POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afghanistan: ‘Korupsi sejak hari pertama’

“Saya ingin memperjelas bahwa pasukan keamanan Afghanistan telah berjuang keras. Mereka benar-benar membela apa yang mereka lakukan. Politisilah yang kalah dalam pertempuran ini, bukan tentara atau polisi.”

Kolonel Hanif Rezaei adalah juru bicara Korps Shaheen ke-209, sebuah divisi tentara Afghanistan yang berbasis di kota utara Mazar-i-Sharif.

Sekarang dia berbicara dengan Sky News di telepon dari lokasi yang dirahasiakan di luar Afganistan, Tempat dia dan keluarganya bersembunyi. Dia mengatakan bahwa bahkan di sana dia tidak merasa aman.

Pada 16 Agustus, Presiden AS Joe Biden menyalahkan kemajuan mengerikan Taliban di pundak pasukan keamanan Afghanistan.

Setelah jatuhnya Kabul, dia berkata, “Berapa banyak generasi anak perempuan dan laki-laki Amerika yang Anda ingin saya kirim untuk berperang di Afghanistan, sedangkan pasukan Afghanistan tidak?”

Mengingat 66.000 tentara Afghanistan tewas selama 20 tahun perang dan kecepatan serangan terbaru Taliban, Kolonel Rezaei percaya ini tidak adil dan pencabutan tanggung jawab Amerika.

Ini melukiskan gambaran daripada kemerosotan moral angkatan bersenjata di utara, sebagian karena penarikan pasukan internasional dan dukungan udara dan pengintaian yang telah mereka berikan, tetapi sebagian besar karena kepemimpinan Afghanistan yang lemah, yang dibentuk. dalam menghadapi penyebaran yang meluas. Korupsi menyebar di jajaran tentara.

Ini menandai titik balik di utara untuk kunjungan Presiden Ashraf Ghani ke Mazar-i-Sharif pada 11 Agustus.

Pada hari itu, di Kunduz yang bertetangga, ratusan tentara menyerah kepada Taliban.

Di Mazar-i-Sharif, Mr. Ghani mengadakan pertemuan dengan orang-orang lokal Atta Muhammad Noor dan Abdul Rashid Dostum dan menjanjikan 15 juta orang Afghan (£130.000) untuk mendukung orang-orang tambahan yang menawarkan diri untuk berperang di pihak tentara.

READ  K-pop menghasilkan 7,5 miliar tweet dalam satu tahun

“Jumlah ini hampir tidak cukup untuk membekali orang-orang ini dan membayar pengeluaran mereka. Ini telah melemahkan tekad mereka yang bangkit untuk membela wilayah dan negara.”

Tiga hari kemudian, Mazar-i-Sharif, benteng kota terakhir di Afghanistan utara, jatuh ke tangan Taliban.

Keesokan harinya, ibu kota Kabul juga melakukannya – dan Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu.

Mantan presiden membantah laporan dia pergi dengan sejumlah besar uang, tetapi Kolonel Rezaei tidak percaya ini.

“Ashraf Ghani sejak hari pertama tidak tertarik pada rakyat Afghanistan atau negara,” katanya. “Itu adalah korupsi sejak hari pertama dia bertekad untuk itu.”

Laporan intelijen AS telah lama memperingatkan bahwa korupsi politik dan militer yang merajalela akan menjadi faktor penentu, jika bukan penyumbang utama, kegagalan misi di Afghanistan.

Kolonel Rezaei menjelaskan secara rinci bagaimana bahkan setelah penarikan pasukan internasional, konten yang mereka tinggalkan dijual dan didistribusikan secara sistematis, dengan hanya beberapa individu yang mengambil hasilnya.

“Ada korupsi yang sangat komprehensif di semua jajaran dan di tentara,” katanya. Jika saya duduk dan memberi Anda contoh, akan ada banyak, banyak contoh dari mana saya dapat mengutip hal-hal tentang bahan bakar, makanan, dan gaji.

“Tidak ada area lagi, telah terjadi korupsi – dan ini terjadi di semua tingkatan.

Namun dia percaya bahwa semangat rakyat Afghanistan sangat menentang kekuasaan Taliban sehingga struktur kekuasaan saat ini mungkin tidak akan bertahan lama.

“Jika Taliban tidak membentuk pemerintahan inklusif, saya bisa segera dan sangat cepat melihat sesuatu yang lebih kuat dari Aliansi Utara yang kita kenal.”

Di lembah pegunungan Panjshir Afghanistan di timur laut Kabul, Ahmed Massoud, putra pemimpin perlawanan Afghanistan yang terkenal Ahmed Shah Massoud, berjanji untuk meluncurkan serangan baru Mujahidin melawan Taliban.

READ  Inggris desak perpanjangan evakuasi Kabul pada pembicaraan G7

Namun, dia membutuhkan pasokan, dan sejauh ini belum ada penerimaan eksplisit dari dukungan eksternal untuk Front Perlawanan Nasionalnya.

Kolonel Rezaei berpikir dia akan datang.

“Saya tidak dapat menyebutkan sumber tertentu saat ini saat kita berbicara, tetapi saya cukup yakin front utara sudah menerima banyak dukungan dalam hal senjata dan peralatan yang sangat modern, dan itu akan terus datang dari tempat yang berbeda. .”

Jika itu terjadi, dia tidak akan kembali untuk bertarung.

Dia berharap suatu hari untuk kembali dengan keluarganya sebagai warga sipil, tetapi suram tentang masa depan negaranya dan berbagai kelompok teroris yang pasukan Afghanistan dan NATO telah berjuang selama 20 tahun untuk mencoba memberantas.

“Saya dapat mengatakan dengan keyakinan bahwa kata secara keseluruhan tidak akan damai. Dari 2001 hingga 2021, pengorbanan pasukan Afghanistan yang membawa perdamaian relatif ke kawasan itu.

“Tetapi mulai sekarang, terutama setelah rezim korup Ashraf Ghani, banyak hal telah berubah, dan saya tidak dapat melihat kedamaian setelah apa yang terjadi.”