POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saga of Iran menampilkan 5.000 tahun artefak di Museum London

LONDON, 26 Mei (Reuters) Dari patung kuno hingga foto kontemporer, objek seni, budaya, dan desain Iran selama 5.000 tahun dipamerkan di Museum Victoria and Albert (V&A) di London minggu ini dalam pameran besar pertama di Inggris dalam 90 tahun.

Museum itu mengatakan “Epic of Iran”, yang dibuka untuk umum pada hari Sabtu, menampung lebih dari 300 objek dari Iran kuno, Islam dan kontemporer, termasuk manuskrip, keramik, karpet, tekstil serta gambar.

Pameran ini terdiri dari sepuluh bagian, termasuk “Kekaisaran Persia” yang mencakup periode Achaemenid, dan “Perubahan Keyakinan”, yang berfokus pada peran Islam dalam budaya Iran dan “perbedaan sastra” sehubungan dengan puisi Persia.

“Orang-orang tidak menyadari bahwa Iran memiliki tradisi artistik yang begitu kaya dan warisan budaya yang luar biasa sejak bertahun-tahun yang lalu,” kata kurator John Curtis kepada Reuters.

Artefak yang dipamerkan, dikumpulkan dari waktu ke waktu oleh museum atau dipinjamkan, termasuk artefak kuno seperti Cyrus Cylinder dan Rayton Lion serta barang-barang yang lebih kontemporer seperti potret Shirin Aliabadi tentang seorang wanita yang meniup Zahi.

“Ini jelas merupakan waktu yang sangat sulit untuk mengadakan pameran … tidak mungkin membawa barang-barang dari Iran,” kata Curtis, merujuk pada pandemi COVID-19 dan sanksi yang diberlakukan kembali terhadap Iran setelah mantan Presiden AS Donald Trump. Itu keluar dari kesepakatan nuklir 2015 pada 2018.

“Kami harus mendapatkan sesuatu dari tempat lain dan saya pikir kami sangat berhasil dalam melakukan itu … Apa yang Anda lihat di sini memberi semua orang gambaran bulat tentang peradaban besar Iran.”

READ  Siapa yang memenangkan The Circle USA? Trevor, alias Delisa, menyebut Seri Dua sebagai pemenang