POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ronok veteran Perang Dunia II pensiun setelah puluhan tahun bekerja untuk mengidentifikasi jenazahnya

ROANOKE, VA. (WDBJ) – Edward Henderson (Beat) Benson Jr., seorang anggota swasta Angkatan Udara AS, terbunuh pada 22 Maret 1945, di pulau Beacon, Pasifik selatan. Tapi butuh beberapa dekade bagi Pfc untuk mengidentifikasi sisa-sisa Benson.

Pada bulan Maret, firma akuntansi keamanan POW / MIA mengumumkan bahwa Pfc Benson telah menghitung 31 Januari 2022. Pada hari Sabtu, pemakaman militer diadakan di Ronok, jadi tubuhnya dimakamkan.

“Kecuali kerusakan kerangka dari reruntuhan hari ini, tidak ada yang tersisa di benak siapa pun untuk bertanya-tanya apakah ini sisa-sisanya.

Kolonel Benson masih kecil ketika ayahnya terbunuh. Tapi rute mereka lewat ketika dia menjadi letnan 1 di Filipina selama Perang Vietnam.

“Mereka mulai berjalan ke makam prajurit yang tidak dikenal, tetapi mereka berbelok ke arah mereka, dan saya merasa mereka datang ke arah saya, dan Kolonel memberi tahu saya di hadapan atasan di sana, Letnan Benson Nama ayahmu ada di dinding itu. Saya tidak tahu apa jawaban saya, pak saya kenal bapak saya disini, terima kasih pak dan saya salut.

Setelah melayani di Oak, keluarga Benson pergi ke Evergreen Burial Park untuk upacara pemakaman militer penuh. Pelayanan yang dirasakan oleh para veteran dan anggota masyarakat adalah penting.

Cecil McWilliams, komandan VFW Post 1264, mengatakan: “Intinya adalah membawa pulang seseorang.

Saatnya untuk memberi penghormatan dan cuaca tidak akan berhenti.

“Hujan di sini dan tidak ada satu orang pun yang melanggar standar. Ini memberi tahu Anda sesuatu di sana, tidak ada yang tersisa,” kata McWilliams.

Kolonel Benson bangga bisa mengistirahatkan ayahnya, yang dikelilingi oleh anggota keluarga. Dia memuji pekerjaan DPAA yang berkelanjutan dalam mengidentifikasi pria dan wanita AS yang terbunuh di luar negeri.

READ  Indonesia G20 - Sorotan Inforial

“Tidak ada dalam laporan ini yang meragukan upaya negara untuk membawa pulang WIA dan KIA. Mereka masih mencari sisa-sisa pasukan AS setiap hari,” kata Kolonel Benson.

Anda dapat mengetahui kisah lengkap Pfc Benson dalam siaran pers DPAA di bawah ini:

“Badan Pembukuan POW/MIA Pertahanan (DPAA) hari ini mengumumkan bahwa TNI Angkatan Udara adalah Pfc.

Pada bulan Maret 1945, Benson ditugaskan ke Pangkalan Angkatan Udara Angkatan Darat ke-1562 di Pulau Piaget, bagian dari Republik Indonesia modern. Dia dan 39 anggota layanan lainnya tewas dalam serangan udara Jepang pada 22 Maret di landasan udara Sorido. Dari 40 orang itu, tiga, termasuk Benson, tidak dapat diidentifikasi atau dipertanggungjawabkan setelah serangan itu.

Setelah berakhirnya perang, American Graves Registration Service (AGRS) meluncurkan operasi pencarian dan penyelamatan untuk pekerja Amerika yang hilang di Teater Pasifik. Pemakaman Angkatan Udara Militer dan Angkatan Darat di Asia Tenggara dan Pasifik Selatan diintegrasikan ke dalam kompleks pemakaman besar di Finshafen, Papua Nugini modern.

Upaya untuk mengidentifikasi Benson dan untuk mengidentifikasi dan menjelaskan tiga anggota layanan lainnya yang tewas dalam serangan udara Sorido terkait dengan upaya serupa. Setelah beberapa percobaan, salah diagnosis, penguburan, penggalian, dan pengujian ulang antara tahun 1945 dan 1953, tiga pria lainnya diidentifikasi secara pasti, tetapi tidak dapat secara positif mengidentifikasi satu set jenazah yang ditetapkan sebagai X-188 Finschhafen # 3. X-188 dimakamkan di Fort William McKinley Cemetery, sekarang dikenal sebagai Manila American Cemetery and Monument, terletak di Filipina, dan Benson dinyatakan tidak dapat dipulihkan.

Pada Mei 2003, putra Benson, James H. Benson mendekati pelopor DPAA Joint POW / MIA Accounting Command (JPAC) dan menuntut penilaian lain tentang hubungan antara ayahnya dan X-188. Belakangan tahun itu, pensiunan Kolonel Marinir Jack O’Brien berbicara tentang komplikasi kasus tersebut. Dia juga menyerahkan laporan penelitian Forkie yang lengkap dan komprehensif. Meskipun beberapa upaya oleh putra Benson untuk memajukan kasus ini selama bertahun-tahun, pembubaran belum menjadi praktik umum bagi JPAC. Tak lama setelah DPAA dibentuk pada tahun 2015, putra Benson memulai upaya lain untuk memajukan kasus ini. X-188 dibongkar pada Januari 2020 dan dikirim ke Pangkalan Gabungan Pearl Harbor-Hickam DPAA Laboratory di Hawaii untuk dianalisis.

READ  'Proyek impian' resor Trump di Indonesia dikatakan akan berjalan tanpa dia

Untuk mengidentifikasi jenazah Benson, para ilmuwan DPAA menggunakan analisis gigi dan antropologis serta bukti tidak langsung. Selain itu, para ilmuwan dari Sistem Pemeriksaan Medis Angkatan Bersenjata menggunakan analisis DNA mitokondria (MTDNA) dan DNA autosomal (IUSTR).

Nama Benson tertulis di tablet orang hilang di Pemakaman dan Memorial Amerika Manila. Komisi Peringatan Perang Amerika Situs di Manila, Filipina, masih hilang dari Perang Dunia II. Sebuah roset akan ditempatkan di sebelah namanya untuk menunjukkan bahwa dia bertanggung jawab.

Hak Cipta 2022 WDBJ. Seluruh hak cipta.