POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RHB IB mempertahankan seruan 'kelebihan bobot' pada sektor real estat, konstruksi, teknologi, perawatan kesehatan, minyak & gas, dan utilitas

RHB IB mempertahankan seruan 'kelebihan bobot' pada sektor real estat, konstruksi, teknologi, perawatan kesehatan, minyak & gas, dan utilitas

KUALA LUMPUR (5 Juli): RHB Investment Bank (RHBIB) mempertahankan rekomendasi “overweight” pada sektor real estate, konstruksi, teknologi, kesehatan, transportasi, minyak dan gas, utilitas dan produk karet.

Sementara itu, target lembaga riset untuk Indeks FBM Bursa Efek Kuala Lumpur pada akhir tahun 2024 adalah 1.720 poin setelah mendasarkan target price-to-earnings (PE) sebesar 16 kali (di atas rata-rata 15,3 kali) pada laba per saham. (EPS) untuk tahun buku 2025 (TA2025).

RHB IB dalam catatannya pada hari Jumat menyarankan investor untuk “membeli saat melemah,” menambahkan bahwa sentimen “ragu-ragu” saat ini memberikan peluang untuk mengakumulasi saham-saham dengan fundamental yang kuat.

Namun, prospek investasi RHB IB pada saham tetap menggembirakan dengan sisi positifnya lebih besar dibandingkan sisi negatifnya.

Lembaga penelitian tersebut menunjukkan tidak adanya katalis yang kuat dalam jangka pendek, namun mengakui bahwa akumulasi likuiditas lokal dan perbaikan fundamental lokal membatasi besarnya penurunan.

Dalam catatannya, RHB IB menekankan bahwa momentum pertumbuhan ekonomi kemungkinan akan tetap tangguh, dengan PDB Malaysia diperkirakan tumbuh sebesar 4,6% y/y pada tahun 2024 (2023: 3,7% y/y).

RHB IB juga menyatakan kepercayaan dunia usaha sedang meningkat.

Perusahaan riset tersebut mengatakan tren pasar saham lokal secara umum sejalan dengan ekspektasinya.

FBM KLCI telah disorot sebagai bintang 5 ASEAN dengan peningkatan sebesar 9,3% year-to-date (YTD) meskipun terjadi aksi ambil untung baru-baru ini.

Selain itu, RHB IB mengaitkan dampak besar terhadap pasar saham domestik pada paruh kedua tahun 2024 (2H2024) karena sebagian besar berfokus pada makro.

Hal ini juga mencakup perkembangan titik panas geopolitik yang dapat mengubah hasil pasar saat ini, tambahnya.

Lembaga riset tersebut mencatat bahwa saham-saham perusahaan berkapitalisasi menengah dan kecil mengungguli indeks perusahaan berkapitalisasi besar. Baik Indeks FBM 70 (+21,3%) dan Indeks FBM SC (+16,6%) mengungguli Indeks FBM KLCI (+9,0%) pada paruh pertama tahun 2024, menurut RHB IB. Hal ini disebabkan oleh kinerja sektor teknologi yang optimis dan aliran berita positif terkini yang mendorong minat terhadap saham-saham utilitas, real estat, konstruksi, dan layanan kesehatan.

READ  Cramer mengatakan aksi jual mungkin sudah berakhir, menunjuk pada koreksi di perusahaan teknologi besar

“Dana portofolio asing kemungkinan akan tetap netral dalam waktu dekat sampai ada kejelasan yang lebih baik mengenai arah kebijakan Federal Reserve AS.

Lembaga riset tersebut menambahkan, “Kinerja pasar yang relatif lebih baik sepanjang tahun ini dan kurangnya pendorong yang jelas dalam waktu dekat dapat menggoda investor untuk membeli saham dari level tertinggi untuk mempertahankan keuntungan.”