POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Venus Williams berharap untuk “siap beraksi” lagi pada bulan Maret

Venus Williams berharap untuk “siap beraksi” lagi pada bulan Maret

Meskipun Venus Williams mengatakan dia akan melewatkan Australia Terbuka untuk tahun ketiga berturut-turut pada tahun 2024, mantan petenis nomor satu dunia berusia 43 tahun itu belum berniat mengakhiri karir tenisnya.

Dalam sebuah wawancara yang baru-baru ini dipublikasikan di media sosialWilliams mengatakan dia “menargetkan” untuk kembali berkompetisi pada bulan Maret, dan kejatuhan yang dia derita pada game ketiga dari kekalahan putaran pertama dari semifinalis Wimbledon Elina Svitolina pada bulan Juli berdampak lebih besar pada kuartal terakhir tahun 2023 daripada yang diketahui sebelumnya. sebelum.

Svitolina mengalahkan Venus Williams dalam pertandingan pembukaannya di Wimbledon

Meskipun Williams bermain di acara musim panas di Montreal dan Cincinnati sebelum AS Terbuka, mengalahkan Veronika Kudermetova untuk kemenangan pertamanya di Top 20 dalam empat tahun terakhir, pertandingan terakhirnya musim ini adalah kekalahan 6-1, 6-6. Pemain Belgia itu menyambut Menin pada ronde pertama di Flushing Meadows. Itu adalah kekalahan paling beratnya di AS Terbuka dalam 100 pertandingan di turnamen tersebut.

Williams kemudian memposting video ke saluran YouTube-nya yang mendokumentasikan kampanyenya di New York City, di mana dia menyatakan bahwa kakinya yang sakit menghambat persiapannya.

“Saya melakukan yang terbaik untuk pulih menjelang AS Terbuka. Saya tidak berada di level saya, jadi sekarang saya hanya beristirahat sampai saya kembali,” kata Williams dalam klip terbaru, yang dibagikan di X – platform yang sebelumnya bernama Twitter – oleh penggemar tenis minggu ini, yang lalu.

“Saya menargetkan bulan Maret, yaitu saat turnamen kembali ke AS, jadi tujuan saya adalah bersiap untuk berangkat ketika turnamen kembali ke AS.”

Williams memainkan tujuh event pada tahun 2023 dan mencatatkan rekor 3-7, dengan jadwalnya terhenti selama hampir enam bulan akibat cedera yang dideritanya pada event pertama tahun ini, ASB Classic di Auckland. Dia kembali ke lapangan untuk musim lapangan rumput. Dimana dia secara signifikan mengalahkan Camila Giorgi dalam waktu epik 3 jam 17 menit Di Birmingham.

READ  Sepak bola Inggris harus membela hak sebagai pendekatan ke Piala Dunia