POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

berita India | Industri saree tradisional ‘Kandangi’ TN merugi akibat COVID-19

Oleh Kathiravan

Madurai (Tamil Nadu) [India], 4 Juli (ANI): Industri tenun tangan lokal di Tamil Nadu, sari tradisional ‘Kanangi’, yang terbuat dari benang sutra, mengalami kerugian besar akibat pandemi COVID-19.

Kehidupan penenun Madurai terganggu, sejak lockdown COVID-19 pertama.

Mendesak pemerintah untuk mengambil langkah awal untuk memuaskan komunitas penenun, dan mengeluarkan mereka dari krisis keuangan, Ramanathan, seorang penenun mengatakan, “Dulu, kami mendapatkan penjualan dari turis asing dan domestik. Tapi sekarang karena pandemi, ada tidak ada jual beli. Kami minta pemerintah membantu masyarakat.” Penenun kami.”

Dia menambahkan bahwa para wisatawan datang untuk mengunjungi situs cagar budaya. “Harga bahan baku hingga barang jadi naik, pertama karena GST dan sekarang karena COVID-19. Kelangsungan hidup kami menjadi sangat sulit,” katanya.

“Kami telah membuat saree Kandangi selama tiga generasi sekarang. Pada 2016, pemerintah memperkenalkan tanda GI untuk saree ini. 5 persen GST dikenakan pada industri alat tenun tangan. Kami tidak mampu membayar pajak ini. Pemerintah harus membantu kami dengan ini ,” katanya. Venkat Raman, seorang penenun, “membeli benang tanpa pajak karena industri kita terpukul keras oleh pandemi.”

Menyoroti penderitaan industri, seorang pemandu wisata Annapurani berkata: “Para pekerja ini telah menjalankan bisnis selama lebih dari tiga generasi, dan pekerjaan mereka terkenal di seluruh dunia. Situasinya sangat mengerikan saat ini, sehingga saya bertanya kepada pemerintah dan semua orang lain untuk melakukan sesuatu untuk mereka. Bahkan jika itu berarti mengumpulkan dana melalui LSM.”

Penenun lainnya juga menambahkan bahwa kelangsungan industri, dan penenun secara individu, semakin hari semakin sulit. Mereka meminta pemerintah mengambil inisiatif untuk membantu.

Sivagami, salah satu penenun mengatakan, “Industri kami terkena dampak jam malam akibat virus Corona, bahkan keuntungan 200 rupee per hari tidak tersedia. Pemerintah harus membantu kami.”

READ  Observatorium surya tertua di Amerika menerima penunjukan Warisan Dunia UNESCO; Baca detail

Lebih lanjut Rajandran yang merupakan seorang penenun mengatakan, “Keluarga saya telah terjun di bisnis tekstil selama beberapa generasi. Tapi selama dua tahun terakhir, industri kami sangat menderita. Kami kehilangan mata pencaharian dan banyak menderita.”

Khawatir generasi mendatang tidak akan melanjutkan pekerjaan tradisional, dia berkata, “Kami sedang melalui masa sulit tanpa pekerjaan karena virus Corona. Pemerintah harus mendukung kami. Saya tidak tahu apakah industri ini akan berlanjut setelah generasi saya. karena anak-anak mencari pekerjaan yang berbeda, dan pemerintah harus memberikan bantuan yang diperlukan untuk industri tekstil, setidaknya selama generasi ini ada.” (Ani)

(Ini adalah cerita yang tidak diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita bersama, staf mungkin tidak mengedit atau mengedit teks konten)