POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

114 WNI di pengungsian pasca gempa kuat di Jepang

TEMPO.CO, JakartaSebanyak 114 WNI mengungsi di tempat pengungsian yang disiapkan otoritas Jepang pasca gempa berkekuatan 7,6 skala Richter yang melanda wilayah sepanjang pantai barat Jepang, dengan kota Wajima mengalami kerusakan terparah pada Senin, 1 Januari 2024.

Judah Nugraha, Direktur Perlindungan Warga Negara Kementerian Luar Negeri Indonesia, membenarkan bahwa ekspatriat di Jepang mengambil tiga poin: 53 orang di Uji, 25 orang di Suzu, dan 27 orang di Saikai.

“Berdasarkan komunikasi terakhir dengan KBRI Tokyo dan masyarakat, warga tersebut berada di pengungsian dan membutuhkan dukungan logistik. Sebelumnya mereka kesulitan berkomunikasi karena kendala jaringan,” kata Goda.

Ia menambahkan, KBRI Tokyo akan segera mengirimkan bantuan logistik darurat kepada warga yang berada di pengungsian tersebut.

Goda juga memastikan tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban gempa. Ia menambahkan, “Pemerintah setempat telah meningkatkan peringatan tsunami, namun memperingatkan kemungkinan terjadinya gempa susulan selama seminggu ke depan.”

“KBRI Tokyo dan KJRI Osaka menghimbau WNI untuk tetap waspada dan memantau informasi dan instruksi yang dikeluarkan otoritas setempat,” tambah Goda.

Pada pukul 17.40 JST tanggal 2 Januari, gempa bumi kuat telah menewaskan dan melukai sedikitnya 48 orang di Prefektur Ishikawa, Niigata, Fukui, Toyama, dan Gifu. Selain itu, 30 bangunan dilaporkan runtuh di Ishikawa.

Antara

Pilihan Editor: Kementerian Luar Negeri: Tidak ada WNI yang tewas dalam gempa Jepang

klik disini Memperoleh Update berita terkini dari Tempo di Google News

READ  Australia didesak untuk melindungi hak-hak pekerja migran Pasifik