POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Russell Westbrook membawa lebih banyak pertanyaan daripada jawaban ke Los Angeles Lakers

Tidak diragukan lagi Los Angeles Lakers akan menjadi tim tersukses di musim 2021-22.

Setelah mengakuisisi mantan MVP Russell Westbrook dalam kontrak satu hari dengan Washington Wizards, Lakers akhirnya membentuk trio “Tiga Besar” mereka bersama LeBron James dan Anthony Davis.

Tidak lama setelah melakukan perdagangan Lakers melompat dari +600 odds menjadi +400 odds Untuk memenangkan Final NBA 2022.

Itu hanya anak kecil di belakang Brooklyn Nets, yang merupakan favorit turnamen di “Tiga Besar” mereka di Kevin Durant, James Harden dan Kyrie Irving dengan peluang taruhan +-220.

Kesepakatan itu tidak sepenuhnya mengejutkan. Westbrook adalah produser kampung halaman dari Long Beach, California yang bermain bola kampus di UCLA. Selain itu, kekalahan play-off Lakers yang mengecewakan musim lalu menambah motivasi tambahan untuk memasuki musim dengan pola pikir agresif.

Fakta bahwa Westbrook adalah salah satu pemain terbaik generasi ini — dan salah satu point guard terpenting dalam sejarah NBA — juga menambah keinginan Lakers untuk menambah point guard berusia 32 tahun itu.

Tapi sementara potensi Lakers pasti ada untuk mengangkat Trofi Larry O’Brien kedua di era Jenny Boss Rob Pelinka, ada pertanyaan yang jauh lebih mengganggu daripada jawaban.

Lakers membutuhkan seorang playmaker yang mampu menangani bola untuk mengambil tekanan dari James. Terutama ketika seseorang menganggap bahwa Dennis Schroeder selalu keluar setelah itu Dia menolak tawaran untuk memperpanjang kontrak tim selama empat tahun, senilai $84 juta.

Dan mereka jelas mengisi kekosongan itu dengan menambahkan Westbrook.

Tetapi ada dua masalah utama setelah akuisisi Westbrook – dan itu adalah yang utama.

Di satu sisi, kesesuaian Westbrook untuk tim dipertanyakan. Sementara Lakers membutuhkan pemain bola lain, orang bisa berargumen bahwa mereka tidak membutuhkan pemain seukuran Westbrook. Atau, mereka bisa saja memilih untuk mengontrak penjaga gawang yang lebih dominan dalam passing daripada seseorang yang jelas-jelas ingin mencetak gol terlebih dahulu – dan kemudian mengoper di urutan kedua.

Kekhawatiran tentang bagaimana Westbrook – yang mendominasi bola – dan James – yang juga mendominasi bola – akan hidup berdampingan sangat nyata.

Akankah Westbrook mengambil alih kursi belakang James meskipun lompatannya tidak bersemangat?

Atau akankah James – yang telah berevolusi menjadi penembak efektif selama bertahun-tahun – mengambil kursi belakang dan membiarkan Westbrook mengendalikan kecepatan permainan?

Sementara Lakers bisa menggunakan sedikit lebih dalam di belakang James ketika datang ke pelatih kepala musim lalu, mereka memiliki Schroeder — dan mereka masih goyah.

Kelemahan terbesar Lakers adalah kurangnya tembakan jarak jauh. Hal ini mengakibatkan serangan stagnan secara keseluruhan, sesuatu yang Lakers tidak bisa menebus meskipun pertahanan mereka unggul (kedua dalam poin diperbolehkan per game dan pertama dalam klasifikasi defensif).

Los Angeles berada di peringkat 25 dalam 3 poin dan 21 dalam 3 poin persentase. Hal ini mengakibatkan dia peringkat 22 di poin per game dan 24 di peringkat ofensif.

Sebanyak pencetak gol dan playmaker Westbrook, dia benar-benar tidak kompeten penembak 3-point dia menembak 31,5 persen di luar busur musim lalu dan merupakan penembak 30,5 poin dalam karir pada kisaran 3-point.

Ini berarti Westbrook Peringkat 149 Di antara para pemain dalam tembakan tiga angka musim lalu.

Kedua – dan ini mungkin masalah terbesar – gajinya. Basis veteran diatur untuk menghasilkan lebih dari $ 44 juta musim ini dan memiliki opsi pemain senilai lebih dari $ 47 juta untuk musim depan.

Itu berarti James, Davis, dan Westbrook sendiri akan mendapatkan $120 juta musim ini untuk Lakers. Ambang batas pajak barang mewah Lakers adalah sekitar $136 juta.

Memasuki masa free agency ini, hanya ada lima pemain yang terikat kontrak dengan Lakers, di antaranya Marc Gasol dan Alfonso McKinney.

Dengan kata lain, Lakers sangat dibatasi sehingga mereka hanya dapat menggunakan pengecualian tingkat menengah untuk pembayar pajak ($ ​​5,9 juta) dan menawarkan penawaran gaji minimum kepada agen gratis.

Itulah sebabnya selama hari pertama agen bebas, Lakers setuju untuk berdamai dengan empat mantan pemain mereka – Dwight Howard, Trevor Ariza, Kent Bazmemore dan Wayne Ellington – karena mereka semua akan menandatangani minimal kesepakatan veteran.

Dan sementara keempat orang ini masih memiliki bensin di tangki, mereka semua berusia lebih dari 32 tahun.

Dengan Lakers benar-benar kekurangan uang setelah akuisisi Westbrook – mereka sudah kekurangan uang dengan James dan Davis sendiri – Los Angeles harus mengizinkan pemain kunci dalam rotasi – Alex Caruso yang berusia 27 tahun – untuk masuk agen bebas.

Caruso akhirnya menyetujui persyaratan kontrak empat tahun senilai $37 juta dengan Chicago Bulls. Caruso juga telah diapresiasi oleh Lakers, Los Angeles bahkan tidak bisa menanggapi dengan tawaran – Ini mungkin ada hubungannya dengan batas gaji mereka saat ini.

Sementara Lakers memegang hak burung Caruso dan bisa memberikan apa pun yang dia inginkan, dia mungkin akan menempatkan pikiran mereka pada fakta bahwa mereka masih harus mengisi setengah daftar mereka dengan kesepakatan gaji minimal.

Tidak ada keraguan bahwa trio James-Davis-Westbrook adalah mimpi pemasaran mutlak untuk NBA dan kota Los Angeles. Terutama ketika sebuah faktor di Nets memiliki trio bertabur bintang mereka.

Tapi sementara akuisisi Westbrook pasti akan menjadi berita utama, itu membawa lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Sifat permainan James yang tidak pasti dikombinasikan dengan angka gaji yang solid mungkin menjadi penghalang dalam pencarian Lakers untuk gelar NBA ke-18.

READ  GM Myers yakin Warriors akan merekrut kembali Stephen Curry