POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para Menteri APEC Luncurkan Peta Jalan Ketahanan Pangan

Sementara ketahanan pangan telah menjadi tantangan, COVID-19 telah menunjukkan kepada kita bahwa ada kelemahan dalam sistem pangan dan ekonomi kita, dan bahwa sistem pangan kita perlu ditingkatkan, terutama untuk mencapai visi APEC 2040 tentang visi yang terbuka dan dinamis.

Jakarta (Antara) – Menteri Pertanian dan Pangan dari 21 negara anggota Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik menegaskan komitmennya terhadap sistem pangan yang terbuka, transparan, produktif, berkelanjutan, dan tangguh dengan meluncurkan peta jalan ketahanan pangan 10 tahun yang baru.

Ringkasan kebijakan Bank Dunia menunjukkan bahwa hampir 2,37 miliar orang akan kekurangan pangan pada tahun 2020, meningkat 320 juta orang hanya dalam satu tahun, menurut siaran pers dari Pertemuan Tingkat Menteri Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik Keenam yang diterima di sini pada Kamis. .

Sebuah laporan oleh Jaringan Global Melawan Krisis Pangan (GNAFC) menemukan bahwa jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan akut yang membutuhkan bantuan penyelamatan hidup dan mata pencaharian yang mendesak mencapai angka tertinggi dalam lima tahun pada tahun 2020.

Dengan latar belakang ini, para menteri Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) mengadakan Pertemuan Tingkat Menteri APEC tahunan mereka tentang Ketahanan Pangan pada hari Kamis. Pertemuan yang dipimpin oleh Menteri Pertanian Selandia Baru, Damian O’Connor, mengadopsi Peta Jalan Ketahanan Pangan 2030 dari Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik.

Peta jalan tersebut merinci tujuan dan area aksi utama di mana APEC ditempatkan dengan baik untuk membantu memastikan bahwa orang selalu memiliki akses ke makanan yang cukup, aman, bergizi dan terjangkau untuk memenuhi kebutuhan nutrisi dan preferensi makanan mereka untuk kehidupan yang aktif dan sehat.

Berita Terkait: APIC mencatat pertumbuhan yang kuat di kuartal pertama

READ  Deforestasi di Amazon mengancam salah satu spesies burung nasar terbesar di dunia

“Sementara ketahanan pangan telah menjadi tantangan, COVID-19 telah menunjukkan kepada kita bahwa ada kelemahan dalam sistem pangan kita dan ekonomi kita, dan bahwa sistem pangan kita perlu ditingkatkan, terutama untuk mencapai visi APEC 2040 yang terbuka, dinamis, kawasan yang damai dan tangguh,” tegas Menteri O’Connor dalam editorial sambutannya.

Dia menambahkan bahwa peta jalan yang sejalan dengan prioritas Selandia Baru untuk APEC 2021 serta visi Putrajaya 2040 APEC, mencakup empat bidang fokus utama.

Pertama, digitalisasi dan inovasi dalam penggunaan pengungkit digital untuk mendorong ketahanan pangan; kedua, produktivitas dalam hal memprioritaskan sistem yang sesuai dengan tujuan; ketiga, inklusivitas dalam hal memastikan bahwa kelompok yang kurang terwakili siap untuk berkembang; Keempat, keberlanjutan dalam mengatasi perubahan iklim dan tantangan lingkungan.

Berita Terkait: Pertemuan kelompok teknis APEC sedang berlangsung untuk memajukan kemajuan pemulihan

Philip Holding, Ketua Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan, “Selain upaya kami untuk mengatasi tantangan ketahanan pangan, peta jalan ini juga menekankan upaya untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi, mengurangi limbah makanan, memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim, sebagai serta mengurangi biaya dan mempermudah perdagangan Pangan”. Kemitraan Kebijakan APEC tentang Ketahanan Pangan.

Kelompok ini memimpin pengembangan peta jalan dan mendorong partisipasi sektor publik dan swasta dalam semua aspek ketahanan pangan di wilayah tersebut.

Pada pertemuan tersebut, para menteri APEC mengakui manfaat digitalisasi dan membahas langkah-langkah untuk meningkatkan inovasi dan meningkatkan penggunaan teknologi digital untuk memastikan ketahanan pangan saat kawasan pulih dari COVID-19.

Berita Terkait: Ambon mulai memvaksinasi wanita pada trimester kedua kehamilan

Berita Terkait: Presiden meninjau vaksinasi untuk siswa di Jawa Timur

READ  Observatorium surya tertua di Amerika menerima penunjukan Warisan Dunia UNESCO; Baca detail

“Pandemi telah mempercepat transformasi digital dan menyoroti kemampuan ekonomi inovatif yang diaktifkan secara digital untuk pulih dan berkembang dengan lebih baik,” kata Menteri O’Connor.

“Namun pemulihan yang efektif juga menuntut semua elemen pemerintah bekerja sama untuk mencapai transformasi ini dan meningkatkan ketahanan pangan di kawasan APEC,” tambahnya.

Dia menunjukkan bahwa para menteri menyoroti peran sentral sektor swasta di semua tahap rantai nilai pangan yang berkaitan dengan produksi, pengolahan, distribusi, perdagangan dan investasi.

Lebih lanjut, para Menteri APEC mendorong pendalaman kerja sama antara pembuat kebijakan dan sektor swasta untuk memastikan sistem pangan yang inovatif dan terbarukan untuk memenuhi tantangan ketahanan pangan di masa depan.

“Tanpa ketahanan pangan untuk semua orang kita, kita tidak dapat mencapai tujuan lain yang kita miliki untuk ekonomi kita,” kata O’Connor. (IN)

Diedit oleh INE