POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raksasa chip Taiwan mengincar keringanan pajak yang lebih besar untuk penelitian dan pengembangan teknologi guna mempertahankan keunggulan kompetitif

Raksasa chip Taiwan mengincar keringanan pajak yang lebih besar untuk penelitian dan pengembangan teknologi guna mempertahankan keunggulan kompetitif

TAIPEI (Reuters) – Pemerintah Taiwan pada hari Kamis mengusulkan pemotongan pajak yang lebih dalam untuk upaya penelitian dan pengembangan perusahaan teknologi karena berusaha memberikan lebih banyak dukungan untuk industri semikonduktor yang kritis dan mempertahankan daya saing internasionalnya.

Proposal tersebut datang dalam rangka amandemen Undang-Undang Inovasi Industri yang diajukan oleh Kementerian Perekonomian, karena menaikkan pembebasan pajak atas pendapatan perusahaan menjadi 25% dari 15%. Amandemen tersebut membutuhkan persetujuan DPR untuk disahkan menjadi undang-undang.

Kementerian Ekonomi mengatakan sangat penting bagi Taiwan untuk tetap kompetitif karena negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan meningkatkan keringanan pajak dan subsidi untuk industri chip setelah gangguan besar pada rantai pasokan global yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

“Menghadapi tekanan kompetitif baru yang ditimbulkan oleh restrukturisasi rantai pasokan global, perkembangan industri Taiwan di masa depan terancam,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Taiwan adalah rumah bagi pembuat chip terbesar di dunia, TSMC (2330.TW)serta ratusan perusahaan lain yang membentuk rantai pasokan yang kompleks dan telah lama berdiri, mulai dari rumah desain chip hingga perusahaan pengemasan dan pengujian chip.

Taipei telah berjanji untuk terus membuat chip tercanggih secara internal, tetapi pemerintah juga telah mendukung beberapa perusahaan seperti TSMC untuk membangun pabrik baru di AS dan Jepang, keduanya merupakan pendukung kuat internasional Taiwan.

Setelah kekurangan chip global, pemerintah di seluruh dunia menggembar-gemborkan insentif untuk membawa produksi chip ke darat.

Pada bulan Agustus, Presiden AS Joe Biden menandatangani Chips and Science Act senilai $52,7 miliar untuk mengurangi ketergantungannya pada produsen chip di Taiwan dan Korea Selatan serta meningkatkan daya saing AS dengan China.

READ  Australia ingin mengakuisisi teknologi "mutakhir" Jepang untuk Aukus - namun belum sampai saat ini

Undang-undang, yang mengesahkan subsidi untuk produksi dan penelitian semikonduktor di Amerika Serikat, telah mendorong investasi besar di tanah AS.

Juga tahun ini, Komisi Eropa meluncurkan rencana chip €45 miliar ($46,6 miliar).

($1 = 0,9653 euro)

(Laporan oleh Ben Blanchard dan Sarah Wu) Diedit oleh Kenneth Maxwell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.