POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ribuan orang berkumpul untuk ‘merangkul’ Danau Mar Menor yang sekarat di Spanyol

Puluhan ribu orang membentuk rantai manusia di sekitar danau Mar Menor yang dilanda krisis di Spanyol pada Sabtu dalam berkabung setelah berton-ton ikan mati terdampar, kata penyelenggara dan pejabat.

Salah satu danau air asin terbesar di Eropa, Mar Menor telah lama menarik wisatawan tetapi perlahan-lahan mati akibat polusi pertanian, dengan jutaan ikan dan krustasea mati dalam dua minggu terakhir.

Gambar ikan mati telah menyebabkan trauma di wilayah pesisir tenggara ini sehingga penduduk lokal dan turis ikut berkabung massal.

Rekaman dari tempat kejadian menunjukkan antrian besar orang, banyak yang mengenakan pakaian pantai, berpegangan tangan di sepanjang tepi pantai di Pantai Alcazares, yang membentang enam kilometer dan bagian lain dari tepi danau sepanjang 73 kilometer (45 mil).

“Dia berduka atas kematian hewan,” kata Jesus Cotias, salah satu penyelenggara, kepada AFP. “Kami ingin orang-orang entah bagaimana meminta pengampunan atas kebiadaban yang kami lakukan pada mereka.”

“Beberapa hari yang lalu, kami menyaksikan kematian jutaan ikan dan melihat semua kematian yang tidak perlu ini terluka.

“Tujuannya adalah untuk mengungkapkan penyesalan kami atas apa yang terjadi dan menunjukkan tekad kami bahwa itu tidak akan terjadi lagi.”

Banyak orang mengenakan pakaian hitam, dan yang lainnya membawa papan bertuliskan: SOS Mar Menor.

Penyelenggara memperkirakan bahwa hingga 70.000 orang bergabung dalam protes.

15 ton ikan dan ganggang

Para ahli mengatakan ikan mati lemas karena kekurangan oksigen yang disebabkan oleh ratusan ton nitrat dari pupuk yang merembes ke dalam air, menyebabkan fenomena yang dikenal sebagai eutrofikasi yang menyebabkan runtuhnya ekosistem perairan.

Pada hari Senin, pejabat daerah mengatakan mereka telah memindahkan 4,5-5,0 ton ikan, tetapi pada hari Sabtu jumlahnya meningkat tiga kali lipat menjadi 15 ton ikan dan ganggang.

READ  Bagaimana keluarga Muslim merayakan Ramadan, pandemi kedua

Noelia Arroyo, walikota kota terdekat Cartagena, menulis di Twitter, “15 ton ikan mati dan biomassa (dipindahkan dari pantai) menunjukkan ini adalah bencana lingkungan dan memang darurat. Kami membutuhkan bantuan segera untuk ekosistem.”

Pedro Garcia, direktur organisasi konservasi regional ANSE, mengatakan minggu ini bahwa kelompok lingkungan khawatir jumlah kematian laut bisa lebih dari dua kali lipat angka yang diumumkan oleh pihak berwenang pada hari Senin.

“Dalam angka 15 ton itu, pasti akan ada setidaknya dua atau tiga ton vegetasi mati, tetapi kami tidak memiliki cara untuk memastikannya,” katanya kepada AFP, Sabtu.

Di danau, Rabu, Menteri Lingkungan Hidup Teresa Ribera menuduh pemerintah daerah menutup mata terhadap penyimpangan pertanian di Campo de Cartagena, area pertanian intensif yang luas yang telah tumbuh sepuluh kali lipat selama 40 tahun terakhir.

Tetapi kelompok tani bersikeras bahwa mereka secara ketat mematuhi undang-undang lingkungan.