POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa teknologi Elon Musk berencana membuat superkomputer empat kali lebih besar dari Meta untuk xAI: Laporan

Raksasa teknologi Elon Musk berencana membuat superkomputer empat kali lebih besar dari Meta untuk xAI: Laporan

Raja teknologi Elon Musk telah mengumumkan rencana untuk membangun superkomputer besar, yang dijuluki “Gigafactory of Compute,” untuk mendukung startup kecerdasan buatan miliknya, xAI, menurut laporan The Information pada hari Sabtu.

Musk dikatakan bertujuan untuk memiliki superkomputer ini, yang akan mengintegrasikan 100,000 chip Nvidia, dan beroperasi pada musim gugur tahun 2025. Dalam presentasi investor baru-baru ini, dia menekankan komitmen pribadinya untuk memastikan proyek tersebut selesai sesuai jadwal.

Menurut laporan tersebut, superkomputer yang diusulkan diharapkan berukuran “setidaknya empat kali lebih besar dari cluster GPU terbesar yang ada saat ini,” termasuk yang digunakan oleh Meta untuk melatih model AI, kata Musk.

Sejak debut alat AI generatif OpenAI, ChatGPT, pada tahun 2022, bidang AI menjadi sangat kompetitif, dengan pemain besar seperti Microsoft, Google, Meta, dan startup seperti Anthropic dan Stable AI bersaing untuk mendapatkan dominasi.

Musk menonjol sebagai salah satu dari sedikit investor yang memiliki sumber daya keuangan untuk menantang perusahaan AI yang kuat seperti OpenAI, Google, dan Meta.

xAI saat ini sedang mengembangkan Grok, sebuah chatbot yang mampu mengakses informasi real-time dari X, platform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, yang juga dimiliki oleh Musk.

Musk ikut mendirikan OpenAI pada tahun 2015 tetapi keluar pada tahun 2018, kemudian menyatakan ketidaknyamanannya dengan keuntungan perusahaan di bawah CEO Sam Altman. Pada bulan Maret, Musk mengajukan gugatan terhadap OpenAI, dengan tuduhan bahwa OpenAI telah menyimpang dari misi awal nirlabanya untuk membuat penelitian AI dapat diakses secara global.

OpenAI menolak gugatan Musk dan pembelaannya terhadap pengembangan open source hanya sebagai kebencian setelah dia keluar dari perusahaan.

READ  Georgia Tech #ProJackets Basketball Report - Bola Basket Pria - Jaket Kuning Georgia Tech

Sementara itu, saat wawancara di acara Viva Tech, Elon Musk, yang dikenal dengan pernyataannya yang tidak konvensional dan sering kali provokatif, mengambil tindakan sendiri. Ketika pembawa acara dengan bercanda menyatakan bahwa beberapa orang mengira Musk mungkin adalah alien, dia menjawab dengan pernyataan blak-blakan, sehingga memicu rasa geli dan rasa ingin tahu, India Today melaporkan.

“Beberapa orang mengira Anda alien,” kata pembawa acara. “Saya seorang alien,” jawab Musk tanpa henti dan dengan sedikit kenakalan. Pembawa acara yang menikmati perbincangan tersebut mengumumkan bahwa rahasia Musk telah terungkap. “Ya, saya terus mengatakan kepada orang-orang bahwa saya adalah alien, tapi tidak ada yang mempercayai saya,” tambah Musk. Pernyataan lucu dan ambigu ini membuat para penggemar bingung, karena Musk berjanji akan membagikan buktinya di media sosial.

(Dengan masukan dari AFP)

Anda sedang bersemangat! Tujuan Berita No. 1 di India (Sumber: Press Gazette). Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cakupan bisnis dan wawasan pasar kami klik disini!