POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para menteri APEC menjanjikan bantuan untuk usaha kecil di tengah COVID-19

Para menteri yang bertanggung jawab atas usaha kecil dan menengah di APEC (Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik) berjanji pada hari Sabtu untuk terus memenuhi kebutuhan usaha kecil dengan program bantuan.

Para menteri berkumpul secara kasar pada Pertemuan Tingkat Menteri Usaha Kecil dan Menengah Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) ke-27 pada hari Sabtu, dengan tujuan kolektif untuk meningkatkan ketahanan usaha kecil di seluruh kawasan Asia-Pasifik dengan fokus pada digitalisasi, pertumbuhan inklusif dan kesejahteraan -makhluk.

Pertemuan tersebut dipimpin oleh Menteri Bisnis Kecil Selandia Baru Stuart Nash. Dalam pidato pembukaannya, Nash menegaskan kembali peran usaha kecil sebagai “kekuatan pendorong ekonomi dan masyarakat kita.”

“Mereka menyatukan komunitas kami,” kata Nash. “Kelangsungan hidup dan ketahanan usaha kecil kami melalui pandemi ini sangat penting untuk mencapai pemulihan ekonomi yang berkelanjutan dan menjaga komunitas kita tetap bersama.”

Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) menyumbang lebih dari 97 persen bisnis di kawasan APEC, mempekerjakan lebih dari 60 persen tenaga kerja dan menyumbang 40 hingga 60 persen pertumbuhan ekonomi di sebagian besar ekonomi.

Nash mendesak anggota APEC untuk mengakui peran penting perdagangan dalam memungkinkan pemulihan ekonomi yang kuat untuk usaha kecil di kawasan itu dalam menghadapi pandemi global.

“Perekonomian kita perlu mengambil tindakan berani untuk memelihara UMKM dan start-up, memastikan akses ke pasar internasional dan rantai pasokan dengan memfasilitasi lingkungan perdagangan dan investasi yang terbuka dan inklusif,” kata Nash.

Para Menteri APEC mengakui pentingnya digitalisasi sebagai katalis untuk pemulihan yang efektif dari guncangan ekonomi dan sepakat bahwa adopsi solusi dan alat digital tidak lagi opsional, tetapi perlu.

“Inovasi yang cepat dan teknologi digital telah mendukung kami untuk mengatasi banyak rintangan signifikan yang kami hadapi sebagai akibat dari COVID-19, seperti pembatasan pergerakan barang dan orang,” kata Nash. “Ada peluang luar biasa bagi ekonomi APEC untuk meningkatkan kolaborasi seputar adopsi dan inovasi digital untuk menciptakan masa depan yang lebih efisien dan tangguh bagi kita semua.”

READ  Menkeu: Indonesia imbangi ekonomi dengan dukungan pandemi

Nash juga meminta anggota ekonomi untuk memastikan bahwa kebijakan memberikan peluang ekonomi bagi semua, termasuk perempuan, masyarakat adat, dan kelompok rentan lainnya, di mana fokus yang lebih besar pada pertumbuhan inklusif akan membuka potensi ekonomi yang belum dimanfaatkan.

Para Menteri APEC sepakat untuk menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi usaha kecil untuk terlibat dalam praktik dan kegiatan yang inovatif dan ramah lingkungan.