbentuk dan berevolusi.

Lubang hitam yang terbentuk akibat penggabungan lubang hitam yang lebih kecil biasanya memiliki nilai putaran yang rendah. kata Dejan Stojkovic, seorang profesor kosmologi di Universitas Buffalo yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Namun lubang hitam yang terbentuk akibat pertambahan gas di sekitarnya akan mengalami nilai putaran yang tinggi.

Kecepatan rotasi Sagitarius A* menunjukkan bahwa sebagian besar massa lubang hitam berasal dari akresi, katanya.

“Pertanyaan apakah lubang hitam pusat di galaksi kita berotasi atau tidak, atau seberapa cepat ia berputar, sangatlah penting,” kata Stojkovic melalui email.

“Pada akhirnya, kita ingin mengukur properti pusat galaksi kita sebaik mungkin. Dengan cara ini kita dapat mempelajari sejarah dan struktur galaksi kita, menguji teori kita, atau bahkan menyimpulkan keberadaan beberapa objek yang sangat menarik seperti lubang cacing. ,” tambah Stojkovic, yang merupakan penulis utama buku tersebut. studi tahun 2019 Pada struktur virtual.