POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekaman audio yang bocor menunjukkan Kobe Bryant berhadapan dengan mantan manajer Lakers Mitch Kupchak setelah latihan yang intens

Rekaman audio yang bocor menunjukkan Kobe Bryant berhadapan dengan mantan manajer Lakers Mitch Kupchak setelah latihan yang intens

Kecintaan Kobe Bryant terhadap permainan bola basket didokumentasikan dengan baik di kalangan penggemar NBA. Kecintaannya pada olahraga ini tidak hanya terlihat saat regular season atau playoff, bahkan terlihat saat latihan. Bryant dikenal sebagai salah satu pemain pekerja paling keras di liga. Dia akan muncul lebih awal untuk mendapatkan beberapa repetisi atau pukulan tambahan dan terus melatih permainannya bahkan di luar musim.

Bryant menunjukkan tingkat intensitas yang sama saat berlatih bersama rekan satu timnya. Dia tidak takut untuk memanggil mereka ketika dia merasa kinerja mereka buruk dan akan mengalami kesulitan selama latihan.

Salah satu contoh intensitas yang dibawa Kobe saat berlatih terlihat secara penuh dalam bocoran video selama sesi latihan saat masih bermain di Los Angeles Lakers. Pemain seperti Carlos Boozer, Nick Young, Jeremy Lin dan pemain muda Jordan Clarkson dapat dilihat di video.

Dalam rekaman tersebut, terdengar Kobe Bryant berbicara buruk kepada rekan satu timnya. Dia terus-menerus meneriaki rekan satu timnya, membandingkan mereka dengan Charmaine, dan menyebut mereka lembut. Ia pun menambahkan beberapa umpatan saat memanggil rekan satu timnya.

“Apakah ini yang terjadi jika saya tidak datang berlatih? [expletive] Saya bisa mengerti alasannya [expletive] Dia kalah dalam 21 pertandingan.”

Kemudian, saat video berakhir, Kobe Bryant terlihat berjalan keluar lapangan. Namun, dia terus berbicara tentang rekan satu timnya dan terdengar mengatakan sesuatu kepada GM Lakers Mitch Kupchak.

“Saya seharusnya berlatih untuk menjadi lebih baik, ibu, jangan lakukan apa pun untuk saya.”

Dalam video lain dari sesi latihan yang sama, terdengar Bryant mengincar Lin.

“Bajingan ini tidak punya apa-apa. Bajingan ini tidak punya apa-apa sekarang, ya Tuhan ***.” Bryant terdengar berteriak saat Jeremy Lin memegang bola.

Silakan, tembak, tembak! Bryant kemudian terus menantang Laine untuk melepaskan tembakan tiga angka. “F****** bahkan tidak ingin merekam omong kosong itu.” Dia mengatakan setelah rekan satu timnya gagal dalam usahanya. “Bicara tentang haknya tentang omong kosong ini.

Kekuatan Bryant tentu bisa membuat pemain lain, bahkan rekan satu timnya, tersingkir ke arah yang salah. Namun, karier Bryant yang sukses di NBA merupakan indikasi bahwa gaya kepelatihannya cukup efektif.

READ  Temui Alex dan Logan di Singapore Fan Zone besok

Melihat kembali Kobe Bryant dan Los Angeles Lakers dari 2014-2016

Los Angeles Lakers ingin bangkit kembali di musim 2014-15 setelah penampilan buruk tahun sebelumnya di mana mereka mencatatkan rekor 27-55. Meskipun mereka kehilangan penyerang All-Star Pau Gasol, mereka berharap untuk mengisi ketidakhadirannya dengan menambahkan Carlos Boozer dan rookie Julius Randle.

Sayangnya bagi mereka, Randle cedera pada malam pembukaan dan akan melewatkan sisa musim ini. Lebih buruk lagi, Kobe Bryant juga akan terluka di kemudian hari. Dia merobek rotator cuffnya dan akan menjalani operasi yang mengakhiri musimnya.

Lakers tidak akan pernah menemukan langkahnya dan akan menyelesaikan musim dengan rekor 21-61. Rekor buruk mereka datang dengan beberapa hikmah karena mereka mendapatkan hak untuk menyusun D’Angelo Russell. Mereka juga mengontrak Roy Hibbert, Lou Williams dan Brandon Bass.

Sayangnya, hal tersebut tidak cukup membantu tim karena mereka berakhir dengan rekor 17-65. Pada tahun yang sama, Kobe Bryant mengumumkan bahwa ini akan menjadi musim terakhirnya di NBA.