POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SA vs Ind – Tes Pertama – Kagiso Rabada mendaratkan pukulannya di Boxing Day untuk meyakinkan Afrika Selatan

SA vs Ind – Tes Pertama – Kagiso Rabada mendaratkan pukulannya di Boxing Day untuk meyakinkan Afrika Selatan

Kecepatan yang berapi-api ini membuat para penggemar Centurion heboh, saat ia dengan ahli mengambil alih tanggung jawab dalam serangan Afrika Selatan yang tidak berpengalaman.

Surga Munda

Kagiso Rabada menguji Rohit Sharma dengan bola pendek dan menangkapnya dengan baik Gambar AFP/Getty

“Dia akan memukul kepalamu… Pukul kepalamu… Kay-ji… Kay-ji, Kay-ji-ji-ji…”

Kecuali dia tidak akan melakukan itu.

Itu pekerjaan Gerald Coetzee tetapi namanya kurang cocok dengan nada “zombie”.

Tapi Kagiso Rabada akan mengalahkanmu di tempat lain. Tolonglah Anda, jika Anda adalah Shardul Thakur. Sarung tangan Anda, jika Anda Jasprit Bumrah. Ego Anda, jika Anda hampir menjadi milik orang lain.

Belum lagi dia belum merasakan aksi kompetitif dalam lima setengah minggu, mengalami cedera tumit menjelang pertandingan ini dan memiliki mitra bowling dengan semua 13 Tes di antara mereka, Rabada membuat penonton SuperSport Park mencoret-coret kata-kata yang tertulis atas namanya. Dia mengambil yang ke-14 dengan lima overs, yang pertama melawan India, dan menempatkan Afrika Selatan di posisi yang tepat setelah mereka memilih untuk menjadi yang pertama dengan kondisi atas dan bawah yang menguntungkan. Dia bahkan tampak seperti ingin memukul kepala seseorang ketika dia memulai dengan rencana yang jelas untuk bola pendek di depan. Hal ini berhasil ketika Rabada menangkap Rohit Sharma dengan kail berkaki panjang dan, seperti yang sering dikatakan oleh orang Afrika Selatan yang hebat, memenggal kepala ular itu lebih awal.

Di sisi lain, Marco Janssen mengikutinya dan mengirimkan tiga bola yang sebagian besar pendek, tidak ada satupun yang benar-benar berbahaya. Sejak dikalahkan oleh India di Eden Gardens pada Piala Dunia, Janssen tidak lagi sama – dan Rabada yakin ini adalah bagian dari perjuangan yang semakin besar untuk masuk ke kriket internasional sehingga dia “keluar dan menemukan jalan”, dan telah digantikan oleh Nandre Burger.

Sudut dari pemain sayap kiri menyebabkan masalah langsung bagi Yashavi Jaiswal dan Burger mengalahkan tepi luarnya dua kali dalam enam bola pertama dan menahan garis itu pada pukulan berikutnya untuk mengambil keunggulan. Kemudian muncullah garis pada bantalan, yang merupakan kebijaksanaan India, yang dimaksudkan untuk menarik para batsmen agar mengikuti bola. “Kami dapat melihat mereka menggunakannya sebagai taktik,” kata pelatih batting India Vikram Rathore. “Karena ada lebih banyak pantulan dan pantulan pada bola tenis, maka lebih sulit dikendalikan sebagai pemukul.”

READ  Zurich Klasik di New Orleans: Patrick Cantlie dan Xander Shaveli mencetak rekor kejuaraan | berita golf

Shubman Gill jatuh ke dalam perangkap dan melemparkan burger ke belakangnya, tapi ini bukanlah pemecatan yang dirasakan Afrika Selatan di pagi hari. Terjadi dua over kemudian, ketika Virat Kohli melakukan tendangan setengah voli dari kaki Berger ke kaki persegi dan dipadamkan oleh Tony De Zorzi. “Mengingat kami memiliki dua pemintal lengan kiri dalam serangan kami, kami mencoba mengayunkan bola ke dalam dan dengan pantulan yang bisa kami ekstrak, itu adalah sebuah taktik. Temba punya firasat tentang cara terbaik untuk mendapatkan gawang, jadi itu masuk akal dan hampir berhasil,” kata Rabada. “Ini berhasil dengan Virat.”

Namun ketika hal itu tidak terjadi, Afrika Selatan memerlukan waktu lama untuk beradaptasi dengan Rencana B-nya. Dari 38 untuk 3 ketika Kohli terjatuh pada over ke-14, India mengambil 91 dari 26 over saat makan siang – mencetak 53 run dalam 12,1 over dan tinggal empat run tersisa. Hal ini belum tentu merupakan perubahan momentum yang membawa bencana, namun pada saat itulah Afrika Selatan kehilangan Temba Bavuma karena cedera hamstring kedua dalam beberapa pertandingan dan harus berkumpul kembali. Mereka kembali setelah makan siang, setelah “menyesuaikan kembali” rencana mereka, seperti yang dikatakan Rabada, dan “berharap untuk membengkokkan kanal.”

“Dia pemain hebat, dan ketika Anda bermain melawannya, Anda harus berada di atas. Saya senang saya punya sisi lemah.”Rabada tentang pemecatan Kohli

Sekali lagi, Rabada-lah yang memimpin pendekatan baru ini. Dia memainkan tunggul dengan pengiriman penuh yang mengalahkan tepi dalam Shreyas Iyer dan membuatnya terpesona. Iyer dijatuhkan pada angka 4 dan dikeluarkan dari lapangan pada angka 31, jadi Afrika Selatan sangat senang dengan cara mereka membatasi kerusakan. Begitu pula dengan Kohli yang ditempatkan di nomor 4 dan butuh pengiriman yang lebih baik dari Rabada untuk menyingkirkannya. Ini sepenuhnya bersudut dan bergerigi untuk mengambil tepi luar. “(Biasanya) dia terlihat menutupi hal-hal itu,” kata Rabada. “Atau bermain dan gagal. Dia pemain hebat sehingga ketika Anda bermain melawannya, Anda harus berada di puncak. Saya senang saya mendapat skor pingsan (pingsan).”

READ  Nowitzki, Gasol, dan Parker membawa cita rasa internasional ke kehormatan Hall of Fame

Sorakan Kai-ji yang terkumpul di Castle Corner telah mencapai puncaknya pada saat itu. Meski tidak terjadi pukulan di kepala. Faktanya, single ini mungkin lebih masuk akal ketika Rabada menghasilkan pantulan dari jarak yang cukup jauh hingga mengenai pegangan sarung tangan R Ashwin dan muncul ke slip ketiga. Itu adalah gawang nomor 4 dan masih banyak lagi yang akan datang.

Coetzee-lah yang memukul helm Thakur dengan bola cepat dan pendek yang dia tunda dan Rabada hanya bisa memberikan pukulan ke bawah di lengannya. Tapi dialah yang memecat Thakur, dengan cara klasik, ketika dia berhenti mengemudi, membuat seluruh rumah menjadi hiruk pikuk. “Kami menyukainya. Suasana musim panas di Afrika Selatan,” kata Rabada. “Saya harus mencubit diri sendiri pada satu titik karena itu adalah rumah yang penuh sesak. Terakhir kali kami memainkan Tes di sini adalah melawan Hindia Barat dan itu bahkan belum setengah penuh dan sebelum itu, kami bermain melawan India (selama pandemi Covid-19). pandemi) dan tidak ada seorang pun di tribun.” “Itu luar biasa.”

Dapat dikatakan bahwa mereka yang hadir seharusnya berusaha lebih keras untuk menyemangatinya. Selain dua tangkapan yang hilang, Afrika Selatan tidak selalu konsisten atau cukup mengancam, namun sebelum kita mengkritik mereka terlalu keras, ada alasannya. Sebelum hari ini, Janssen hanya memainkan 11 Tes dan Coetzee, dua. Burger sedang dalam debutnya. Mereka adalah pemain-pemain muda, yang masih belajar di level ini dan akan membutuhkan (dan juga tidak memiliki banyak) waktu bermain lebih banyak untuk mengembangkan spesialisasi mereka. Mereka juga pada dasarnya tidak mempertahankan pemain bowling – dan kita mungkin juga mempertanyakan keputusan Afrika Selatan untuk tidak memasukkan Keshav Maharaj dari starting XI – itulah yang perlu kita ingat. Saat ini, ketiganya masih dalam tahap awal di kancah internasional dan mendapat dukungan penuh dari Rabada. “Mereka adalah pemain bowling yang hebat,” kata Rabada. “Dan mereka berhasil mencetak gol, mereka telah membuktikannya. Mereka memiliki faktor X di dalamnya.”

READ  Serangan Petr Jan terhadap Merab Dvlishvili sengaja digorok, kata Chal Sonnen

Semua itu pun membuat performa Rabada semakin impresif. Sejak debutnya melawan India pada tahun 2015 – ketika ia masuk dalam starting line-up karena absennya Morne Morkel yang cedera – Rabada harus mengambil peran yang bertanggung jawab, namun hanya sekali ia membawa kekuatan sebesar yang ia miliki. Hari ini. Dalam Tes 2019 melawan India di Ranchi, sisa serangan Afrika Selatan memiliki 12 ODI dan 45 gawang di antaranya; Hari ini sisanya memiliki 13 ODI dan 53 gawang. Kemudian, dalam keadaan yang sangat berbeda, Rabada mengambil 3 untuk 85 dan India menyatakan 497 untuk 9. Kali ini ia mendapat 5 untuk 44 dan India 208 untuk 8, sebuah skor yang menurut Rabada bisa dicapai oleh Afrika Selatan.

Terdapat lebih banyak hujan di area tersebut, meskipun perkiraan sejauh ini salah, namun secara historis hari kedua dan ketiga adalah hari terbaik untuk SuperSport Park. Jika cuaca masih tidak menentu dan stadion tetap mempertahankan reputasinya, Afrika Selatan berhak menganggap diri mereka sebagai pemimpin.

Tapi masih terlalu dini untuk mengemukakan ide-ide itu, dan itu tidak akan ada di kepala mereka.

Firdaus Munda adalah koresponden ESPNcricinfo untuk Afrika Selatan dan kriket wanita