POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang mendeklarasikan kemenangannya atas floppy disk

Dua tahun lalu, Menteri Teknologi Jepang Taro Kono menarik perhatian ketika dia menyatakan perang terhadap perangkat keras komputer kuno: floppy disk. Dalam sebuah artikel di Instagram, dia berkata: Media sosialKono mengatakan pemerintah Jepang masih membutuhkan floppy disk dan CD untuk beberapa negara 1.900 prosedur bedah – dan berjanji untuk menghilangkan penggunaannya.

Minggu ini, Kono menyatakan kemenangan. Katanya Reuters: “Kami memenangkan perang terhadap floppy disk pada 28 Juni!” Sebuah dokumen yang dikeluarkan oleh kantornya Yakin Kemenangan.

Meskipun tampaknya mengejutkan bahwa perjuangan ini diperlukan, Jepang bukanlah satu-satunya tempat di mana floppy disk ada. Dokter menggunakan floppy disk Pada tahun 2015, setahun kemudian, program nuklir AS juga terhenti. Boeing 747-400 British Airways masih menerima pembaruan penting melalui floppy disk Terbaru pada tahun 2020Di San Francisco, sangat dekat dari Silicon Valley, terdapat sistem kereta api kota Bekerja pada floppy disk.

Namun ketergantungan Jepang pada teknologi lama masih tetap menonjol. Negara ini sudah lama terkenal dengan inovasinya, sehingga gagasan Jepang sebagai utopia futuristik yang dipenuhi robot, toilet bernyanyi, dan kereta peluru menjadi klise. Tapi ini juga merupakan negara di mana masyarakatnya masih memimpikan perubahan. Ponsel lipat tetap populer Dahulu kala di era smartphone dimana karyawan Protes terhadap penghapusan mesin faks – Seperti yang dikatakan para ahli, hubungan dengan teknologi mencerminkan keprihatinan praktis dan realistis. Nilai-nilai yang dianut secara mendalam yang memungkinkan teknologi Jepang berkembang.

Kenji Kushida, Rekan Senior Untuk studi Jepang Di Carnegie Endowment for International Peace, ia mengemukakan sejumlah alasan praktis atas lambatnya adopsi teknologi baru, termasuk kurangnya insentif untuk memodernisasi sistem TI yang menjadi investasi pemerintah dan dunia usaha pada tahun 1980an dan 1990an. Pemerintah Jepang juga memiliki ribuan “peraturan analog” yang memberlakukan proses yang tampaknya ketinggalan jaman untuk berbagai prosedur formal – seperti mentransfer data melalui floppy disk, CD-ROM, atau bahkan dengan tangan.

READ  No. 23 Negara Bagian NC Berfokus Pada Teknologi Louisiana Setelah Kemenangan Besar

Mengejar

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

“Dibutuhkan kemauan politik” untuk menulis ulang peraturan tersebut, kata Kushida.

Namun yang lebih dalam dari aturan pemerintah atau birokrasi, katanya, adalah semacam ketidaknyamanan digital yang terkait dengan bahasa Jepang. Dan itu bisa saja terjadi Formulir digital sulit diisi dalam bahasa Jepang, yang menggunakan tiga sistem penulisan yang tidak selalu dapat diterjemahkan dengan baik ke antarmuka digital, kata Kushida. “Rasanya seperti 1.000 “Ini puluhan kali lebih cepat dibandingkan hanya menulis sesuatu dan kemudian mengirimkannya melalui faks,” katanya.

Kushida menambahkan bahwa dampak ini diperburuk dalam masyarakat di mana lansia, yang bukan merupakan penduduk asli digital (digital native), merupakan sebagian besar penduduk Jepang.

Bahasa juga menjadi kendala, kata Ulrike Scheid, profesor bisnis Jepang di Universitas California, San Diego untuk mengadopsi teknologi baru, meskipun dia juga mengaitkannya dengan Anzen Daiichi, Atau “Utamakan Keselamatan” – yang menurutnya seperti slogan nasional.

“Secara umum, semuanya harus dibuktikan 100% benar sebelum bisa diterapkan,” tulis Schade melalui email. “Kesalahan, kebocoran data, dan kehilangan data semuanya sangat merugikan. Amerika mengabaikan kerugian ini demi kemajuan, namun Jepang tidak.”

Koichi Nakano, Profesor Ilmu Politik di Universitas Sofia Di Tokyo, ia mengaitkan penggunaan teknologi kuno yang dilakukan pemerintah dengan “kurangnya dana untuk administrasi publik”, dengan alasan kekurangan anggaran dan staf. “Teknologi yang lebih canggih seperti perangkat USB atau penyimpanan cloud mungkin akan dianggap terlalu berisiko tanpa dukungan teknis yang lebih baik,” tulisnya dalam email, seraya menambahkan bahwa meskipun Anda salah menaruh floppy disk, “jika orang lain menemukannya, mereka tidak akan bisa untuk membukanya.”

Untuk Roland Keltz, profesor tamu di Universitas Waseda di Tokyo dan penulis “Jepang dan Amerika.”Penyebaran teknologi kuno terkait dengan konsep Jepang lainnya yang dikenal sebagai monzukuri, yang menggambarkan nilai yang diberikan pada pembuatan benda-benda material seperti kimono atau barang-barang pernis.

READ  Perusahaan Teknologi membahas Web3 dan ekonomi digital

“Floppy disk belum tentu dibuat dengan indah, namun tetap merupakan produk fisik, dan jika Anda merawatnya dan menjaganya dalam kondisi baik, maka akan bermanfaat bagi Anda,” katanya sambil tertawa.

“Ini jauh lebih dapat diandalkan daripada awan abstrak yang tidak dapat Anda pegang,” tambah Kelts.

Dalam banyak hal, fokus negara ini pada desain fisik telah membuktikan kekuatannya. Perusahaan-perusahaan Jepang telah berkembang pesat dengan merancang perangkat-perangkat inovatif, mulai dari Sony Walkman hingga Nintendo Switch. Hayao Miyazaki, pendiri studio animasi Studio Ghibli yang terkenal secara internasional, bekerja “dengan cermat menggunakan tangan,” kata Kelts. Ketika kita membayangkan “Jepang yang berteknologi tinggi”, kita sebenarnya sering memikirkan teknologi fisik, seperti kereta peluru.

Fokus yang sama pada hal-hal nyata, yang mungkin tampak kuno di era digital, juga membuat Jepang maju. Seperti yang Kelts katakan: “Terkadang Jepang kuno sebenarnya cukup futuristik.”