POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ratu Elizabeth, ikon mode? Ya.

revisi

Versi sebelumnya dari laporan ini salah menyatakan bahwa Ratu Elizabeth II meninggal pada hari Jumat. Dia meninggal Kamis.

Selama beberapa dekade sekarang, sudah relatif mudah untuk berdandan – untuk Halloween, mungkin, atau untuk menertawakan pernikahan kerajaan atau pesta menonton ulang tahun – sebagai Ratu Inggris. Semua yang dibutuhkan, menurut kebijaksanaan umum, adalah setelan rok persegi berwarna solid dan cerah dengan bros di bahu kiri, atau topi yang serasi (atau sebagai tambahan, Parasut) dan sarung tangan putih, dengan tas tangan berayun lembut di satu lengan. Dan mungkin wig putih.

Ratu Elizabeth II, yang meninggal Kamis pada usia 96 setelah memerintah selama lebih dari 70 tahun, tidak diragukan lagi berseragam. Pada tahun-tahun awal di atas takhta, di usia dua puluhan dan tiga puluhan, ratu muda berpakaian praktis tapi elegan. Dia mengenakan gaun bergaris bersih dan rok penuh pada acara-acara formal dan setelan dan gaun yang dirancang dengan terampil untuk hari itu, tidak tebal di garis leher dan disampirkan di pinggang. Dan di tahun-tahun berikutnya, tentu saja, seleranya akan keanggunan tradisional yang sederhana mengkristal menjadi apa yang sekarang kita kenal sebagai pakaiannya yang biasa menghadap penonton, yang, seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak orang, memberikan simetri dan stabilitas mahkota bahkan sebagai tim United. . Kerajaan telah berkembang secara signifikan pada abad kedua puluh dan kedua puluh satu.

Tetapi pakaian ratu terus-menerus diilhami dengan makna yang lebih dalam, dilihat sebagai memberikan dukungan atau kasih sayang kepada negara dan masyarakat lain, atau bahkan penegasan kekuatan, bila perlu. Karena pemerintahan Elizabeth dimulai pada tahun 1952, saat sebelum wanita secara teratur muncul di tingkat pemerintahan tertinggi di dunia Barat, dia membantu menetapkan standar dalam pakaian wanita yang berbatasan dengan politik.

Potret Ratu Elizabeth yang menghadap penonton “secara umum pintar dan bersih, yang menurut saya benar-benar terjadi pada 1950-an. Tidak terlalu merepotkan,” kata Philip Mansell, seorang rekan di Institute for Historical Research di London dan penulis Not Terlalu banyak.Berpakaian untuk memerintahsebuah buku tentang bagaimana penguasa mengontrol citra publik mereka.

READ  Seri Bayangan & Tulang: Bagaimana Dokter Aneh

Gaya Ratu di rumah sedikit berbeda, Mansell mencatat: “Dalam foto terakhirnya, sebuah penghormatan Les TrussPerdana Menteri terakhirnya, hanya mengenakan rok wol dan jaket wol dan jaket wol”, yang bagi generasi tertentu orang Inggris, “sama seperti bibi atau ibu semua orang.”

Tetapi di depan umum, dan di tahun-tahun terakhirnya khususnya, “Saya pikir dia selalu ingin menjadi dua hal: meyakinkan dan dapat dikenali,” kata Mansell. Menjadi salah satu kolom warna yang langsung dikenali adalah caranya “mencoba meyakinkan orang, terlepas dari semua perubahan yang terjadi.”

Malcolm Barnard, penulis “Mode sebagai koneksiia menulis dalam email kepada The Washington Post, bahwa “jenis pakaian ini mewujudkan nilai-nilai yang homogen atau sesuai dengan apa yang mungkin dianggap sebagai nilai-nilai kelas penguasa—nilai-nilai perlawanan terhadap perubahan. , keinginan untuk kesinambungan, dan kesinambungan posisi dominan mereka, misalnya.”

Bahkan, Ratu Elizabeth terkenal bersikeras pada aturan berpakaian yang cukup formal untuk acara kerajaan. Suatu kali, pada tahun 2002, dia menegur seorang fotografer BBC di acara Royal Ascot karena gagal berpakaian topi dan ekor. Mansell mengatakan aturan berpakaian siang hari yang elegan dan sederhana yang diikuti oleh Kate Middleton, Meghan Markle, Camilla Parker-Bowles, dan lainnya pada masa mereka sebagai anggota keluarga kerajaan adalah tradisi yang berasal dari ibu dan nenek Elizabeth.

Mansell menambahkan bahwa satu-satunya orang yang telah mencoba untuk memecahkan cetakan adalah Putri Diana. Gayanya, terutama ketika dia sekarang menikah dengan Raja Charles III, secara halus menyimpang dari formula kerajaan, kadang-kadang termasuk sentuhan maskulin atau lebih kekanak-kanakan, seperti berdada ganda jaket militer Dan sekarang dan kemudian Gaun Pinggang Rendah.

Namun, Ratu Elizabeth, siapa yang dipanggil “Hubungan antara akhir kerajaan dan awal demokrasi liberal global” membantu memantapkan aturan berpakaian kontemporer untuk wanita berkuasa, yang pada masanya menguasai takhta. Setelan rok boxy, setengah panjang masih terlihat di gedung-gedung pemerintah di Amerika Serikat, dan pada wanita dalam politik di seluruh dunia Barat. Mansell mencatat bahwa Margaret Thatcher, perdana menteri wanita pertama Inggris, mengenakan “pakaian yang cukup formal, agak seperti milik Ratu, dan selalu mengenakan tas tangan”.

READ  Elijah Wood menjual NFT untuk amal setelah mengkritik karya artis sebagai rasis

Ini juga membantu Ratu menegakkan tradisi kuat “diplomasi mode”. Seperti yang ditulis Bethan Holt dalam buku 2022 “Sang Ratu: 70 Tahun Gaya Megah“Ratu telah lama dikenal menggabungkan sentuhan kecil dan bijaksana yang merujuk pada budaya lokal saat dia bepergian. Pada kunjungan kenegaraan Ratu ke Irlandia pada tahun 2011, Holt menulis, karena ingin memperbaiki hubungan dengan negara tetangga, dia mengenakan wol hijau tua. mantel. Dan gaun sutra bermotif hijau pada saat kedatangan, dan untuk makan malam formal. Dia mengenakan gaun yang dihiasi lebih dari 2.000 tanaman sutra kecil.

saat makan malam di Kanada Pada tahun 2010, Ratu mengenakan gaun renda putih dengan daun maple kristal Swarovski berkilauan di bahunya. Dia mengenakan gaun yang disulam dengan bunga poppy California untuk bertemu Presiden Ronald Reagan pada tahun 1983, gaun dengan ekor zamrud dan putih seperti bendera Pakistan ketika dia berkunjung pada tahun 1961, dan pakaian dengan nuansa heather dan thistle untuk menunjukkan cintanya padanya. Skotlandia setelah pembentukan Parlemen Skotlandia pada tahun 1999.

Seperti yang ditunjukkan Mansell, dia juga terkadang memilih warna yang menekankan kekuatannya. Saat bertemu dengan Uskup Agung Westminster, kepala Gereja Katolik Roma di Inggris, dia mengenakan pakaian merah untuk mencocokkan pakaian merah kardinal: “untuk mengatakan itu suci dan suci di matanya.”

Kebiasaan pribadi Ratu berkomunikasi melalui detail-detail kecil berkembang di dunia politik. Putri Diana mengenakan gaun merah polkadot Di Jepang 1986, sebuah penghormatan yang jelas untuk bendera matahari terbit bangsa. Ibu Negara Jill Biden mengenakan bunga matahari bersulam di atas a gaun biru kerajaan Pada bulan Maret tahun ini untuk menandakan dukungan untuk Ukraina dalam konflik dengan Rusia. Madeleine Albright Pilih pin nya strategis ketika dia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri Amerika Serikat. Dan di Inggris, Brenda Hill, Ketua Mahkamah Agung, menjadi berita utama ketika dia mengenakan bros laba-laba untuk menyampaikan keputusannya tentang hak istimewa Perdana Menteri Boris Johnson ke Parlemen pada tahun 2019. Barnard menulis lagu Who, “Boris The Spider,” sementara yang lain berpikir ” Jaring kebohongan dan penipuan yang kusut oleh Walter Scott dalam puisinya tahun 1808 “Marmion”.

READ  Pernikahan Ankita Lokhande-Vicky Jain: Shraddha Arya Memberikan Sekilas Tentang Kartu Undangan Kerajaan, Tonton

Madeleine Albright “Pin Diplomasi” di Museum Departemen Luar Negeri

Tentu saja, tradisi diplomasi mode yang terpisah juga berkembang: mengenakan pakaian yang dirancang oleh individu dari komunitas tertentu sebagai tanda penghormatan atau dukungan. Kapan mengunjungi India Pada tahun 2009, First Lady Michelle Obama mengenakan gaun strapless berwarna krem ​​dan rok masing-masing oleh desainer Amerika-India Naeem Khan dan Rachel Roy. Pada kunjungan ke Inggris pada tahun 2019, Ivanka Trump Saya memakai kit sebelumnya Orang-orang seperti desainer Inggris seperti Safia, Burberry dan Alessandra Rich. Tradisi dapat ditelusuri kembali ke Mary Todd Lincoln yang mengenakan gaun yang dirancang oleh Mantan desainer yang diperbudak, Elizabeth Keckley.

Sebaliknya, Ratu Elizabeth selalu mengenakan karya desainer Inggris, sebuah tradisi yang telah berlangsung berabad-abad hingga raja seperti Raja Louis XIV, yang, seperti dicatat Mansell, “terobsesi untuk meluncurkan industri mode Prancis. Jadi dia mengenakan sutra Prancis, Prancis bordir.” , Dan renda Prancis, di atas segalanya, untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada renda Venesia, dan untuk membuat para wanita di istananya melakukannya.”

Perkiraan: Ratu Elizabeth II melakukan pekerjaannya

Bagaimanapun, Ratu duduk di atas monarki yang dikenal dengan kolonisasi dan penaklukannya, dan desakannya pada desain buatan Inggris dapat dilihat sesuai dengan sejarah Kerajaan Inggris dalam mengkonsolidasikan supremasinya.

Namun, kata Mansell, pakaian Ratu biasanya tidak kontroversial. Mereka dihargai, baik di dalam maupun di luar Inggris. “Banyak orang Prancis menyukai pakaiannya,” misalnya, “karena dia bukan orang Prancis. Pakaian itu mewakili Inggris,” kata Mansell.