POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afrika Selatan masih jauh dari mempertimbangkan pembangkit listrik tenaga batu bara

Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa Afrika Selatan adalah salah satu dari 13 negara di sub-Sahara Afrika yang masih mempelajari batu bara, dan satu dari hanya dua negara yang saat ini membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Dirilis oleh E3G, Tidak ada batubara baru pada tahun 2021: runtuhnya jaringan pipa batubara global Ini menilai jaringan pipa global proyek batubara baru. Laporan tersebut menemukan bahwa telah terjadi pengurangan 76% dalam kapasitas batu bara yang diusulkan sejak penandatanganan Perjanjian Paris pada tahun 2015. Hal ini menunjukkan akhir dari konstruksi batu bara baru. Dengan latar belakang ini, Afrika Selatan berisiko tidak sejalan dengan komunitas global jika melanjutkan rencana untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Apakah Anda membaca?
Laporan mengatakan emisi gas rumah kaca Afrika Selatan sedang meningkat

Selain pembangkit yang sedang dibangun di Medupi dan Kusile, negara sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan fasilitas 1.320 MW di Kawasan Ekonomi Khusus Musina-Makhado, sedangkan Rencana Sumber Daya Terpadu 2019 menyediakan 1.500 MW tenaga batu bara lagi.

Para ekonom memperingatkan bahwa jika Afrika Selatan terus bergantung pada bahan bakar fosil, ekspornya akan berisiko karena pasar lain memberlakukan pajak karbon perbatasan. Selain itu, pembangkit listrik tenaga batu bara berisiko menjadi aset terlantar di tengah transisi ke ekonomi global netral karbon.

Menurut laporan tersebut, yang dirilis oleh think tank perubahan iklim independen E3G, proyek batubara baru Sub-Sahara Afrika telah turun 47% sejak 2015, menjadi 15 gigawatt (5% dari total global). Selama periode ini, tujuh negara di benua itu sepenuhnya membatalkan jaringan pipa mereka. Hanya 13 negara di kawasan ini yang masih mempertimbangkan batu bara, dan hanya Afrika Selatan dan Zimbabwe yang saat ini membangun pembangkit baru.

Jumlah negara dengan jaringan pipa batubara masuk dan keluar dari OECD dan UE telah menurun sejak 2015

Laporan tersebut juga menemukan bahwa proyek-proyek batu bara di Afrika sebagian besar didanai oleh China, penyedia utama pembiayaan publik terakhir yang tersisa untuk proyek-proyek batu bara di luar negeri, setelah komitmen Jepang dan Korea Selatan baru-baru ini untuk mengakhiri pembiayaan batu bara.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. Gempa bumi 4,3 - Ejido Jequilpan, 38 km timur Mexicali, Baja California, Meksiko, pada Jumat 17 September 2021 5:51 (GMT-7)

Lembaga keuangan China terlibat dalam 13 proyek di delapan negara, dengan total 11,4 GW dari kapasitas yang direncanakan (atau 76% dari total pipa kawasan).

Lebih banyak negara menghindari pembangkit listrik tenaga batu bara

Sejak 2015, 44 pemerintah global telah berkomitmen untuk tidak memiliki pembangkit listrik tenaga batu bara baru, sementara 40 lainnya tidak memiliki proyek pipa pra-konstruksi, yang berarti mereka juga berada dalam posisi untuk berkomitmen pada “tidak ada batu bara baru”.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa tindakan oleh hanya enam negara dapat menghapus 82% dari pipa global yang tersisa. China sendiri menyumbang 55% dari total global, diikuti oleh India, Vietnam, Indonesia, Turki, dan Bangladesh. Pipa yang tersisa tersebar di 31 negara lain, 16 di antaranya hanya berjarak satu proyek untuk merangkul masa depan tanpa batu bara. Negara-negara ini dapat mengikuti jejak momentum global dan rekan-rekan regional dalam mengakhiri pencarian mereka untuk pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Jika China mengikuti tetangganya di Asia Timur Jepang dan Korea Selatan dalam mengakhiri pembiayaan batubara lepas pantai, itu akan memfasilitasi pembatalan lebih dari 40 GW proyek pipa di 20 negara.

COP26, ditunjuk oleh Presiden COP yang ditunjuk Alok Sharma sebagai “COP yang mengantarkan batubara ke dalam sejarah,” akan menjadi momen penting untuk menunjukkan momentum menjauh dari batubara baru, dan bagi negara-negara kaya untuk mendukung negara-negara dalam berputar menuju masa depan yang bebas batubara.

Batubara merupakan penyumbang terbesar perubahan iklim. Menurut laporan PBB baru-baru ini (IPCC SR1.5), penggunaan batu bara harus 79% di bawah tingkat 2019 pada tahun 2030 untuk memenuhi janji negara-negara yang ditandatangani dalam Perjanjian Paris. Janji ini bertujuan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C untuk menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim.

READ  Hun Sen menyatakan ekstraksi minyak sebagai "kegagalan" untuk Kamboja - Asia Tenggara

NS Laporan E3G Dirilis menjelang Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Dialog Energi Tingkat Tinggi, negara-negara akan bekerja untuk memajukan komitmen individu dan kolektif mereka untuk bertindak.