POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rafizi Sebut Perdagangan Subkawasan IMT-GT pada 2022 Capai US$727 Miliar

Rafizi Sebut Perdagangan Subkawasan IMT-GT pada 2022 Capai US$727 Miliar

JAKARTA (29 September 2020): Menteri Perekonomian Malaysia Rafizi Ramli mengatakan kawasan Segitiga Pertumbuhan Indonesia-Malaysia-Thailand (IMT-GT) mencatat nilai perdagangan sebesar US$727 miliar pada tahun 2022 dibandingkan dengan US$618 miliar yang tercatat pada tahun 2021.

Salah satu hal yang menarik perhatian adalah kemajuan yang patut dipuji dalam sektor pertanian di subkawasan ini, dengan fokus pada peningkatan ketahanan pangan melalui praktik pertanian cerdas dan penerapan teknologi baru.

Rafizi memimpin delegasi Malaysia pada Pertemuan Tingkat Menteri IMT-GT ke-29 yang diadakan di Batam, Kepulauan Riau, Indonesia pada hari Jumat, dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto.

“Para menteri pada pertemuan tersebut mengantisipasi perlunya inisiatif bersama dan kerja sama yang lebih erat untuk meningkatkan ketahanan sistem pangan, sejalan dengan prinsip ekonomi biru, hijau, dan sirkular,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Wakil Menteri Keuangan Thailand Gulaboon Amornivat dan perwakilan Bank Pembangunan Asia dan Sekretariat ASEAN.

Dalam pertemuan tersebut, para menteri mengakui kemajuan di sektor halal, dan menyambut baik inovasi seperti teknologi blockchain halal, sistem registrasi halal online, dan sistem informasi halal terintegrasi.

Mereka juga memuji pemulihan bertahap sektor pariwisata di subkawasan, pengembangan proyek konektivitas fisik, serta kerangka perdagangan dan investasi.

Para Menteri mengakui peran penting yang dimainkan oleh IMT-GT UNINET dalam menghubungkan keahlian akademis dan penelitian, dan mendorong kerja sama dari Dewan Bisnis Bersama IMT-GT untuk menjajaki peluang bisnis.

Rafizi menegaskan, Malaysia mendukung upaya percepatan penyelesaian Kerangka Kerja Sama IMT-GT tentang Imigrasi dan Karantina Kepabeanan serta penandatanganan nota kesepahaman kerja sama di bidang kelapa sawit.

Ia mencatat, para menteri terkait menyampaikan harapannya terkait Pertemuan Tingkat Menteri IMT ke-30 dan pertemuan terkait di Johor, Malaysia tahun depan.

READ  Pemerintah Indonesia mendorong transformasi ekonomi di pedesaan

Dia mencatat bahwa Malaysia menegaskan komitmennya terhadap kerja sama subregional, menekankan dedikasinya untuk mendorong pertumbuhan inklusif, pembangunan berkelanjutan, dan kesejahteraan bersama di subregional.