POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat badai mendekat, pembongkaran apartemen yang runtuh akan dimulai

Sebuah misi pencarian dan penyelamatan di kondominium Florida yang runtuh telah dihentikan sementara kru bersiap untuk menghancurkan sisa-sisa bangunan, kata seorang petugas pemadam kebakaran, Sabtu.

Asisten Kepala Pemadam Kebakaran Miami-Dade Ryde Gadallah mengatakan kepada anggota keluarga bahwa penyelamat menghentikan pencarian mereka sekitar pukul 4 sore, ketika kru pembongkaran mulai mengebor lubang di beton bagian Menara Champlain Selatan yang masih berdiri di Surfside.

Komentar tersebut memicu kekhawatiran dari anggota keluarga yang menggambarkannya sebagai “menghancurkan” karena bisnis ini dihentikan.

Jadallah mengatakan penghentian pekerjaan merupakan tindakan pengamanan yang diperlukan karena penggalian dapat menyebabkan struktur runtuh. Jika itu terjadi, katanya, “itu akan runtuh tanpa peringatan.”

Baca juga: Korban tewas runtuhnya gedung Florida naik menjadi 22

Pekerja pembongkaran akan menghancurkan sisa bangunan apartemen yang sebagian runtuh di Florida Selatan menjelang badai yang mendekat yang telah menimbulkan kekhawatiran bahwa struktur itu dapat runtuh dengan sendirinya, kata para pejabat Sabtu.

Dengan Badai Tropis Elsa mendekati Karibia dan diperkirakan akan bergerak menuju negara bagian itu dalam beberapa hari mendatang, Gubernur Florida Ron DeSantis mengatakan bangunan di Surfside “berlayar” dan “secara struktural tidak sehat” dan bahwa menghancurkannya adalah hal yang bijaksana untuk dilakukan.

“Jika bangunan itu dihancurkan, ini akan melindungi tim pencarian dan penyelamatan kami, karena kami tidak tahu kapan itu bisa jatuh,” kata DeSantis pada konferensi pers. “Dan tentu saja, dengan badai ini, itu berpotensi menciptakan bahaya yang sangat parah.”

Korban tewas yang dikonfirmasi dari runtuhnya Menara Champlain Selatan 12 lantai telah meningkat menjadi 24 dengan dua mayat lagi ditemukan di bawah puing-puing, kata Daniela Levine Cava, Walikota Miami-Dade. Masih ada 124 orang yang belum ditemukan.

READ  Apakah Kebijakan Timur India penting bagi Asia Tenggara?

Para kru telah mulai mempersiapkan lokasi untuk bahan peledak, tetapi bangunan itu tidak akan runtuh paling cepat Senin, kata pejabat senior pemadam kebakaran Miami-Dade Ryde Jadallah kepada kerabat orang-orang yang hilang di puing-puing.

Kekhawatiran telah meningkat selama seminggu terakhir bahwa struktur yang rusak dalam bahaya runtuh, menempatkan kru di bawah risiko dan mempersulit pencarian.

“Ketakutannya adalah (Elsa) mungkin akan meruntuhkan gedung untuk kami dan menjatuhkannya ke arah yang salah,” kata Walikota Surfside Charles Burkett.

Elsa diturunkan pada hari Sabtu dari badai Kategori 1 menjadi badai tropis dengan angin berkelanjutan maksimum 70 mph (110 km / jam) saat melewati dekat pulau Hispaniola, rumah bagi Republik Dominika dan Haiti.

Jalur prakiraan jarak jauh menunjukkan itu menuju Florida sebagai badai tropis pada Selasa pagi, meskipun beberapa model akan membawanya ke Teluk atau ke pantai Atlantik. Ahli meteorologi memperingatkan bahwa hujan lebat dan angin kencang akan turun di daerah Miami.

“Jadi kami tidak boleh lengah,” kata Robert Moleda, ahli meteorologi National Weather Service. “Aku masih harus mengawasi ini.”

Pembongkaran bisa menjadi proses yang berisiko karena para ahli memasuki gedung untuk menggali ke dalam struktur dan memasang bahan peledak.

Kekhawatiran tentang stabilitasnya telah membatasi penelitian di daerah terdekat, dan pergeseran terdeteksi oleh monitor Kamis pagi mendorong penangguhan 15 jam dari seluruh upaya sampai para insinyur memutuskan aman untuk melanjutkan.

Setelah dibongkar, jenazah akan segera dipindahkan dengan tujuan memberi penyelamat akses pertama kali ke bagian area garasi yang diminati, kata Jadallah. Ini dapat memberikan gambaran yang lebih jelas tentang rongga yang mungkin ada di puing-puing dan dapat menampung orang yang selamat.

READ  Menlu Tiongkok berkunjung ke Indonesia untuk mengintensifkan hubungan bilateral

Tidak ada yang diselamatkan hidup-hidup sejak dini hari setelah kecelakaan 24 Juni.

Pembongkaran itu akan menghentikan sementara pencarian, tetapi para pejabat berharap itu tidak akan berlangsung lama. Beberapa keluarga telah meminta untuk dapat kembali ke gedung untuk mengambil barang-barang pribadi mereka, tetapi mereka tidak akan diizinkan untuk melakukannya.

“Pada akhirnya, gedung ini terlalu tidak aman untuk membiarkan orang masuk kembali,” kata DeSantis. “Saya tahu ada banyak orang yang bisa keluar, untungnya, dan memiliki barang-barang di sana. Kami sangat sensitif terhadap itu, tapi saya tidak berpikir ada cara Anda bisa membiarkan seseorang naik ke sini. bangunan mengingat seperti apa sekarang ini.”

Gubernur juga mengumumkan keadaan darurat sebelum badai tiba.