POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat sertifikat vaksin palsu menyebar, Pakistan bergerak untuk mengamankan kampanye vaksinasi virus corona

Bulan lalu, Saqib Baig, seorang pekerja departemen kesehatan di kota Lahore, Pakistan timur, diberi tugas khusus – untuk menangkap orang yang mencoba menipu kampanye vaksinasi virus corona Pakistan.

Semalam, Baig dikerahkan ke Expo Centre, salah satu pusat vaksinasi terbesar di Punjab.

Hari-hari ini, Baig, bersama tujuh pria dan wanita lainnya, menghabiskan waktu delapan jam untuk memindai dokumen orang dan mengawasi mereka yang mencoba menipu sistem.

Secara khusus, Baig mencari orang yang datang ke pusat, mendaftarkan diri di konter untuk mendapatkan suntikan COVID, tetapi pergi tanpa benar-benar divaksinasi.

Ini adalah cara sederhana untuk menipu sistem: setelah seseorang terdaftar di pusat vaksinasi, detailnya diunggah ke database nasional dan statusnya sebagai “divaksinasi” diperbarui. Setelah terdaftar, orang diharapkan untuk menunggu sampai mereka dipanggil untuk mendapatkan suntikan mereka – tetapi beberapa pemain scam telah menemukan bahwa dengan pergi tepat setelah mereka mendaftarkan diri, mereka dapat mempertahankan status “vaksinasi” mereka tanpa menerima ramuan yang sebenarnya.

Orang-orang ini nantinya dapat memasukkan data pribadi mereka di portal online NIMS dan mendapatkan sertifikat vaksinasi, yang kemudian dapat digunakan untuk menyiasati pembatasan COVID.

“Baru kemarin, saya menangkap sekitar 70-80 orang yang mencoba meninggalkan pusat tanpa menerima dosis,” kata Page. Geo.tv Selama percakapan di aula pusat pameran yang diterangi.

“Mereka datang dengan alasan paling lucu juga – ‘Oh, saya memiliki kondisi kesehatan yang langka, jadi saya tidak bisa mendapatkan vaksin,'” tambahnya sambil tertawa.

Orang-orang mencoba menghindari Beck dan rekan kerjanya dengan berpura-pura pergi ke luar untuk menerima telepon, atau bersembunyi di kamar mandi dan mencoba menyelinap masuk nanti, Tikir Anwar, supervisor dan presiden Baig, memberi tahu kami.

Operator data memasukkan informasi orang yang datang ke pusat vaksinasi untuk mendapatkan vaksin virus corona di Lahore, 6 Oktober 2021. – Authors’ photography

“Begitu kami mengejar mereka, kami mencoba berunding dengan orang-orang ini dan meyakinkan mereka untuk mendapatkan vaksin. Jika mereka tidak setuju, kami harus memanggil polisi,” tambah Anwar.

Perlu dicatat pada titik ini bahwa orang yang memperoleh sertifikat palsu dan palsu sama sekali bukan masalah khusus untuk Pakistan.

Di seluruh dunia, penyangkal vaksin (sebutan anti-vaksinator) menemukan cara baru untuk menipu sistem vaksinasi, termasuk di Amerika Serikat dan Eropa, dan masalah ini telah dilaporkan secara luas di media asing. Ini adalah sakit kepala konstan bagi otoritas kesehatan di seluruh dunia ketika mereka mencoba untuk mencegah pandemi.

READ  Thailand mencari 12 juta tembakan dari Sinovac untuk strategi mix-and-match

Mandat vaksin menciptakan permintaan

Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah Pakistan telah mempersulit orang yang tidak divaksinasi untuk bepergian; memasuki restoran, pusat perbelanjaan atau lembaga pendidikan; Dan bahkan untuk membeli bensin untuk mobil mereka.

Hal ini telah menyebabkan serbuan orang yang ingin mendapatkan sertifikat vaksinasi palsu untuk menghindari pembatasan ini – dan seiring waktu, orang telah menemukan cara baru dan inovatif untuk mendapatkan kartu vaksin palsu atau yang diperoleh dengan cara curang.

Namun, isu tersebut kini berubah menjadi perjuangan politik dan menyita perhatian nasional.

Operator data memasukkan informasi orang yang datang ke pusat vaksinasi untuk mendapatkan vaksin virus corona di Lahore, 6 Oktober 2021. - Authors' photography
Operator data memasukkan informasi orang yang datang ke pusat vaksinasi untuk mendapatkan vaksin virus corona di Lahore, 6 Oktober 2021. – Authors’ photography

Pada tanggal 23 September, informasi yang salah dimasukkan ke dalam portal e-government atas nama Nawaz Sharif, mantan Perdana Menteri dan Pemimpin Tertinggi Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N).

Sharif telah berbasis di London sejak November 2019, tetapi data menunjukkan dia ‘menerima’ dosis vaksin di Pakistan bulan lalu.

Menurut polisi, entri tersebut dilakukan oleh dua pegawai pemerintah di Lahore yang memperoleh akses ke database Sistem Manajemen Vaksin Nasional.

Kemudian, pada 5 Oktober, upaya serupa dilakukan – kali ini dari Narowal. Menggunakan nama Sheriff dan nomor kartu identitas nasional, dua pejabat kesehatan mencoba lagi untuk mengeluarkan sertifikat vaksinasi kepada mantan perdana menteri. Pada hari yang sama, dua entri palsu lainnya dibuat dari Multan dan Fahari atas nama mendiang istri Sharif, Kulthum Nawaz, dan mantan menteri keuangannya, Ishaq Dar, yang saat ini berada di London.

Operator data memasukkan informasi orang yang datang ke pusat vaksinasi untuk mendapatkan vaksin virus corona di Lahore, 6 Oktober 2021. - Authors' photography
Operator data memasukkan informasi orang yang datang ke pusat vaksinasi untuk mendapatkan vaksin virus corona di Lahore, 6 Oktober 2021. – Authors’ photography

Berbicara tentang insiden pertama, Anwar, pengawas Expo Center di Lahore, menggambarkan insiden itu sebagai “adil.” [a] Politikus [stunt] Dan tidak ada yang lain” – dimaksudkan untuk merusak kredibilitas rezim vaksinasi yang dibentuk oleh penguasa Pakistan Tehreek-e Insaf, pesaing terhormat PML-N.

Ketika dihubungi, Imran Sikander – Sekretaris Departemen Kesehatan Primer dan Sekunder Punjab – menolak untuk berbicara tentang kasus Sharif, menggambarkannya sebagai “masalah sensitif” yang saat ini berada dalam lingkup FIA. Namun, dia mengakui bahwa entri palsu ke dalam sistem manajemen vaksinasi telah muncul sebagai masalah selama dua bulan terakhir.

Pejabat kesehatan dan orang-orang yang terkait dengan departemen kesehatan telah ditemukan terlibat dalam sebagian besar kasus penipuan vaksin, katanya.

READ  Coronavirus: Hong Kong melarang penerbangan penumpang dari Indonesia: risiko sangat tinggi

Pejabat kesehatan memiliki akses ke database NIMS sehingga mereka dapat memperbarui status vaksinasi warga di National Registry. Beberapa pejabat yang tidak bermoral telah berusaha memanfaatkan hak istimewa ini dengan “terlibat dalam promosi dari masyarakat untuk memperkenalkan data palsu,” kata sebuah laporan oleh Departemen Perawatan Kesehatan Primer dan Sekunder.

Laporan tersebut menyatakan bahwa sejauh ini, di Punjab saja, 79 orang menghadapi penyelidikan administratif, 12 pengaduan polisi telah diajukan, dan 16 orang telah ditangkap.

Namun Sikander berpendapat bahwa isu sertifikat vaksin palsu tidak seluas yang diberitakan di media.

Sejak Februari, Punjab telah memberikan 46 juta dosis vaksin virus corona, yang kami temukan 9.717 (0,02%) entri palsu. Ini adalah persentase kecil.

Penipuan ini juga tidak terbatas di Punjab: Setidaknya 5.000 sertifikat vaksin COVID-19 palsu juga telah ditemukan di Sindh, kata seorang pejabat kesehatan senior dari provinsi tersebut, yang memilih untuk tetap anonim, Geo.tv.

Mereka yang terlibat, dalam hampir semua kasus, adalah operator data yang disewa secara pribadi di pusat vaksinasi; Bertugas memasukkan entri ke dalam database vaksinasi. Sejauh ini, penyelidikan telah dilakukan terhadap 40 operator tersebut.

“Beberapa petugas kesehatan telah memulai praktik ini,” kata pejabat Sindh. Geo.tv. “Petugas kesehatan ini takut vaksinasi, sehingga mereka menyuap operator entri data untuk membuktikan bahwa mereka telah menerima dua dosis vaksin. Kemudian, operator ini menawarkan ‘layanan’ mereka kepada publik untuk mendapatkan uang.”

Saqib Baig, seorang pejabat kesehatan, berdiri di luar Expo Center di Lahore untuk menangkap mereka yang mencoba meninggalkan pusat tanpa mendapatkan dosis vaksin di Lahore, 6 Oktober 2021. --Foto penulis
Saqib Baig, seorang pejabat kesehatan, berdiri di luar Expo Center di Lahore untuk menangkap mereka yang mencoba meninggalkan pusat tanpa mendapatkan dosis vaksin di Lahore, 6 Oktober 2021. –Foto penulis

Qasim Soomro, Sekretaris Parlemen Provinsi Sindh, mengatakan sekitar selusin kasus kriminal telah didaftarkan di Sindh, dan catatan ratusan orang yang secara curang mengeluarkan kartu vaksin untuk pembatalan telah dikirim ke Pusat Komando dan Operasi Nasional (NCOC). badan teratas yang menangani manajemen pandemi di Pakistan. .

“Jika seseorang memiliki informasi mengenai individu yang masih terlibat dalam penerbitan sertifikat vaksinasi palsu, mereka harus maju dan membantu kami,” desak Soomro.

Dr. Faisal Sultan, Asisten Khusus Perdana Menteri untuk Urusan Kesehatan dan pejabat kesehatan tertua di negara itu, mengatakan: Geo.tv bahwa ketika NCOC menerima informasi tentang sertifikat palsu, sertifikat tersebut segera dicabut.

Namun, dia juga menekankan bahwa meski vaksin tidak bisa disangkal, itu tidak “umum” seperti yang dipikirkan sebagian orang.

READ  Proposal Xi di APEC menawarkan peluang: Diplomat:

“Mengingat bahwa Pakistan telah memberikan 80 juta dosis sejauh ini, itu adalah masalah yang sangat langka, tetapi memang ada,” katanya. Geo.tv.

Namun, bahkan jika mereka mengatakan bahwa kasus penipuan vaksin jarang terjadi, pihak berwenang menganggap serius scammers.

Untuk menghentikan penjahat di jalur mereka, pemerintah telah memulai tiga langkah besar untuk mencoba dan mengekang kegiatan yang tidak bermoral.

Pertama, mereka telah mengerahkan penjaga, seperti Baig, di pusat vaksin untuk memantau orang yang melewati sistem.

Kedua, mereka meluncurkan sistem otentikasi dua faktor untuk orang yang masuk ke Basis Data Vaksin Nasional. Ini berarti bahwa ketika seorang operator data atau petugas kesehatan masuk ke sistem, mereka menerima kode otentikasi di telepon mereka yang harus mereka verifikasi sebelum mereka dapat melanjutkan. Ini memastikan bahwa orang yang masuk ke sistem sebenarnya adalah orang yang berwenang untuk masuk.

Ini dimaksudkan untuk mengakhiri petugas kesehatan yang memberikan detail login mereka kepada orang asing, karena otentikasi dua faktor akan secara langsung melibatkan mereka jika aktivitas penipuan dari akun mereka terdeteksi.

Ketiga, petugas juga melakukan pemeriksaan berkelanjutan untuk mencocokkan rincian setiap orang yang telah menerima vaksin dengan nomor identifikasi unik yang tercantum pada botol vaksin tempat vaksin diberikan.

“Setiap vaksin memiliki nomor atau identitas unik, sekarang kami dapat melacak siapa yang mendapatkan vaksin dan di mana, atau jika mereka tidak mendapatkan vaksin sama sekali,” jelas Sikander.

Namun, secara realistis, masih ada beberapa kekusutan dalam prosesnya, Sikander memperingatkan.

“Belum pernah ada kampanye vaksinasi sebesar ini dalam sejarah Pakistan, dan itu juga dalam waktu sesingkat itu,” katanya. Geo.tv.

“Ini latihan besar. Ada ribuan orang yang memiliki akses masuk; ratusan pusat vaksinasi di seluruh negeri. Selalu ada peluang untuk merusak sistem.”

Setelah mengalami tiga gelombang besar, Pakistan telah mencatat hampir 1,26 juta kasus virus mematikan, sementara lebih dari 28.000 orang telah meninggal pada 9 Oktober. Pada 29 September, Pakistan telah memvaksinasi 12% dari total populasinya.