POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Risiko bencana tanah longsor di Kivu Rift terkait dengan deforestasi dan pertumbuhan populasi – ScienceDaily

Penelitian baru menunjukkan bagaimana deforestasi dan pertumbuhan populasi telah secara dramatis mempengaruhi risiko tanah longsor di Kivu Rift. Inilah yang dibuat oleh peneliti dari KU Leuven, Museum Kerajaan Afrika Tengah dan ULB dari analisis enam dekade tutupan hutan dan tren populasi di wilayah tersebut. Studi ini dipublikasikan di Kelestarian Alam.

Tanah longsor terjadi di daerah pegunungan di seluruh dunia, menyebabkan ribuan kematian setiap tahun. Pertumbuhan penduduk yang kuat dalam beberapa dekade terakhir, peningkatan permintaan pangan, dan perkembangan kegiatan ekonomi menarik semakin banyak orang untuk menetap di tempat yang lebih curam dan karena itu lebih rentan terhadap tanah longsor, seringkali merusak ekosistem alam. Deforestasi membuat tanah tidak stabil karena akar pohon membusuk, meningkatkan risiko tanah longsor.

Diakui secara luas bahwa tekanan populasi dan perubahan penggunaan lahan terkait, seperti penggundulan hutan, mempengaruhi risiko bencana tanah longsor. Namun, bukti kuat untuk mendukung hal ini masih kurang. Menyelidiki interaksi antara sifat manusia ini merupakan tantangan, khususnya di Global South, di mana catatan tentang tanah longsor dan hutan historis langka.

Perspektif sejarah Sesar Kivu

Dalam sebuah studi baru, para peneliti dari KU Leuven, Museum Kerajaan Afrika Tengah (RMCA) dan Université Libre de Bruxelles (ULB) mengeksplorasi interaksi antara manusia, lingkungan, dan tanah longsor di Kivu Rift di Afrika dekat khatulistiwa. Daerah padat penduduk di Burundi, Rwanda, dan Republik Demokratik Kongo bagian timur ini sangat sensitif terhadap tanah longsor yang biasanya terjadi karena curah hujan yang tinggi.

“Kami sedang menjajaki hubungan antara populasi, deforestasi, dan tanah longsor: kami menilai perubahan tutupan hutan dan tren demografis serta dampaknya terhadap risiko tanah longsor, setidaknya selama enam dekade,” jelas ahli geografi Arthur Debecker (KU Leuven, RMCA).

READ  Hongkong Land memberikan dukungan kepada tenant dan komunitas lokal untuk memerangi pandemi COVID-19

Para peneliti mengandalkan lebih dari 2.000 foto udara bersejarah dari tahun 1958, yang diadakan di RMCA. Kelompok ini memungkinkan mereka untuk mempelajari penggunaan lahan dan deforestasi (atau penghijauan) dari akhir 1950-an hingga 2016 – periode waktu yang jauh lebih lama daripada yang dimungkinkan oleh citra satelit.

Interaksi antara tutupan hutan, populasi dan tanah longsor

“Melalui rekonstruksi, kami dapat menunjukkan bahwa deforestasi sering dikaitkan dengan pertanian petani kecil di daerah ini, tetapi juga, secara tidak langsung, dengan kegiatan penambangan di tanah yang kaya mineral. Deforestasi telah meningkatkan insiden tanah longsor secara signifikan.” Arthur Debecker berpendapat bahwa efek perubahan drastis seperti itu pada tutupan hutan jauh lebih penting daripada efek perubahan iklim.

Tanah longsor menimbulkan bahaya terbesar bagi masyarakat ketika terjadi di daerah padat penduduk. Debecker: “Kami memperkirakan jumlah kematian tertinggi karena orang-orang terpaksa tinggal di daerah pegunungan yang curam untuk menghasilkan makanan, misalnya, tetapi juga sebagai akibat dari konflik atau kegiatan ekonomi seperti penambangan rakyat. Justru tanah longsor yang di medan curam yang lebih mungkin terjadi, terutama jika Deforestasi juga berperan.”

Arthur Debecker menjelaskan: “Akhirnya, penelitian kami menunjukkan bahwa risiko tanah longsor tidak statis, tetapi berubah seiring waktu. Warisan sejarah deforestasi dan dinamika masyarakat bergema dalam risiko bencana tanah longsor yang dihadapi orang saat ini.”

Penelitian ini dilakukan di bawah proyek PAStECA, sebuah proyek BRAIN-be yang didanai oleh Kantor Federal Belgia untuk Kebijakan Sains (BELSPO), dan dikoordinasikan oleh Museum Kerajaan Afrika Tengah.

Sumber cerita:

Bahan: Pengenalan KU Leuven. Catatan: Konten dapat dimodifikasi sesuai gaya dan panjangnya.