POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Resesi global merupakan sebuah risiko seiring dengan berkecamuknya perang di Gaza

Oleh : M Niaz Asadullah, Beliau adalah Profesor Ekonomi Pembangunan di Monash University Malaysia dan Presiden Organisasi Buruh Internasional untuk Asia Tenggara di Kuala Lumpur.

Sejauh ini, perang Israel di Gaza belum mengganggu rantai pasokan global secara signifikan. Namun situasinya dapat dengan cepat berubah di beberapa jalur patahan.

Bertentangan dengan beberapa prediksi, dunia telah terhindar dari resesi besar pada tahun 2023. Namun, perekonomian global menghadapi permasalahan – guncangan eksternal seperti cuaca ekstrem dan gejolak geopolitik membuat pemulihan menjadi lambat, tidak merata, dan tidak pasti.

Perang yang sedang berlangsung antara Ukraina dan Rusia telah memberikan tekanan pada rantai pasokan di seluruh dunia, terutama pada ketahanan pangan. Kini, konflik kekerasan lainnya kembali terjadi di Gaza.

Konflik jangka panjang mempolarisasi masyarakat dengan meningkatnya keluhan ekonomi dan politik. Hal ini dapat menimbulkan efek riak yang tidak diinginkan, sehingga memperkuat kekhawatiran akan kemerosotan ekonomi.

Perang sangat menghancurkan: banyak orang meninggal, masyarakat mengungsi, infrastruktur hancur, dan kerawanan pangan terus terjadi. Dampak perang dirasakan di luar garis depan.

Jika terjadi krisis harga energi baru, terdapat risiko harga komoditas akan kembali naik, terutama serealia dan minyak nabati. Ingatan akan krisis harga pangan akibat perang di Ukraina masih segar. Hal ini telah mengobarkan ketegangan sosial di tengah meningkatnya biaya hidup di seluruh dunia.

Saat ini, gangguan rantai pasokan seharusnya tidak terlalu terlihat. Berbeda dengan Ukraina dan Rusia, baik Israel maupun Palestina bukanlah eksportir utama bahan makanan pokok atau minyak. Israel tidak mengendalikan sebagian besar rantai pasokan barang global.

Namun semua pemerintah harus mewaspadai dampak tidak langsungnya.

Tepat lima puluh tahun yang lalu, konflik serupa di Timur Tengah menyebabkan harga minyak meroket dan menimbulkan guncangan besar terhadap perekonomian global.

READ  Akuntabilitas sosial di fakultas kedokteran: Apakah cukup? Kurikulum dan metode Regional Medical College untuk mempersiapkan lulusan untuk layanan medis pedesaan dan terpencil | Pendidikan Kedokteran BMC

Embargo minyak OPEC pada bulan Oktober 1973 menargetkan negara-negara Barat yang telah memberikan dukungan kepada Israel selama Perang Yom Kippur, yang menyebabkan resesi global yang besar.

Warisan tahun 1973 tetap hidup: negara-negara di Timur Tengah dihadapkan pada masa depan yang tidak pasti dan ancaman perang, sementara negara-negara di luar kawasan masih rentan. Harga minyak mentah memang naik setelah serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, meskipun kenaikannya kecil dan bersifat sementara.

Setiap perang atau konflik baru adalah berita buruk. Ketidakpastian geopolitik dapat menyebabkan spekulasi berlebihan di pasar minyak mentah global, sehingga meningkatkan harga melebihi pasokan.

Spekulasi mengenai berlanjutnya konflik di Timur Tengah mungkin memperkuat perilaku ini di pasar komoditas. Masih ada kekhawatiran mengenai manipulasi pasar yang dilakukan oleh perusahaan perdagangan makanan besar. LSM Inggris Oxfam memperkirakan bahwa 18 perusahaan makanan dan minuman saja menghasilkan rata-rata keuntungan tak terduga sebesar $14 miliar per tahun pada tahun 2021 dan 2022.

Laporan media lain mengklaim bahwa 10 dana lindung nilai (hedge fund) teratas memperoleh keuntungan hampir $2 miliar dari kenaikan harga pangan dalam perang Ukraina melalui perdagangan awal biji-bijian dan kedelai. Di Eropa, pengambilan keuntungan diduga menyumbang hingga 20 persen inflasi harga pangan. Dengan kata lain, industri perdagangan pangan dan lembaga keuangan telah terlibat dalam spekulasi keuangan dan pengambilan keuntungan untuk mengeksploitasi volatilitas pasar komoditas yang terjadi saat ini.

Meskipun terdapat perasaan cemas dan pesimisme, konflik di Gaza belum mempengaruhi tren harga komoditas global. Walaupun harga emas naik dalam beberapa minggu setelah dimulainya konflik, kekhawatiran mengenai bertahannya harga minyak mentah dalam dolar AS per barel tidak berlangsung lama.

READ  Pasar pakaian fungsional akan muncul sebagai peluang pertumbuhan jutaan dolar berikutnya pada tahun 2031

Secara global, harga grosir pangan dan energi juga menurun. Tren penurunan harga minyak baru-baru ini menunjukkan bahwa spekulasi sistematis di pasar mungkin berlebihan.

Konflik ini mungkin juga berdampak pada negara-negara non-penghasil minyak di kawasan Asia-Pasifik, yang sangat bergantung pada pasar global untuk bahan pangan dan pasokan energi. Jutaan anak muda di kota-kota di kawasan ini – Dhaka, Lahore, Jakarta dan Kuala Lumpur – mengikuti konflik ini dengan cermat, dan terdapat risiko meningkatnya sentimen anti-Barat dan kampanye boikot terhadap merek-merek Barat.

Banyak hal bergantung pada bagaimana konflik tersebut berkembang dan apakah konflik tersebut akan mengarah pada sanksi ekonomi Barat yang berdampak pada mitra dagang non-Barat di negara-negara Asia.

Situasi ini bisa berubah dengan cepat jika negara-negara Timur Tengah lainnya yang kaya sumber daya alam (seperti Iran) ikut berpartisipasi. Pembatasan jalur transportasi udara dan laut dapat mengakibatkan kenaikan harga secara signifikan akibat kenaikan biaya pengiriman. Misalnya saja, penyumbatan Terusan Suez saja dapat mengurangi perdagangan global sekitar 12%.

Perang di Gaza telah berlangsung berbulan-bulan. Hanya ada sedikit tanda-tanda deeskalasi.

Perang di Ukraina telah berlangsung selama hampir dua tahun. Hal ini mengingatkan kita akan betapa gentingnya konflik geopolitik. Puluhan ribu warga sipil tewas dalam konflik ini. Namun lebih banyak lagi yang terbunuh di Gaza dan Israel dalam waktu kurang dari dua bulan.

Israel juga melancarkan serangan terhadap sasaran di Suriah dan Lebanon. Ada kekhawatiran nyata mengenai konflik yang lebih luas di kawasan ini seiring dengan meningkatnya protes warga dan meningkatnya kerusuhan sosial, termasuk seruan baru untuk boikot massal terhadap produk-produk Israel dan Barat.

Menurut perkiraan yang paling pesimistis, perang langsung yang melibatkan negara-negara lain di kawasan dapat meningkatkan inflasi global sebesar 1,2 poin persentase dan menurunkan PDB global sebesar 1 poin persentase.

READ  Taliban menyambut baik kembalinya tim teknis India ke Kabul

Bagi negara-negara yang perekonomiannya bergantung pada perdagangan di Asia, dan negara-negara yang tidak terkena dampak langsung perang di Ukraina dan Gaza, pemerintah harus berupaya mengembangkan ketahanan ekonomi dengan memperkuat penyediaan jaring pengaman. Artinya, konflik sosial terkait kenaikan harga dan biaya hidup dapat dikelola dengan lebih baik. Prioritas lainnya termasuk diversifikasi perdagangan dan peningkatan investasi pada alternatif ramah lingkungan selain minyak bumi.

Apa yang terjadi di Gaza akan menentukan masa depan, dan rantai pasokan juga tidak kebal terhadap hal ini. Sekalipun dampak langsungnya tidak mencerminkan invasi Rusia ke Ukraina, konflik besar-besaran, penuh kekerasan, dan terpolarisasi seperti itu akan mengubah perekonomian global pada tahun 2024.

Awalnya diterbitkan di bawah lisensi Creative Commons oleh 360info™.

*) Penafian

Artikel-artikel yang dimuat di bagian “Pendapat & Cerita Anda” di situs en.tempo.co adalah opini pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga, dan tidak dapat dikaitkan atau dikaitkan dengan posisi resmi en.tempo.co.