POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Delta dan biaya penutupan perbatasan di Asia Tenggara

Pengarang: Jayant Menon, ISEAS

Varian delta COVID-19 telah menjadi dominan di Asia Tenggara, mempertanyakan kombinasi pembatasan pergerakan saat ini di dalam dan di dalam perbatasan. Portabilitas yang tinggi dari suatu varian mengikis efek perlindungan kesehatan dari penutupan perbatasan dibandingkan dengan pembatasan lokal pada mobilitas, sementara biaya ekonomi dari penutupan perbatasan terus meningkat dari waktu ke waktu. Sudah terlambat untuk mengkalibrasi ulang di Asia Tenggara.

Tidak seperti kebanyakan negara di Eropa atau Amerika Utara, Asia Tenggara sebagian besar masih tertutup untuk perjalanan yang tidak penting karena tingkat vaksinasi yang rendah. Akses ke kekebalan kelompok melalui vaksinasi mungkin diperlukan untuk melindungi masyarakat setempat sebelum membuka diri terhadap pelancong yang divaksinasi karena mereka masih membawa beberapa risiko infeksi, meskipun banyak. risiko lebih kecil dari gejala yang parah. Membuka terlalu dini untuk semua pelancong yang divaksinasi berisiko menambahkan jenis baru ke sistem perawatan kesehatan yang sudah ditantang.

Perbatasan sebagian besar masih ditutup di Singapura, Kamboja, dan Malaysia Meskipun tingkat vaksinasi sekitar 80 persen. Namun, kekerasan yang sama belum diterapkan pada pembatasan mobilitas lokal, yang cenderung menurun di sebagian besar negara meskipun wabah komunitas sedang berlangsung. Malaysia melonggarkan pembatasan domestik meskipun secara konsisten memiliki salah satu tarif tertinggi di dunia tingkat infeksi Berdasarkan jumlah penduduk rata-rata. Manila mengakhiri penguncian lokal pada hari yang sama di bulan Agustus ketika infeksi harian tiba Rekor baru. Itu tidak mencegah sistem perawatan kesehatan di kedua negara untuk melonggarkan pembatasan lokal.

Menjelaskan perilaku yang tampaknya paradoks ini kelelahan mematikan dan kebutuhan untuk mencapai keseimbangan antara kesehatan dan ekonomi, terutama mengingat ruang fiskal yang semakin menipis di banyak negara. Tetapi begitu kesehatan dan ekonomi seimbang, ada berbagai rangkaian kendala lokal dan perbatasan yang dapat menghasilkan hasil ekonomi yang diinginkan.

Sejauh ini, sebagian besar tindakan untuk mendukung Ekonomi untuk mengurangi pembatasan lokal. Batasan limit jarang muncul dalam kalkulus. Dengan perbatasan yang seringkali harus tetap ditutup, kebutuhan ekonomi membutuhkan begitu banyak pelonggaran domestik sehingga risiko kesehatan meningkat tajam, sebagaimana dibuktikan dengan meningkatnya tingkat infeksi. Jika pendekatan yang tidak seimbang ini sebelumnya kurang optimal, hal itu menjadi tidak berkelanjutan dengan wabah delta.

Tindakan perbatasan hanya membawa premium saat Anda memegangnya variabel baru Di luar. Sekarang varian delta telah lepas landas di Singapura, kasus impor membuat sebagian kecil dari total infeksi. Karena sulit untuk menentukan apakah varian baru lebih dapat ditularkan daripada hanya sekuensing genetik, alarm hanya berbunyi ketika mereka muncul dalam jumlah besar di aslinya, pada saat itu. Terlambat untuk tindakan perbatasan untuk mencegah mereka menyebar.

Ketika jumlah kasus impor merupakan sebagian kecil dari kasus komunitas, nilai pembatasan perbatasan pada tindakan lokal untuk membatasi prevalensi varian yang sangat menular mulai menurun tajam. Hal ini menunjukkan bahwa mengalihkan fokus dari kendala perbatasan ke kendala domestik, ke setiap trade-off dengan ekonomi yang sehat, akan bermanfaat.

Pergeseran seperti itu akan lebih baik menangani pertimbangan ekonomi sambil memberikan peluang terbaik untuk menahan penyebaran komunitas. Kalibrasi ulang tidak boleh terlalu jauh dalam membatasi mobilitas lokal atau akan menghalangi kedatangan asing. Sebagian besar negara di Eropa Amerika Utara telah mencapai keseimbangan itu dan menghapus karantina, tetapi tidak ada tes yang dilakukan untuk pelancong yang diimunisasi dari negara-negara dengan tingkat infeksi rendah. Sudah saatnya bagi negara-negara Asia Tenggara dengan kapasitas perawatan kesehatan yang memadai untuk mulai merencanakan sendiri seiring dengan semakin intensifnya upaya vaksinasi.

Dua negara di Asia Tenggara yang mulai membuka perbatasan mereka untuk perjalanan internasional yang tidak penting adalah Singapura dan Thailand. Singapura telah membuka diri ke beberapa negara dengan tingkat infeksi rendah dan tingkat vaksinasi tinggi, beberapa di antaranya telah berdagang.

Thailand telah menggunakan pendekatan kotak pasir atau “kekebalan kawanan kecil” di pulau resor Phuket dan Koh Samui, yang telah menyebabkan pembukaan sepihak ke sejumlah besar negara. Efeknya sejauh ini diam Karena frekuensi dan prosedur yang kompleks, keduanya meningkat seiring waktu. Tidak ada wabah komunitas yang terkait dengan kedatangan internasional, meskipun Phuket harus Larangan kedatangan domestik setelah lonjakan pasukan Dalam kasus diimpor secara lokal. Singapura berharap untuk segera membuka lebih banyak negara, sementara bagian lain Thailand mungkin terbuka untuk wisatawan internasional pada November 2021.

Jika langkah-langkah ini berhasil menarik sejumlah besar pelancong tanpa mengorbankan kondisi atau sistem kesehatan setempat, mereka dapat memiliki efek ilustratif yang dapat menyebar ke seluruh wilayah. Kamboja telah mengumumkan rencana untuk dibuka kembali pada bulan Desember, sementara Pulau Phu Quoc masuk Vietnam Dan Bali, Indonesia, mungkin Terbuka untuk turis yang divaksinasi Bahkan sebelum itu. Saat pembukaan kembali menyebar lebih jauh, maka Koordinasi, diikuti dengan saling pengakuan Standar dan protokol harus meningkatkan arus masuk dan keluar kawasan. Dengan cara ini, membuka gelembung perjalanan secara sepihak dan bilateral dapat mengarah pada hasil yang lebih luas dan multilateral untuk Asia Tenggara, sambil belajar untuk hidup dengan virus.

Jayant Menon adalah Senior Visiting Fellow di ISEAS-Yusof Ishak Institute, Singapura.