POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat raksasa teknologi berjuang untuk memenangkan pelanggan, pelanggan mana yang akan Anda kembalikan?

Ini adalah tahun ketika Netflix, Disney+, Amazon, dan layanan streaming lainnya tampaknya bertekad untuk membuktikan kepada investor yang skeptis bahwa sebenarnya tidak ada bisnis seperti bisnis pertunjukan.

Raksasa ini akan menghabiskan lebih dari $230 miliar untuk film dan konten lainnya pada tahun 2022, dua kali lipat dari total satu dekade lalu, menurut konsultan Analisis Ampere.

Tetapi skala pengeluaran ini, yang bertujuan untuk menarik lebih banyak pelanggan dan mendapatkan lebih banyak pendapatan dari mereka, menyoroti sektor ini pada saat semua saham teknologi berada di bawah pengawasan ketat.

Penyiaran, yang telah mendapatkan basis penggemar yang besar selama penguncian, menjadi bidang yang lebih kompetitif dari sebelumnya.

Nama-nama lain yang terlibat termasuk Viacom CBS – pemilik Paramount – dan Warner Media, yang serial drama keluarganya HBO Max memberi kami tentang keluarga Roy media pembangkit tenaga listrik.

Warner Media bergabung dengan Discovery tahun ini untuk menciptakan pesaing lain.

Ada fokus khusus pada ambisi Apple yang, meskipun sebentar, menjadi perusahaan senilai $3 triliun awal bulan ini.

Grup, yang divisi Apple TV-nya telah menawarkan acara seperti Ted Lasso, adalah pemain yang agak parsial, tetapi dapat dengan mudah membayar miliaran lebih banyak daripada para pesaingnya dalam perang streaming.

Saham pemimpin pasar Netflix, pembuat Bridgerton, Emily In Paris, dan banyak perusahaan sukses lainnya baru-baru ini jatuh. Beberapa penggemar melihat ini sebagai peluang untuk menopang perusahaan yang sahamnya telah meningkat 5.000 persen menjadi $530 selama satu dekade.

Tetapi mengingat keuangan Apple yang melimpah, apakah bijaksana untuk mendukung Netflix, yang bernilai $ 259 miliar.

Anda perlu memberikan lebih banyak hit seperti kejutan 2021 untuk game Squid serta meraih kesuksesan untuk video game.

READ  Senator Scott Bertemu Bisnis Kecil di Charleston Tech Center

Squid, sebuah drama Korea kompetisi di mana para pesaing memainkan versi mematikan dari permainan anak-anak, mungkin merupakan metafora untuk keadaan sektor penyiaran saat ini, di mana kelangsungan hidup akan sulit dan integrasi lebih mungkin terjadi.

Pasar merasa bahwa keuntungan besar mungkin telah diperoleh sekarang dan keuntungan di masa depan akan diperoleh dengan susah payah. Banyak yang setuju dengan penilaian Michael Nathanson terhadap analis Moffett Nathanson.

“Kami pikir kami berada di puncak titik belok dalam pemikiran investor,” katanya. Ini bukan bisnis untuk orang yang lemah hati, pemilik jangka pendek, atau mereka yang dibatasi oleh masalah non-eterik seperti arus kas bebas atau utang bersih.

Berinvestasi dalam segala aspek hiburan selalu merupakan perjalanan yang mengasyikkan. Saya memiliki saham di Walt Disney dan Netflix di sebagian dana yang saya miliki.

Itu juga dalam portofolio beberapa reksa dana terkenal, seperti Alliance, F&C, Polar Capital Technology dan Witan, dan dipegang oleh Monks dan Scottish Mortgage, dua perwalian Baillie Gifford.

Di antara tantangan yang dihadapi kombatan dalam perang streaming langsung adalah peningkatan pengawasan peraturan AS terhadap perusahaan teknologi.

Satu kesepakatan yang dapat terpengaruh adalah pembelian MGM senilai $8,45 miliar oleh Amazon, kesepakatan yang dibuat untuk mengubah aset utama studio James Bond menjadi waralaba Marveltype.

Kerajaan Walt Disney mungkin termasuk Marvel, Star Wars, Disney, Pixar, dan waralaba lain yang daya tarik globalnya didukung oleh resor dan taman hiburan mereka.

Namun, sahamnya telah jatuh 13 persen menjadi $ 152 selama 12 bulan terakhir sebagian besar karena Wall Street tampaknya tidak yakin apakah Bob Chuckle, yang mengambil alih sebagai CEO setahun yang lalu, memiliki kekuatan super untuk membendung perlambatan operasi.

READ  Teknologi mendapatkan kembali kepemimpinan pasar karena investor mencari keuntungan dan keuntungan

Kecurigaan ini menyebabkan Morgan Stanley menurunkan target harga sahamnya dari $210 menjadi $185, menimbulkan pertanyaan: “Disney memiliki barang konten, dapatkah mereka menerapkannya?”

Target Goldman Sachs adalah $205. Pertumbuhan Netflix juga kurang berhasil setelah pandemi pada tahun 2020 ketika menambahkan sekitar 37 juta pelanggan baru.

Dalam hasil setahun penuh bulan depan, ia harus mengumumkan bahwa ia memiliki 222 juta di seluruh dunia, peningkatan yang terhormat tetapi tidak terlihat sebesar 18,4 juta.

Sudah ada pembicaraan bahwa Inggris mungkin berada di ‘puncak Netflix’.

Demografi yang lebih muda telah dimenangkan, tetapi generasi yang lebih tua lebih tahan, menunjukkan bahwa perusahaan berusia 25 tahun itu mungkin memasuki “fase dewasa”, yang berarti ekspansi awal yang cepat mungkin akan segera berakhir.

David Coombs dari Rathbones mengatakan keluarga dari segala usia dapat mengurangi pengeluaran mereka untuk berlangganan layanan ini karena biaya hidup meningkat, dan sebaliknya lebih mengandalkan layanan gratis seperti yang ditawarkan oleh BBC dan Channel 4.

Akan ada fokus besar pada jumlah pelanggan dari semua perusahaan yang bekerja dalam bisnis siaran langsung selama beberapa bulan ke depan.

Penurunan akan mempengaruhi harga saham, memberikan kesempatan membeli jika Anda memiliki keberanian baja.

Dalam jangka panjang, kinerjanya mungkin mengesankan tetapi akan ada banyak kejutan dan kejutan di perjalanan.

Beberapa link dalam artikel ini mungkin link afiliasi. Jika Anda mengkliknya, kami mungkin mendapat komisi kecil. Ini membantu kami mendanai This Is Money, dan membuatnya gratis untuk digunakan. Kami tidak menulis artikel untuk mempromosikan produk. Kami tidak mengizinkan hubungan komersial apa pun memengaruhi independensi editorial kami.